83 KK Warga Bukit Duri Diajak Tinjau dan Ambil Kunci Rusun Rawa Bebek

Kompas.com - 10/08/2016, 16:46 WIB
Rusun Rawa Bebek di Cakung, Jakarta Timur yang baru dibangun ini diperuntukan bagi warga Bukit Duri yang terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung. Rabu (10/8/2016) Kompas.com/Robertus BelarminusRusun Rawa Bebek di Cakung, Jakarta Timur yang baru dibangun ini diperuntukan bagi warga Bukit Duri yang terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung. Rabu (10/8/2016)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Bukit Duri yang bakal terkena dampak normalisasi Sungai Ciliwung hari ini diajak meninjau dan mengambil kunci Rusun Rawa Bebek di Cakung, Jakarta Timur. Total ada 83 kepala keluarga yang datang melakukan peninjauan dan pengambilan kunci rusun.

Para warga Bukit Duri tersebut datang menumpang dua bus sekolah Pemprov DKI Jakarta. Setelah sampai warga mendapat pengarahan dari Kepala Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta, Arifin. Kemudian, warga diajak untuk meninjau rusun di Blok Merpati.

"Hari ini kami sambut mereka untuk diberikan kunci unit dan hari ini bisa sekaligus melihat unit mereka," kata Arifin, di Rusun Rawa Bebek, Cakung, Jakarta Timur, Rabu (10/8/2016).

Arifin mengatakan, ini merupakan kelanjutan setelah warga Bukit Duri melakukan pengundian rusun pada 3 Agustus 2016 kemarin. Sesuai kesepakatan mulai hari ini warga sudah bisa menempati rusun.

"Untuk tahap pertama kita tempatkan di blok Merpati warga yang terkena program normalisasi Ciliwung," ujar Arifin.

Warga yang menempati harus sudah ada surat pengantar dari kelurahan, melampirkan KTP dan KK-nya, dan membawa lembar nomor undian lalu diberikan kunci. Total ada 363 KK dari Bukit Duri yang bakal di relokasi ke Rusun Rawa Bebek.

Pemprov DKI menyiapkan empat blok yang masing-masing memiliki 100 unit untuk warga Bukit Duri. Tiap unit merupakan tipe 36, dengan fasilitas ruang tamu, dua unit kamar, toilet, dapur dan tempat jemuran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Warga Bukit Duri juga akan dibuatkan kartu rusun agar dapat naik Bus Transjakarta gratis dan bus sekolah. Soal sewa perunitnya, Arifin belum menjelaskan besaran biayanya.

"Biayanya akan kami sampaikan lebih lanjut sudah ada Perdanya," ujar Arifin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanda Tanya Kasus Penembakan 2 Orang di Exit Tol Bintaro oleh Polantas

Tanda Tanya Kasus Penembakan 2 Orang di Exit Tol Bintaro oleh Polantas

Megapolitan
Bau Pesing dan Becek di JPO Terminal Depok, Warga: Baru Mau Naik, Eh Ada yang Kencing...

Bau Pesing dan Becek di JPO Terminal Depok, Warga: Baru Mau Naik, Eh Ada yang Kencing...

Megapolitan
15 Tahun Berkonflik, Pembangunan GKI Yasmin Bogor Dimulai

15 Tahun Berkonflik, Pembangunan GKI Yasmin Bogor Dimulai

Megapolitan
PPKM Level 2, Pemprov DKI Kurangi Jam Operasional Transportasi Umum

PPKM Level 2, Pemprov DKI Kurangi Jam Operasional Transportasi Umum

Megapolitan
Senin Siang, Terdakwa Kasus Hoaks Babi Ngepet Akan Divonis di PN Depok

Senin Siang, Terdakwa Kasus Hoaks Babi Ngepet Akan Divonis di PN Depok

Megapolitan
Transjakarta: Tak Ada Perubahan Layanan dalam Penghentian Sementara Operasional 229 Bus

Transjakarta: Tak Ada Perubahan Layanan dalam Penghentian Sementara Operasional 229 Bus

Megapolitan
PPKM Level 2, Bus Transjakarta Hanya sampai Pukul 22.30 WIB

PPKM Level 2, Bus Transjakarta Hanya sampai Pukul 22.30 WIB

Megapolitan
UPN Veteran Jakarta Copot Pengurus Menwa Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

UPN Veteran Jakarta Copot Pengurus Menwa Buntut Mahasiswi Meninggal Saat Pembaretan

Megapolitan
Proyek Tambal Sulam Sumur Resapan Jakarta dan Instruksi Anies

Proyek Tambal Sulam Sumur Resapan Jakarta dan Instruksi Anies

Megapolitan
UPDATE: Tambah 4 Kasus di Tangsel, 43 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 4 Kasus di Tangsel, 43 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jakarta Hujan Siang-Sore

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jakarta Hujan Siang-Sore

Megapolitan
Ganjil Genap Depok, Saat Warga Keluhkan Kemacetan di Luar Margonda

Ganjil Genap Depok, Saat Warga Keluhkan Kemacetan di Luar Margonda

Megapolitan
Aturan Masuk Indonesia bagi WNI dan WNA yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta

Aturan Masuk Indonesia bagi WNI dan WNA yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.