Kompas.com - 15/04/2016, 16:00 WIB
 Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari. Kompas/Raditya Helabumi Memasuki hari keempat penertiban, pekerja dengan menggunakan alat berat terus membersihkan sisa bangunan yang telah dibongkar di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4). Menurut Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, kawasan itu akan ditata menjadi kawasan wisata bahari.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Penataan wilayah Pasar Ikan terus dilanjutkan meski sejumlah warga tetap bertahan. Meski demikian, proses pembongkaran bangunan yang sedang dilakukan saat ini disinyalir tidak diawasi ahli sejarah. Akibatnya, sejumlah bangunan bersejarah ikut dibongkar.

Pengamatan di lapangan pada hari keempat penertiban kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara, Kamis (14/4), menunjukkan, alat-alat berat terus digunakan untuk meratakan puing-puing bangunan dan mengeruk Kali Pasar Ikan. Truk-truk berisi sisa bangunan dan lumpur lalu lalang di sekitar kawasan ini.

Kamis, petugas juga membongkar 56 bangunan yang berada di tengah-tengah bangunan bersejarah Pasar Heksagon. Bangunan-bangunan yang dibangun sendiri oleh pedagang ini menempel langsung ke bagian pasar.

Bangunan utama Pasar Heksagon dan sebuah bangunan yang dulunya digunakan pedagang berjualan ikan terlihat tetap berdiri. Akan tetapi, sejumlah bagian bangunan terlihat ikut rusak saat bangunan yang menempel ke bangunan utama dibongkar.

Tak ada ahli

Menurut Asep Kambali dari Komunitas Historia, telah terjadi sejumlah kerusakan beberapa bangunan bersejarah dalam penertiban ini. Selain rusaknya beberapa bagian Pasar Heksagon yang dibangun awal 1900-an, sebagian bastion Museum Bahari juga rusak.

"Waktu saya kunjungi tidak ada sama sekali pengawasan dari ahli sejarah. Padahal, kawasan ini memiliki nilai kesejarahan tinggi. Jangan-jangan nanti rusak kalau tak ada yang paham," kata Asep.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hal senada pernah diungkapkan Candrian Attahiyat, pemerhati kota tua yang juga bagian dari Tim Ahli Cagar Budaya DKI Jakarta. Pemerintah pun diharapkan tak menghilangkan nilai sosial dan budaya dalam penataan wilayah seluas 3,3 hektar ini.

Camat Penjaringan Abdul Khalit menyampaikan, pihaknya mengakui tidak ada ahli sejarah yang mendampingi penertiban di kawasan bersejarah ini. Akan tetapi, pihaknya mewanti-wanti agar pekerja tidak merusak bangunan yang ada.

Selain itu, setiap hari ada 20 truk yang mengangkut sampah dan puing-puing yang tidak lagi digunakan. Saat ini pekerjaan fokus pada pembersihan dan perataan tanah untuk dikelola lagi nantinya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Hujan Lebat di Bogor, Pohon Tumbang Timpa Rumah Warga

Megapolitan
Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Gagalkan Sejumlah Tawuran, Polisi: Kami Patroli Benar-benar Sampai Pagi

Megapolitan
PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

PPKM Kota Bogor Turun ke Level 2, Bima Arya Bersyukur

Megapolitan
UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 19 Oktober: Tambah 9 Kasus Covid-19 di Tangsel, 105 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Dishub Kota Tangerang: Jumlah Penumpang Angkot Tak Sampai 50 Persen

Megapolitan
Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Taman Kota di Bogor Belum Dibuka meski Status PPKM Sudah Level 2

Megapolitan
Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Polisi Usut 11 Perusahaan Pinjol Diduga Ilegal di Jakbar

Megapolitan
Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Tawuran Sering Direncanakan Lewat Medsos, Polisi Akan Identifikasi Akun

Megapolitan
Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Tak Ada Pasien Covid-19 Tiga Hari Terakhir, Tempat Isoman Wisma Makara UI Ditutup

Megapolitan
Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Satgas: Satu Siswa SMPN 10 Depok Positif Covid-19 Terpapar dari Keluarga

Megapolitan
Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Tak Lagi Khusus Pasien Covid-19, RSU Serpong Utara Kini Buka Layanan Kesehatan Umum

Megapolitan
Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Perempuan Korban Tabrak Lari di Tol Sedyatmo Sebelumnya Diduga Depresi

Megapolitan
PPKM Level 2, Kapasitas Penumpang Angkutan Umum di Kota Tangerang Boleh 100 Persen

PPKM Level 2, Kapasitas Penumpang Angkutan Umum di Kota Tangerang Boleh 100 Persen

Megapolitan
Kasus Remaja Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang, Polisi: Diselesaikan Kekeluargaan

Kasus Remaja Disekap dan Dilecehkan Penjaga Warung di Pamulang, Polisi: Diselesaikan Kekeluargaan

Megapolitan
Kota Bogor PPKM Level 2, Sarana Olahraga hingga Wisata Air Dapat Kelonggaran

Kota Bogor PPKM Level 2, Sarana Olahraga hingga Wisata Air Dapat Kelonggaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.