YLKI Menduga Ada Mafia Vaksin Palsu di Indonesia

Kompas.com - 24/07/2016, 18:02 WIB
Direktur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kemenkes, Maura Linda Sitanggang (tengah) saat memberikan keterangan persnya, di RS Harapan Bunda, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Sabtu (16/7/2016). Alsadad RudiDirektur Jenderal Kefarmasian dan Alat Kesehatan Kemenkes, Maura Linda Sitanggang (tengah) saat memberikan keterangan persnya, di RS Harapan Bunda, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Sabtu (16/7/2016).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) Tulus Abadi menduga ada mafia dalam kasus vaksin palsu di Indonesia. Mafia tersebut memanfaatkan situasi terbatasnya vaksin impor, sehingga memalsukannya.

"Yang dipalsukan vaksin impor karena harga mahal. Selain itu, kebutuhan suplainya kurang yang dari impor," kata Tulus.

Hal ini disampaikan Tulus dalam diskusi publik "Darurat Farmasi: Melawan Pemalsuan Vaksin dan Obat", di sebuah rumah makan di Plaza Festival, Kuningan, Jakarta, Minggu (24/7/2016).

Tulus sedikit heran mengapa pemerintah Indonesia masih melakukan impor vaksin. Padahal, kata Tulus, ada perusahaan obat Biofarma, yang merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Biofarma, menurut dia, salah satu yang diakui internasional dan mengekspor obat ke sekitar 130 negara.

"Mengapa kita punya BUMN ternama tapi kita impor (vaksin). Pasti ada mafianya," ujar Tulus.

Tulus mengatakan, Biofarma juga membuat vaksin. Namun bedanya, kalau vaksin impor sudah ada yang tidak menimbulkan demam. Sementara vaksin produksi Biofarma, kata dia, masih menimbulkan demam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, dia berpendapat, Indonesia bukan produsen obat yang sebenarnya.

"100 persen kandungan obat kita masih impor, ini tragis sekali. Industri farmasi kita cuma tukang racik obat," ujar Tulus.

Tulus berharap, pemerintah menelusuri dugaan adanya mafia obat di Tanah Air. Mafia ini kemungkinan lama ada sejak kasus vaksin palsu ditemukan di Tanah Air.

Kompas TV Pemerintah Sorong Gelar Sidak Vaksin Palsu
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kekerasan Anak di Depok Meningkat, Pemkot Singgung Himpitan Ekonomi karena Pandemi

Kekerasan Anak di Depok Meningkat, Pemkot Singgung Himpitan Ekonomi karena Pandemi

Megapolitan
Komisi A DPRD DKI Desak BPN Evaluasi Penerbitan Sertifikat Tanah lewat PTSL karena Marak Pungli

Komisi A DPRD DKI Desak BPN Evaluasi Penerbitan Sertifikat Tanah lewat PTSL karena Marak Pungli

Megapolitan
34 Pasien Akan Dipindahkan ke Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

34 Pasien Akan Dipindahkan ke Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
Daftar Upah Minimum di Jabodetabek, Mana yang Paling Cuan?

Daftar Upah Minimum di Jabodetabek, Mana yang Paling Cuan?

Megapolitan
Polda Metro: Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Mengenal Warga yang Lapor Dibuntuti

Polda Metro: Polantas Penembak di Exit Tol Bintaro Mengenal Warga yang Lapor Dibuntuti

Megapolitan
Munarman: Kasus Saya Fitnah Besar

Munarman: Kasus Saya Fitnah Besar

Megapolitan
Anggota DPRD DKI: Penunjukan Bendahara Nasdem Jadi Ketua Pelaksana Formula E Bersifat Politis

Anggota DPRD DKI: Penunjukan Bendahara Nasdem Jadi Ketua Pelaksana Formula E Bersifat Politis

Megapolitan
Seminggu Terakhir, Jumlah Tes Covid-19 di Jakarta Turun hingga 25 Persen

Seminggu Terakhir, Jumlah Tes Covid-19 di Jakarta Turun hingga 25 Persen

Megapolitan
Azas Tigor Minta Status Kota Layak Anak Depok Dicabut, Ini Jawaban Pemkot

Azas Tigor Minta Status Kota Layak Anak Depok Dicabut, Ini Jawaban Pemkot

Megapolitan
Lapaknya di Kolong Flyover Arif Rahman Hakim Dibongkar, Pedagang Minta Solusi Pemkot Depok

Lapaknya di Kolong Flyover Arif Rahman Hakim Dibongkar, Pedagang Minta Solusi Pemkot Depok

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Simak Aturan ‘Ngantor’ di Ibu Kota

Jakarta PPKM Level 2, Simak Aturan ‘Ngantor’ di Ibu Kota

Megapolitan
Polisi Tutup Jalan di Kawasan Monas dan Patung Kuda untuk Cegah Reuni 212, Berikut Lokasinya

Polisi Tutup Jalan di Kawasan Monas dan Patung Kuda untuk Cegah Reuni 212, Berikut Lokasinya

Megapolitan
Antisipasi Varian Omicron, Wali Kota Tangsel Minta Puskesmas Waspada dan Bersiap Diri

Antisipasi Varian Omicron, Wali Kota Tangsel Minta Puskesmas Waspada dan Bersiap Diri

Megapolitan
Polda Metro Jaya Imbau Warga Tak Terpancing Ikut Reuni 212 di Patung Kuda

Polda Metro Jaya Imbau Warga Tak Terpancing Ikut Reuni 212 di Patung Kuda

Megapolitan
UPN Veteran Jakarta Bantah Tutup-tutupi Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

UPN Veteran Jakarta Bantah Tutup-tutupi Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.