Kadishub Ingin Terminal Pulogebang Berbasis TI untuk Jawab Masalah Calo

Kompas.com - 06/06/2016, 13:56 WIB
Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah saat ditemui wartawan di kawasan Car Free Day, depan Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Minggu (5/6/2016).

JAKARTA, KOMPAS.com — Jasa calo kerap terdengar dan eksis di sejumlah terminal bus di Ibu Kota. Namun, Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI berniat menerapkan sistem tiket berbasis elektronik di Terminal Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, untuk menjawab praktik percaloan.

Kepala Dinas Perhubungan dan Transportasi DKI Jakarta Andri Yansyah mengatakan ingin menerapkan sistem tiket semacam itu, seperti yang sudah diterapkan di bandara dan stasiun kereta api di Jakarta.

"(Soal calo) nanti sistem teknologi informasi (TI) yang bisa jawab, nanti kalau umpamanya semua berbasis TI, pesannya pakai HP (ponsel) semua, perlu enggak calo?" kata Andri di Terminal Pulogebang, Cakung, Jakarta Timur, Senin (6/6/2016).

Di sisi lain, Andri mengakui aksi percaloan belum tentu langsung hilang. Ia berkaca dari upaya penertiban calo berkali-kali di beberapa terminal, tetapi masih saja tetap ada.

"Kami sudah upaya tertibkan sana-sini, tetapi efektif enggak, enggak juga. Tetapi, kami sambil jalan (tertibkan calo), kami benahi TI-nya juga," ujar Andri.

Untuk keamanan jelang mudik Lebaran, Andri mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan TNI dan Polri untuk membantu pengamanan di terminal. Ini demi mengantisipasi masalah kerawanan pada saat mudik Lebaran. (Baca: Ahok Sindir Kemenhub soal Banyaknya Bus yang "Ngetem" di Terminal)


EditorFidel Ali

Terkini Lainnya

Prabowo: Pemimpin Tak Bisa Hanya untuk Satu Golongan Saja

Prabowo: Pemimpin Tak Bisa Hanya untuk Satu Golongan Saja

Regional
Kini BPJS Kesehatan Kota Tangerang Punya Layanan Autodebet

Kini BPJS Kesehatan Kota Tangerang Punya Layanan Autodebet

Megapolitan
Anggota ISIS Berjuluk Jihadi Jack Kangen Ibu dan Ingin Pulang ke Inggris

Anggota ISIS Berjuluk Jihadi Jack Kangen Ibu dan Ingin Pulang ke Inggris

Internasional
Sidik Jari di e-KTP Ungkap Identitas Mayat Wanita dalam Karung di Jepara

Sidik Jari di e-KTP Ungkap Identitas Mayat Wanita dalam Karung di Jepara

Regional
Sekjen Berkarya Pertanyakan Kesiapan KPU soal Surat Suara Tambahan

Sekjen Berkarya Pertanyakan Kesiapan KPU soal Surat Suara Tambahan

Nasional
Botswana Pertimbangkan Cabut Larangan Perburuan Gajah

Botswana Pertimbangkan Cabut Larangan Perburuan Gajah

Internasional
Pionir dan Misi Penerbangan Inspiratif yang Tercatat dalam Sejarah...

Pionir dan Misi Penerbangan Inspiratif yang Tercatat dalam Sejarah...

Internasional
Ikut Memerangi ISIS di Suriah, Mantan Tentara Swiss Dihukum

Ikut Memerangi ISIS di Suriah, Mantan Tentara Swiss Dihukum

Internasional
5 Fakta Ibu Hamil Dibunuh Suami di Bengkulu, Cekcok soal Ponsel hingga Nyaris Diamuk Massa

5 Fakta Ibu Hamil Dibunuh Suami di Bengkulu, Cekcok soal Ponsel hingga Nyaris Diamuk Massa

Regional
Tak Ingin Diusir Lagi dari Klub Malam, Pria Ini Tato KTP di Tangannya

Tak Ingin Diusir Lagi dari Klub Malam, Pria Ini Tato KTP di Tangannya

Internasional
Ulama dan Santri Kota Tasik Yakin Jokowi-Ma'ruf Unggul Sampai 70 Persen

Ulama dan Santri Kota Tasik Yakin Jokowi-Ma'ruf Unggul Sampai 70 Persen

Regional
Mer-C Kirim 32 Relawan Bangun Rumah Sakit di Jalur Gaza

Mer-C Kirim 32 Relawan Bangun Rumah Sakit di Jalur Gaza

Megapolitan
Prabowo: Untuk Apa Merdeka Kalau Rakyat Kita Susah dan Kelaparan?

Prabowo: Untuk Apa Merdeka Kalau Rakyat Kita Susah dan Kelaparan?

Nasional
Kim Jong Un Bakal Naik Kereta, Kawasan yang Dilalui Akan Disterilkan

Kim Jong Un Bakal Naik Kereta, Kawasan yang Dilalui Akan Disterilkan

Internasional
Hari Ini dalam Sejarah, Vaksin Polio Pertama Diberikan ke Anak-anak

Hari Ini dalam Sejarah, Vaksin Polio Pertama Diberikan ke Anak-anak

Internasional

Close Ads X