Ahok: Banyak Pasien RSCM Meninggal karena Ambulans Terjebak Macet

Kompas.com - 28/05/2016, 15:16 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat mendorong kursi roda di trotoar RSCM, Jakarta Pusat, Sabtu (28/5/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat mendorong kursi roda di trotoar RSCM, Jakarta Pusat, Sabtu (28/5/2016).
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mengaku mendapat laporan banyaknya pasien Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) yang meninggal dalam perjalanan menuju RS tersebut.

Padahal, kata Ahok, pasien itu sudah hampir memasuki pintu RSCM untuk mendapat penanganan.

"Saya dapat laporan banyak orang yang harus meninggal di depan RSCM (dalam ambulans depan RSCM)," kata Ahok, saat meresmikan Trotoar S di depan RSCM, Jakarta Pusat, Sabtu (28/5/2016).

Ahok menyebut banyaknya kejadian seperti itu disebabkan arus lalu lintas di Jalan Diponegoro yang selalu macet. Sehingga, laju ambulans yang membawa pasien menjadi tersendat.

"Karena di sana macet banget, di depan RSCM macet. Pasien yang meninggal itu karena kemacetan yang luar biasa di RSCM, jadi belum sempat masuk RSCM, pasiennya sudah meningggal," kata Ahok.

Dia pun berjanji akan membangun jalur khusus ambulans di sana. Pembangunan itu merupakan kerja sama dengan pihak RSCM.

"Makanya, kita mau bikin jalan khusus untuk ambulans masuk," kata Ahok.

Kompas TV Kebijakan Ahok Menimbulkan Pro Kontra


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X