Kafe Tempat Mirna Tewas Saat Minum Kopi Enggan Berikan Keterangan

Kompas.com - 08/01/2016, 18:10 WIB
Suasana terakhir di kafe yang menjadi lokasi meninggalnya WMS pada Jumat (8/1/2016). WMS adalah seorang perempuan berusia 27 tahun yang meninggal dunia usai meminum es kopi Vietnam yang disajikan di kafe yang berlokasi di lantai LG mal Grand Indonesia ini pada Rabu (6/1/2016) sekitar pukul 22.00. Kompas.com/Alsadad RudiSuasana terakhir di kafe yang menjadi lokasi meninggalnya WMS pada Jumat (8/1/2016). WMS adalah seorang perempuan berusia 27 tahun yang meninggal dunia usai meminum es kopi Vietnam yang disajikan di kafe yang berlokasi di lantai LG mal Grand Indonesia ini pada Rabu (6/1/2016) sekitar pukul 22.00.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Operasionalisasi kafe yang menjadi lokasi meninggalnya Mirna Salihin (27) masih berlangsung normal pada Jumat (8/1/2016). Menurut pantauan Kompas.com pada sore ini, para pekerja di kafe berinisial O yang berlokasi di lantai G mal sisi barat Grand Indonesia itu masih tampak melayani pengunjung.

Seperti kafe-kafe yang ada di sekitarnya, kafe O merupakan kafe berkonsep modern. Minuman dan makanan yang dijual pun merupakan sajian khas masa kini, tak terkecuali kopi Vietnam, minuman yang dicicipi oleh Mirna sebelum ia meninggal dunia pada Rabu (6/1/2016).

Namun, pihak kafe O masih enggan memberikan keterangan seputar kejadian yang menimpa salah satu konsumennya itu. Menurut petugas keamanan di tempat tersebut, manajerlah yang berwenang memberikan keterangan.

"Tapi manajernya lagi enggak ada," ujar dia.

Kematian Mirna Salihin berawal saat ia dan kedua temannya, S dan N, datang ke kafe O pada sekitar pukul 17.00 WIB. Ketiganya kemudian memesan minuman yang berbeda, masing-masing es kopi Vietnam, Cocktail, dan Fashioned Sazarec.

Tak lama kemudian, hidangan itu pun tersaji di atas meja mereka. Saat S dan N menyedot minumannya, tidak ada perubahan apa pun pada diri mereka. Namun, ketika Mirna menyeruput es kopi Vietnam-nya untuk kali pertama, tubuhnya langsung kejang-kejang.

Setelah itu, Mirna dibawa ke sebuah klinik yang berada di lantai LG. Setelah sempat dirawat beberapa menit di klinik tersebut, Mirna diketahui langsung dijemput suaminya yang kemudian langsung membawanya ke RS Abdi Waluyo di Menteng.

"Nyawa korban tidak tertolong. Korban langsung dibawa ke rumah duka di Rumah Sakit Dharmais," kata Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Pusat Kompol Suyatno, Jumat siang.

Menurut Suyatno, pihaknya tengah mendalami kasus tersebut. Adapun tindakan yang dilakukan berupa pemeriksaan terhadap enam saksi.

Selain S dan N, empat orang lainnya merupakan karyawan restoran yang terdiri atas MA (31), RDS (21), YR (29), dan AT (26). (Baca: Wanita Ini Tewas Usai Menyeruput Es Kopi di Mal)

"Selain itu, kami juga mendatangi dan mengecek TKP, mencari barang bukti berupa sisa minuman, serta membawa sisa es dan cairan kopi itu ke Puslabfor (Mabes Polri)," ujar dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Megapolitan
Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Megapolitan
Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

Megapolitan
Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Megapolitan
Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X