Kerumunan Massa Saat Bom Thamrin Ganggu Konsentrasi Polisi

Kompas.com - 25/01/2016, 00:09 WIB
Suasana di perempatan Sarinah setelah terdengar ledakan, Kamis (14/1/2016) pagi. Twitter @DapurIvanSuasana di perempatan Sarinah setelah terdengar ledakan, Kamis (14/1/2016) pagi.
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Kerumunan massa di sekitar poslantas di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, pascaledakan bom pada 14 Januari lalu, telah menghambat petugas.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Muhammad Iqbal menyebut, polisi kesulitan dalam mengumpulkan informasi soal ledakan tersebut.

"Kalau terjadi hal yang janggal, masyarakat seharusnya tidak mendekat," kata Muhammad Iqbal dalam diskusi yang digelar di kantor Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI), di Kalibata, Jakarta Selatan, Minggu (24/1/2016).

Dia mengatakan bahwa konsentrasi polisi terpecah antara menggali informasi, tetapi juga harus menghalau masa.

Sebelum informasi bisa dikumpulkan, dua orang pelaku teror sudah terlebih dahulu menembaki polisi.

Ratusan orang yang berkumpul di lokasi pun spontan kocar-kacir. Seorang office boy bernama Rais Karna tertembak di kepala, dan tewas beberapa hari setelahnya.

Menurut dia, dalam kasus tersebut, masyarakat seharusnya tidak mendekati lokasi kejadian atas dasar penasaran. Masyarakat seharusnya mempercayakan segala informasi ke petugas.

Ia memastikan bahwa polisi akan segera menyebarkan informasi yang akurat ke masyarakat melalui media.

"Media sangat kami butuhkan, dalam kejadian kemarin setelah informasi kita kumpulkan, saya langsung cari media," ujarnya.

Wakil Ketua Bidang Pengaduan Dewan Pers, Yoseph Adi Prasetyo, dalam kesempatan yang sama, mengatakan, bisa jadi Aiptu Denny Maiheu, akan terhindar dari timah panas yang ditembakan pelaku bernama Muhammad Ali, bila tidak ada kerumunan masyarakat.

"Kalau tidak ada masyarakat, pelaku tidak akan bisa menyelinap, Polisi pasti bisa mengenali," ujarnya. (Nurmulia Rekso Purnomo)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Megapolitan
Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Megapolitan
Waspada Virus Corona, Pemkot Tangsel Koordinasi dengan Bandara Soekarno-Hatta

Waspada Virus Corona, Pemkot Tangsel Koordinasi dengan Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Underpass Kemayoran Banjir, Anies: Pemprov DKI Ikut Bantu meski Bukan Kewenangan Kami

Underpass Kemayoran Banjir, Anies: Pemprov DKI Ikut Bantu meski Bukan Kewenangan Kami

Megapolitan
Tiang di Sawangan Depok Nyaris Roboh, Disangga Pakai Tangga Kayu di Tengah Jalan

Tiang di Sawangan Depok Nyaris Roboh, Disangga Pakai Tangga Kayu di Tengah Jalan

Megapolitan
Cerita Eks Warga yang Tak Tahan Banjir di Pondok Gede Permai, Jual Rumah lalu Pulang Kampung

Cerita Eks Warga yang Tak Tahan Banjir di Pondok Gede Permai, Jual Rumah lalu Pulang Kampung

Megapolitan
Pelaku Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi Mengaku Beraksi hingga Ratusan Kali

Pelaku Masturbasi di Depan Bocah di Bekasi Mengaku Beraksi hingga Ratusan Kali

Megapolitan
Anies Klaim Angka Kemiskinan di Jakarta Terendah se-Indonesia dalam 5 Tahun

Anies Klaim Angka Kemiskinan di Jakarta Terendah se-Indonesia dalam 5 Tahun

Megapolitan
Pelaku Penodongan di Warteg Titip Celurit kepada Saudaranya, Ditangkap di Jonggol

Pelaku Penodongan di Warteg Titip Celurit kepada Saudaranya, Ditangkap di Jonggol

Megapolitan
Polisi Tangkap Dua Pelaku Terakhir, Seluruh Penodong di Warteg Pesanggrahan Tertangkap

Polisi Tangkap Dua Pelaku Terakhir, Seluruh Penodong di Warteg Pesanggrahan Tertangkap

Megapolitan
Anies kepada Kader Gerindra DKI: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan

Anies kepada Kader Gerindra DKI: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Masturbasi di dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Polisi Tangkap Pria yang Masturbasi di dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Megapolitan
Saat Anies dan Sandiaga Melepas Rindu di Acara Gerindra

Saat Anies dan Sandiaga Melepas Rindu di Acara Gerindra

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X