Kompas.com - 10/05/2016, 09:28 WIB
Anggota DPR RI Tantowi Yahya temui warga Pasar Ikan, Minggu (8/5/2016). Jessi Carina Anggota DPR RI Tantowi Yahya temui warga Pasar Ikan, Minggu (8/5/2016).
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com — Berbagai cara dilakukan para politisi hingga bakal calon pemimpin daerah untuk mendapat simpati atau dukungan masyarakat. Mereka antara lain mendatangi daerah atau warga yang sedang terbelit persoalan, seperti yang tengah dialami warga Pasar Ikan dan Kampung Luar Batang di Penjaringan, Jakarta Utara.

Pasar Ikan merupakan daerah yang sudah ditertibkan Pemprov DKI, sementara Luar Batang saat ini masuk dalam rencana penertiban lanjutan.

Para politisi yang membawa nama lembaga atau partai hingga bakal calon pemimpin daerah berbondong-bondong datang ke dua daerah itu untuk menunjukkan rasa kepedulian terhadap warga. 

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Triwisaksana, misalnya, pada April lalu mendatangi Masjid Luar Batang untuk melihat warga Pasar Ikan yang terdampak penertiban. Triwaksana mengakui, kedatangannya bukan merupakan bagian agenda dari DPRD, melainkan inisiatif dirinya beserta anggota dari Partai Keadilan Sejahtera atau PKS lainnya.

Pada saat itu, Triwaksana berjanji untuk segera memanggil pihak Pemprov DKI Jakarta guna meminta keterangan terkait penertiban di kawasan Pasar Ikan.

Selanjutnya, ada Sandiaga Salahuddin Uno atau lebih dikenal dengan Sandiaga Uno. Politisi Partai Gerindra yang sedang berupaya maju pada Pilkada DKI 2017 itu mendatangi Masjid Luar Batang untuk berziarah ke makam Al Habib Husein bin Abu Bakar Alaydrus.

Sandiaga sempat berkeliling Pasar Ikan untuk mendengar keluh kesah warga yang pada saat itu akan segera digusur oleh Pemprov DKI. Seorang perempuan menceritakan nasibnya sambil bercucuran air mata kepada Sandiaga.

Sandiaga mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan dinas terkait untuk memfasilitasi warga. Selain itu, pihaknya berencana memberikan pelatihan UKM bagi warga yang terkena penggusuran.

Sandiaga mengaku baru pertama kali datang ke Pasar Ikan maupun Masjid Luar Batang. Setelah penertiban, Sandiaga tak terlihat datang menemui warga yang terdampak penertiban.

Kemudian, ada Mischa Hasnaeni Moein yang menjuluki dirinya "Wanita Emas". Ia pernah mendatangi Pasar Ikan sebelum dilakukan penertiban. Dengan gaya khasnya, yaitu memakai kerudung putih dan sepatu kets, Hasnaeni mendatangi warga Pasar Ikan sehari sebelum Pemprov meratakan rumah warga. Hasnaeni sempat sesumbar jika dirinya akan membela warga Pasar Ikan dengan menyiapkan 700 pengacara tanpa dipungut biaya sepersen pun dari warga.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD DKI Ingin Jakarta Tetap Jadi Daerah Khusus meski Ibu Kota Dipindah

Ketua DPRD DKI Ingin Jakarta Tetap Jadi Daerah Khusus meski Ibu Kota Dipindah

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Usul Sumur Resapan Jadi Tempat Beternak Lele

Ketua DPRD DKI Usul Sumur Resapan Jadi Tempat Beternak Lele

Megapolitan
Pinjol Ilegal di PIK yang Digerebek Polisi Pekerjakan Anak di Bawah Umur

Pinjol Ilegal di PIK yang Digerebek Polisi Pekerjakan Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Selatan Sebut Dua Penyebab Kasus Covid-19 Melonjak

Wali Kota Tangerang Selatan Sebut Dua Penyebab Kasus Covid-19 Melonjak

Megapolitan
Kuasa Hukum Keluarga Kakek 89 Tahun Sebut Pengeroyokan Tak Terkait Kasus Sengketa Tanah

Kuasa Hukum Keluarga Kakek 89 Tahun Sebut Pengeroyokan Tak Terkait Kasus Sengketa Tanah

Megapolitan
Datangi Polres Jakarta Timur, Keluarga Kakek Korban Pengeroyokan Minta Semua Pelaku Ditangkap

Datangi Polres Jakarta Timur, Keluarga Kakek Korban Pengeroyokan Minta Semua Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Kronologi Penyitaan 1.847 Pil Ekstasi dari Tiga Lokasi di Jakarta

Kronologi Penyitaan 1.847 Pil Ekstasi dari Tiga Lokasi di Jakarta

Megapolitan
Polisi Sita 1.847 Pil Ekstasi dan 0,2 Gram Sabu, Harganya di Pasar Gelap Capai Rp 1 Miliar

Polisi Sita 1.847 Pil Ekstasi dan 0,2 Gram Sabu, Harganya di Pasar Gelap Capai Rp 1 Miliar

Megapolitan
Pemkot Jaksel Gandeng Kota Kasablanka Gelar Vaksinasi 'Booster', Targetkan 1.000 Penerima Per Hari

Pemkot Jaksel Gandeng Kota Kasablanka Gelar Vaksinasi "Booster", Targetkan 1.000 Penerima Per Hari

Megapolitan
Pengedar Ekstasi Diamankan di Jakarta Barat, Polisi Masih Cari Satu Pelaku Lain

Pengedar Ekstasi Diamankan di Jakarta Barat, Polisi Masih Cari Satu Pelaku Lain

Megapolitan
Trotoar di Cilandak yang Sempat Dibongkar Sudah Diperbaiki

Trotoar di Cilandak yang Sempat Dibongkar Sudah Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Tangkap 12 Tersangka Pengedar Obat Keras Ilegal di Bekasi

Polisi Tangkap 12 Tersangka Pengedar Obat Keras Ilegal di Bekasi

Megapolitan
Tangkap Kurir Narkoba yang Bawa 17 Kilogram Ganja di Depok, Polisi Buru Dua Pengendalinya

Tangkap Kurir Narkoba yang Bawa 17 Kilogram Ganja di Depok, Polisi Buru Dua Pengendalinya

Megapolitan
Penyedia Pinjol di PIK Disebut Ancam Martabat Peminjam Saat Tagih Pembayaran

Penyedia Pinjol di PIK Disebut Ancam Martabat Peminjam Saat Tagih Pembayaran

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Ketua DPRD DKI Ungkit Penebangan Pohon di Monas, Sebut untuk Penuhi Ambisi Balap Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.