Taufik: Kumpulkan 1 Juta KTP Gampang, Tinggal ke Jalan Pramuka

Kompas.com - 08/05/2016, 14:57 WIB
(kiri ke kanan) Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Syaiful Hidayat, Ketua DPD Gerindra M. Taufik dan Djoko Santoso saat Raperda Partai Gerindra di Gedung Joeang, Jakarta Pusat, Minggu (8/5/2016). Akhdi martin pratama(kiri ke kanan) Wakil Gubernur DKI Jakarta, Djarot Syaiful Hidayat, Ketua DPD Gerindra M. Taufik dan Djoko Santoso saat Raperda Partai Gerindra di Gedung Joeang, Jakarta Pusat, Minggu (8/5/2016).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik mengatakan, hingga saat ini, belum ada yang resmi menjadi calon gubernur DKI Jakarta.

Menurut dia, saat ini nama-nama yang muncul, termasuk Gubernur petahana DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, statusnya juga masih bakal calon.

Taufik mengatakan, meski relawan yang menamakan diri "Teman Ahok" telah berhasil mengumpulkan data KTP DKI Jakarta sekitar 700.000-an, belum berarti Ahok akan dipastikan mengikuti Pilkada 2017.

Sebab, menurut Taufik, KTP tersebut nantinya akan terlebih dahulu diverifikasi oleh KPUD.

"Jangan terbuai seolah-olah sudah ada calon gubernur, temannya Pak Djarot itu (Ahok), itu belum calon. Yang bisa mengusung calon sendiri itu hanya PDI-P," ujar Taufik dalam sambutan Rakerda Partai Gerindra di Gedung Joeang, Jakarta Pusat, Minggu (8/5/2016).

Taufik menuturkan, dirinya adalah mantan Ketua KPUD sehingga, menurut dia, pengumpulan KTP itu sangat mudah.

Menurut dia, yang sulit adalah meloloskan hasil pengumpulan KTP tersebut di KPUD.

"Ngumpulin 1 juta KTP itu gampang, tinggal datang ke (Jalan) Pramuka, bikin sendiri, dan fotokopi sendiri. Saya ingatkan kepada teman-teman saya dari Nasdem dan Hanura," ucapnya sambil tertawa.

Selain Taufik, Rakerda Partai Gerindra tersebut dihadiri oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Syaiful Hidayat, perwakilan DPP Gerindra Djoko Santoso, Sandiaga Uno, Ketua DPD Hanura Ongen Sangaji, perwakilan Partai Nasdem, dan perwakilan dari Partai Bulan Bintang.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penataan 4 Stasiun Dihentikan Sementara karena Wabah Corona

Penataan 4 Stasiun Dihentikan Sementara karena Wabah Corona

Megapolitan
Fokus Nurmansjah dan Riza jika Jadi Wagub, Bantu Anies Tangani Corona

Fokus Nurmansjah dan Riza jika Jadi Wagub, Bantu Anies Tangani Corona

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pendataan Pegawai Kena PHK Imbas Corona di DKI | Kronologi Perampok Tewas karena Corona

[POPULER JABODETABEK] Pendataan Pegawai Kena PHK Imbas Corona di DKI | Kronologi Perampok Tewas karena Corona

Megapolitan
Cerita Pegawai PO Bus Kehilangan Pekerjaan karena Pandemi Covid-19...

Cerita Pegawai PO Bus Kehilangan Pekerjaan karena Pandemi Covid-19...

Megapolitan
Mereka yang Berjuang dalam Pekerjaannya di Tengah Wabah Corona...

Mereka yang Berjuang dalam Pekerjaannya di Tengah Wabah Corona...

Megapolitan
Walkot Jakbar Klaim Ada Kelurahan di Wilayahnya yang Nol Kasus Covid-19, Ini Datanya

Walkot Jakbar Klaim Ada Kelurahan di Wilayahnya yang Nol Kasus Covid-19, Ini Datanya

Megapolitan
Warga Kemayoran Sediakan Sarapan Gratis untuk Ojol dan Sopir Bajaj

Warga Kemayoran Sediakan Sarapan Gratis untuk Ojol dan Sopir Bajaj

Megapolitan
Akibat Covid-19, Rerata Penumpang KRL Turun hingga 220.000 Penumpang Per Hari

Akibat Covid-19, Rerata Penumpang KRL Turun hingga 220.000 Penumpang Per Hari

Megapolitan
Jika Terpilih Sebagai Wagub DKI,  Riza Patria Utamakan Komunikasi Pemprov dan Pempus

Jika Terpilih Sebagai Wagub DKI, Riza Patria Utamakan Komunikasi Pemprov dan Pempus

Megapolitan
145 Orang di Jakbar Terinfeksi Corona, Wali Kota Minta Warga Tetap di Rumah

145 Orang di Jakbar Terinfeksi Corona, Wali Kota Minta Warga Tetap di Rumah

Megapolitan
PMI Kota Bekasi Steril dari Virus Corona, Donor Darah Tak Perlu Cemas

PMI Kota Bekasi Steril dari Virus Corona, Donor Darah Tak Perlu Cemas

Megapolitan
Kronologi Tewasnya Perampok Toko Emas di Tamansari karena Virus Corona

Kronologi Tewasnya Perampok Toko Emas di Tamansari karena Virus Corona

Megapolitan
Jumlah Penumpang Menurun, KRL Kembali Ubah Jam Operasi

Jumlah Penumpang Menurun, KRL Kembali Ubah Jam Operasi

Megapolitan
Paparkan Program Sebagai Cawagub DKI, Nurmansjah Bicara Transparansi Anggaran hingga Efisiensi Birokrasi

Paparkan Program Sebagai Cawagub DKI, Nurmansjah Bicara Transparansi Anggaran hingga Efisiensi Birokrasi

Megapolitan
Cegah Penyebaran Corona, Ruang Tahanan di Polres Jakbar Rutin Disemprot Disinfektan

Cegah Penyebaran Corona, Ruang Tahanan di Polres Jakbar Rutin Disemprot Disinfektan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X