Ahok Sebut LSM Pendukung Warga Kampung Pulo Kini Kabur ke Bukit Duri

Kompas.com - 18/05/2016, 14:13 WIB
Suasana pembongkaran bangunan di Jalan Kampung Melayu Kecil 1, Jakarta Selatan pada Selasa (12/1/2016) Dian Ardiahanni/Kompas.comSuasana pembongkaran bangunan di Jalan Kampung Melayu Kecil 1, Jakarta Selatan pada Selasa (12/1/2016)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyatakan, upaya Pemerintah Provinsi DKI menertibkan kawasan Bukit Duri, Tebet, Jakarta Selatan, masih mendapat penentangan.

Menurut dia, penentangan berasal dari sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang dulunya juga menentang saat akan dilakukannya penertiban di Kampung Pulo, Jatinegara, Jakarta Timur.

Menurut Ahok, LSM tersebut kini sudah tidak mendapat dukungan dari warga Kampung Pulo yang dipindah ke rumah susun. Sebab, ujar Ahok, warga sudah sadar bahwa pemindahan mereka ke rumah susun membuat kehidupan lebih baik.

"Coba tanya warga Kampung Pulo sekarang, mereka mendukung normalisasi Kampung Pulo atau aktivis LSM yang membela mereka? Jelas mereka enggak mau dukung (LSM) lagi."

"Sayangnya, LSM yang membela mereka kabur ke Bukit Duri. Padahal, dulu markasnya di Kampung Pulo," ujar Ahok di Kampung Pulo, Rabu (18/5/2016).

Permukiman warga bantaran kali di Bukit Duri saat ini masih berdiri. Menurut Ahok, penertiban baru akan dilakukan setelah tersedianya rumah susun.

Ia pun menegaskan akan tetap melakukan penertiban walaupun mendapat penentangan dari LSM. Sebab, ia menilai penertiban dan pemindahan warga ke rumah susun justru bertujuan agar Sungai Ciliwung memiliki lebar yang ideal untuk menampung air.

"Yang akan kami lakukan adalah menyelamatkan Bukit Duri sebenarnya karena yang kami bereskan adalah rumah-rumah liar yang dibangun di atas Sungai Ciliwung dengan reklamasi liar," kata Ahok.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
Jalan di Utan Kayu Ambles akibat Truk Bertonase Besar Parkir Lama

Jalan di Utan Kayu Ambles akibat Truk Bertonase Besar Parkir Lama

Megapolitan
Aksi Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi Disebut Sudah Tahunan

Aksi Masturbasi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi Disebut Sudah Tahunan

Megapolitan
Seorang Pria Disebut Lakukan Pornoaksi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Seorang Pria Disebut Lakukan Pornoaksi di Bawah JPO Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Kontraktor Sebut Penebangan dan Pemindahan Pohon di Monas Bukan Tanggung Jawabnya

Kontraktor Sebut Penebangan dan Pemindahan Pohon di Monas Bukan Tanggung Jawabnya

Megapolitan
Setelah Revitalisasi, Monas Bakal Punya Kolam Seluas Lapangan Bola hingga Plaza Upacara

Setelah Revitalisasi, Monas Bakal Punya Kolam Seluas Lapangan Bola hingga Plaza Upacara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X