Kadishub Ingin Terminal Pulogebang Berbasis TI untuk Jawab Masalah Calo

Kompas.com - 06/06/2016, 13:56 WIB
Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah saat ditemui wartawan di kawasan Car Free Day, depan Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Minggu (5/6/2016). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah saat ditemui wartawan di kawasan Car Free Day, depan Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Minggu (5/6/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com — Jasa calo kerap terdengar dan eksis di sejumlah terminal bus di Ibu Kota. Namun, Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI berniat menerapkan sistem tiket berbasis elektronik di Terminal Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, untuk menjawab praktik percaloan.

Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah mengatakan ingin menerapkan sistem tiket semacam itu, seperti yang sudah diterapkan di bandara dan stasiun kereta api di Jakarta.

"(Soal calo) nanti sistem teknologi informasi (TI) yang bisa jawab, nanti kalau umpamanya semua berbasis TI, pesannya pakai HP (ponsel) semua, perlu enggak calo?" kata Andri di Terminal Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, Senin (6/6/2016).

Di sisi lain, Andri mengakui aksi percaloan belum tentu langsung hilang. Ia berkaca dari upaya penertiban calo berkali-kali di beberapa terminal, tetapi masih saja tetap ada.

"Kami sudah upaya tertibkan sana-sini, tetapi efektif enggak, enggak juga. Tetapi, kami sambil jalan (tertibkan calo), kami benahi TI-nya juga," ujar Andri.

Untuk keamanan jelang mudik Lebaran, Andri mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan TNI dan Polri untuk membantu pengamanan di terminal. Ini demi mengantisipasi masalah kerawanan pada saat mudik Lebaran. (Baca: Ahok Sindir Kemenhub soal Banyaknya Bus yang "Ngetem" di Terminal)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dugaan Investasi Bodong, Ratusan Nasabah Gugat PT Kampung Kurma di Bogor

Dugaan Investasi Bodong, Ratusan Nasabah Gugat PT Kampung Kurma di Bogor

Megapolitan
BPTJ Sarankan Skuter Listrik Gunakan Trotoar, Pemprov DKI Usulkan Jalur Sepeda

BPTJ Sarankan Skuter Listrik Gunakan Trotoar, Pemprov DKI Usulkan Jalur Sepeda

Megapolitan
Rapat UMK Bekasi 2020 Alot, Serikat Buruh Ancam Blokade Jalan Ahmad Yani Bekasi

Rapat UMK Bekasi 2020 Alot, Serikat Buruh Ancam Blokade Jalan Ahmad Yani Bekasi

Megapolitan
Keluarga Pengguna Skuter Listrik yang Tewas Ditabrak Mobil Dapat Santunan Rp 50 Juta

Keluarga Pengguna Skuter Listrik yang Tewas Ditabrak Mobil Dapat Santunan Rp 50 Juta

Megapolitan
Ini Alasan Buruh Kota Bekasi Dorong UMK 2020 Jadi Rp 4,9 Juta

Ini Alasan Buruh Kota Bekasi Dorong UMK 2020 Jadi Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Megapolitan
Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Megapolitan
Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Megapolitan
Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Megapolitan
Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Megapolitan
BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X