Merasa Jadi Korban Diskriminasi, Lulung Ingin Ngadu ke Jokowi

Kompas.com - 14/02/2016, 10:12 WIB
Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham 'Lulung' Lunggana, seusai diperiksa penyidik Direktorat Tindak Pidana Korupsi Badan Reserse Kriminal Polri, Kamis (1/10/2015). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINWakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham 'Lulung' Lunggana, seusai diperiksa penyidik Direktorat Tindak Pidana Korupsi Badan Reserse Kriminal Polri, Kamis (1/10/2015).
Penulis Jessi Carina
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Saat Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menjadi saksi di sidang kasus uninterruptible power supply (UPS), Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Abraham "Lulung" Lunggana hadir untuk melihat langsung jalannya sidang.

Sebeum sidang dimulai, Lulung sempat meneriakan slogan "Berani Jujur" dengan tangan terkepal ke atas. Ternyata, slogan itu sengaja diciptakan Lulung dengan maksud tertentu.

Lulung bercerita, dia membuat slogan itu khusus untuk semu pihak yang terlibat kasus UPS.

"Siapapun yang terlibat dalam proses penyelidikan dan penyidikan terhadap kasus UPS, scanner, dan RS Sumber Waras, harus berani jujur," ujar Lulung beberapa hari lalu.

Lulung mengatakan pesan itu untuk semua pihak yang menjadi saksi dalam kasus UPS, termasuk dirinya dan Ahok (sapaan Basuki).  Dia juga berharap kejujuran bisa diterapkan oleh jajaran hakim dan jaksa.

Khusus kepada Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) yang sedang menangani kasus pembelian lahan RS Sumber Waras, Lulung bahkan sampai mengungkit perkataan Presiden RI Joko Widodo ketika meresmikan gedung KPK yang baru.

"Ini saya kutip dari pernyataan Presiden saya, Pak Jokowi ketika dia meresmikan gedung baru KPK. Bahwa KPK tidak boleh di bawah tekanan dan harus independen," ujar Lulung.

Lulung sendiri mengatakan ingin mengadu kepada Jokowi mengenai masalah yang dia alami. Dia ingin curhat bahwa dalam kasus UPS ini, dia merasa telah dihakimi oleh masyarakat.

"Saya juga minta kepada Pak Jokowi. Kasus ini mungkin kasus lokal yang menjadi kasus nasional dan ada orang yang menjadi korban diskriminasi di sini, namanya Haji Lulung," ujar Lulung.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Teladan Toleransi dari Pinggir Kota Jakarta...

Teladan Toleransi dari Pinggir Kota Jakarta...

Megapolitan
IDI Jakarta: RS Rujukan Covid-19 Penuh, Kalau Berlangsung Lama, Tenaga Medis Capek

IDI Jakarta: RS Rujukan Covid-19 Penuh, Kalau Berlangsung Lama, Tenaga Medis Capek

Megapolitan
Dua Pekan PSBB Transisi: Anies-Ariza Positif Covid-19 hingga Tingginya Kasus Aktif

Dua Pekan PSBB Transisi: Anies-Ariza Positif Covid-19 hingga Tingginya Kasus Aktif

Megapolitan
3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Megapolitan
Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Megapolitan
PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

Megapolitan
Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Megapolitan
Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Megapolitan
2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Megapolitan
Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Megapolitan
Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Megapolitan
Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X