Ahok Sebut LSM Pendukung Warga Kampung Pulo Kini Kabur ke Bukit Duri

Kompas.com - 18/05/2016, 14:13 WIB
Suasana pembongkaran bangunan di Jalan Kampung Melayu Kecil 1, Jakarta Selatan pada Selasa (12/1/2016) Dian Ardiahanni/Kompas.comSuasana pembongkaran bangunan di Jalan Kampung Melayu Kecil 1, Jakarta Selatan pada Selasa (12/1/2016)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyatakan, upaya Pemerintah Provinsi DKI menertibkan kawasan Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan, masih mendapat penentangan.

Menurut dia, penentangan berasal dari sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang dulunya juga menentang saat akan dilakukannya penertiban di Kampung Pulo, Jatinegara, Jakarta Timur.

Menurut Ahok, LSM tersebut kini sudah tidak mendapat dukungan dari warga Kampung Pulo yang dipindah ke rumah susun. Sebab, ujar Ahok, warga sudah sadar bahwa pemindahan mereka ke rumah susun membuat kehidupan lebih baik.

"Coba tanya warga Kampung Pulo sekarang, mereka mendukung normalisasi Kampung Pulo atau aktivis LSM yang membela mereka? Jelas mereka enggak mau dukung (LSM) lagi."

"Sayangnya, LSM yang membela mereka kabur ke Bukit Duri. Padahal, dulu markasnya di Kampung Pulo," ujar Ahok di Kampung Pulo, Rabu (18/5/2016).

Permukiman warga bantaran kali di Bukit Duri saat ini masih berdiri. Menurut Ahok, penertiban baru akan dilakukan setelah tersedianya rumah susun.

Ia pun menegaskan akan tetap melakukan penertiban walaupun mendapat penentangan dari LSM. Sebab, ia menilai penertiban dan pemindahan warga ke rumah susun justru bertujuan agar Sungai Ciliwung memiliki lebar yang ideal untuk menampung air.

"Yang akan kami lakukan adalah menyelamatkan Bukit Duri sebenarnya karena yang kami bereskan adalah rumah-rumah liar yang dibangun di atas Sungai Ciliwung dengan reklamasi liar," kata Ahok.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Museum dan Gedung Pertunjukan Seni Budaya di Jakarta Mulai Dibuka Lagi

Museum dan Gedung Pertunjukan Seni Budaya di Jakarta Mulai Dibuka Lagi

Megapolitan
Polres Jakarta Barat Sita 144 Ton Ganja dari Ladang di Mandailing Natal

Polres Jakarta Barat Sita 144 Ton Ganja dari Ladang di Mandailing Natal

Megapolitan
Fakta Pelecehan oleh Lurah di Bekasi, Pelaku Sebut Bercanda hingga Korban Mengaku Dikunci

Fakta Pelecehan oleh Lurah di Bekasi, Pelaku Sebut Bercanda hingga Korban Mengaku Dikunci

Megapolitan
Hari Ini, 86 Aparat Polres Jakbar Terima Vaksinasi Covid-19

Hari Ini, 86 Aparat Polres Jakbar Terima Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Pedagang Pasar Induk Kramatjati Jalani Vaksinasi, Target 4.300 Orang

Pedagang Pasar Induk Kramatjati Jalani Vaksinasi, Target 4.300 Orang

Megapolitan
Soal Hasil Kajian Penjualan Saham Perusahaan Bir, Pemprov DKI: Begitu Ada Permintaan Resmi, Kami Kirim

Soal Hasil Kajian Penjualan Saham Perusahaan Bir, Pemprov DKI: Begitu Ada Permintaan Resmi, Kami Kirim

Megapolitan
LRT Jakarta Buka Lowongan Pekerjaan untuk 12 Posisi, Ini Panduan Cara Mendaftar

LRT Jakarta Buka Lowongan Pekerjaan untuk 12 Posisi, Ini Panduan Cara Mendaftar

Megapolitan
Pencuri di Perumahan Mewah di Tangsel Ditembak Polisi, Satu Pelaku Kabur

Pencuri di Perumahan Mewah di Tangsel Ditembak Polisi, Satu Pelaku Kabur

Megapolitan
Pemprov DKI Enggan Komentari Status Lahan Rumah DP Rp 0 Terkait Dugaan Korupsi

Pemprov DKI Enggan Komentari Status Lahan Rumah DP Rp 0 Terkait Dugaan Korupsi

Megapolitan
Direktur Diculik Pemilik Perusahaan, Korban Dianiaya dan Disuruh Minum Air Kencing

Direktur Diculik Pemilik Perusahaan, Korban Dianiaya dan Disuruh Minum Air Kencing

Megapolitan
Polisi Tangkap 9 Anggota Mafia Tanah yang Ancam Warga di Kemayoran

Polisi Tangkap 9 Anggota Mafia Tanah yang Ancam Warga di Kemayoran

Megapolitan
Tak Ada Ganjil Genap di Kota Bogor Saat Libur Panjang Akhir Pekan Ini

Tak Ada Ganjil Genap di Kota Bogor Saat Libur Panjang Akhir Pekan Ini

Megapolitan
Komunitas Pesepeda Sebut Masih Ada Jalur Sepeda Kurang Layak di Jakarta

Komunitas Pesepeda Sebut Masih Ada Jalur Sepeda Kurang Layak di Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Tunggu Pengumuman Resmi KPK untuk Tindak Lanjuti Penonaktifan Dirut Sarana Jaya

Pemprov DKI Tunggu Pengumuman Resmi KPK untuk Tindak Lanjuti Penonaktifan Dirut Sarana Jaya

Megapolitan
Penculikan di Tebet, Pelaku Kesal karena Duga Korban Gelapkan Aset Perusahaan

Penculikan di Tebet, Pelaku Kesal karena Duga Korban Gelapkan Aset Perusahaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X