Makanan di Pusat UKM Mal Kota Kasablanka Mengandung Zat Berbahaya

Kompas.com - 18/03/2016, 16:24 WIB
Tahu berformalin dari Pabrik NJM di Bekasi, Jawa Barat. KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMTahu berformalin dari Pabrik NJM di Bekasi, Jawa Barat.
|
EditorEgidius Patnistik
JAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah penjual makanan di pusat usaha kecil dan menengah (UKM) Mal Kota Kasablanka, Jakarta Selatan, terbukti menjual makanan yang mengandung zat berbahaya.

Hal ini diketahui setelah Dinas UMKM Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama dengan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) melakukan inspeksi mendadak, Jumat (18/3/2016).

Dari 14 penjual makanan yang ada, petugas mengambil 32 sampel makanan. Hasilnya, terdapat tahu, somai, dan soto mi berformalin, tahu dari gado-gado mengandung boraks, serta kerang yang mengandung pewarna tekstil.

"Jika konsumen mengonsumsi, akan ada gangguan kesehatan jangka panjang. Ini adalah zat berbahaya yang bersifat karsinogenik atau pemicu kanker," kata Dewi Prawitasari, Kepala Balai Besar BPOM DKI Jakarta.

BPOM DKI Jakarta bersama pihak kepolisian akan menindaklanjuti temuan itu dengan memanggil penjual makanan bersangkutan dan menelusuri asal bahan pangan tersebut.

Sementara itu, pihak Dinas UMKM DKI Jakarta akan membina dan melakukan penyuluhan kepada para penjual makanan di Pusat UKM Mal Kota Kasablanka.

"Nanti akan kami panggil dan bina. Kalau masih mengulang, akan dikeluarkan, dan kami cari penggantinya," kata Kepala Dinas UMKM Irwandi.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama Mal Kota Kasablanka membuka pusat UKM bernama Beranda Nusantara. Tempat itu merupakan sebuah wadah untuk menampung pedagang usaha kecil dan menengah (UKM) serta pedagang kaki lima di lantai LG.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Hari Ini Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

BMKG: Hari Ini Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Megapolitan
Apresiasi Kinerja, Pemkot Bekasi Beri Insentif ke Petugas Pemulasaraan Jenazah Covid-19 TPU Pedurenan

Apresiasi Kinerja, Pemkot Bekasi Beri Insentif ke Petugas Pemulasaraan Jenazah Covid-19 TPU Pedurenan

Megapolitan
Proses Aborsi di Klinik Ilegal Jakarta Pusat Hanya Berlangsung 15 menit

Proses Aborsi di Klinik Ilegal Jakarta Pusat Hanya Berlangsung 15 menit

Megapolitan
Polisi Gerebek Rumah yang Dijadikan Pabrik Ekstasi di Tangerang

Polisi Gerebek Rumah yang Dijadikan Pabrik Ekstasi di Tangerang

Megapolitan
26 RS Swasta di Jakarta akan Jadi RS Rujukan Covid-19

26 RS Swasta di Jakarta akan Jadi RS Rujukan Covid-19

Megapolitan
Langgar Protokol Kesehatan, Lebih dari 208 Tempat Usaha di Jakarta Ditutup Sementara

Langgar Protokol Kesehatan, Lebih dari 208 Tempat Usaha di Jakarta Ditutup Sementara

Megapolitan
Selama Isolasi di RS, Rektor IPB Ciptakan Lagu

Selama Isolasi di RS, Rektor IPB Ciptakan Lagu

Megapolitan
Setelah 3 Jam, Kebakaran di Sebuah Restoran di Kebayoran Baru Akhirnya Padam

Setelah 3 Jam, Kebakaran di Sebuah Restoran di Kebayoran Baru Akhirnya Padam

Megapolitan
Rekonstruksi Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat, 10 Tersangka Peragakan 63 Adegan

Rekonstruksi Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat, 10 Tersangka Peragakan 63 Adegan

Megapolitan
Sembuh dari Corona, Rektor IPB University Diperbolehkan Pulang

Sembuh dari Corona, Rektor IPB University Diperbolehkan Pulang

Megapolitan
Profil Cai Changpan, Bandar Narkoba Terpidana Mati yang Dua Kali Kabur dari Penjara

Profil Cai Changpan, Bandar Narkoba Terpidana Mati yang Dua Kali Kabur dari Penjara

Megapolitan
Pesan 87 Permen Mengandung Ganja dari Amerika, Pria Ini Ditangkap

Pesan 87 Permen Mengandung Ganja dari Amerika, Pria Ini Ditangkap

Megapolitan
UPDATE 25 September: Bertambah 19 Kasus Positif dan 25 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 25 September: Bertambah 19 Kasus Positif dan 25 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Polisi Tangkap Bandar Narkoba di Pamulang, Sita Sabu Senilai Rp 2,5 Miliar

Polisi Tangkap Bandar Narkoba di Pamulang, Sita Sabu Senilai Rp 2,5 Miliar

Megapolitan
UPDATE 25 September: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.289 Orang, Kasus Aktif Jadi 12.898

UPDATE 25 September: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.289 Orang, Kasus Aktif Jadi 12.898

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X