Polisi Selidiki Massa yang Menghadang Ahok-Djarot Saat Berkampanye

Kompas.com - 16/11/2016, 14:23 WIB
Aksi penghadangan massa terhadap Kunjungan kampanye calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor urut dua, Djarot Saiful Hidayat di permukiman warga di Jalan Karanganyar, Pasar Baru, Jakarta Pusat, Senin (14/11/2016). Alsadad RudiAksi penghadangan massa terhadap Kunjungan kampanye calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor urut dua, Djarot Saiful Hidayat di permukiman warga di Jalan Karanganyar, Pasar Baru, Jakarta Pusat, Senin (14/11/2016).
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi tengah menyelidiki sejumlah orang yang melakukan penolakan saat calon gubernur dan wakil gubernur Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok-Djarot Saiful Hidayat berkampanye di sejumlah lokasi di Jakarta.

Polisi mendapat informasi bahwa masyarakat yang melakukan penolakan tersebut bukanlah warga di daerah tempat Ahok-Djarot berkampanye. Kapolda Metro Jaya, Irjen Pol Mochamad Iriawan, mengaku telah mendapatkan informasi tersebut.

"Saya belum sampai ke sana, itu ada informasi (massa bayaran), tapi kami belum sampai ke sana," kata Iriawan di Mapolda Metro Jaya, Rabu (16/11/2016).

Saat ditemui secara terpisah, Wakapolda Metro Jaya, Brigjen Suntana, mengatakan pihak kepolisian masih menyelidiki kebenaran informasi tersebut. Saat ini, kata Suntana, polisi masih mencari tahu asal-usul warga yang melakukan penghadangan tersebut.

"Kami sedang dalam tahap untuk mengetahui siapa warga itu, apakah berasal dari sana, tentu saja polisi tidak mau berbuat gegabah. Siapapun yang melakukan hal tersebut akan kami proses dengan aturan hukum yang berlaku," kata dia.

Jika nanti warga yang melakukan penolakan terhadap pasangan calon nomor pemilihan dua itu ternyata merupakan massa bayaran, Suntana akan menyerahkan hal itu pada proses hukum yang berlaku.

"Nanti itu akan berkembang dalam penyidikan, kalau itu terjadi nanti hakim akan mempertimbangkan keputusan hukumnya," kata Suntana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kampanye Ahok dan Djarot sudah beberapa kali dihadang atau berupaya dihadang sekelompok orang. Peristiwa itu antara lain terjadi di Rawa Belok, Jakarta Barat, Ciracas, Jakarta Timur, dan Pela Mampang, Jakarta Selatan.

(Lihat: Warga Pela Mampang Kesal terhadap Pendemo Djarot.)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Covid-19 Jakarta Capai Target Lebih Cepat dari Rencana Jokowi

Vaksinasi Covid-19 Jakarta Capai Target Lebih Cepat dari Rencana Jokowi

Megapolitan
Viral Video Peleton Road Bike Terobos Masuk JLNT Antasari

Viral Video Peleton Road Bike Terobos Masuk JLNT Antasari

Megapolitan
Vaksin Akan Jadi Syarat Aktivitas di Jakarta, Bagaimana Penyintas Covid-19 dan Orang Berpenyakit Tertentu?

Vaksin Akan Jadi Syarat Aktivitas di Jakarta, Bagaimana Penyintas Covid-19 dan Orang Berpenyakit Tertentu?

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Bakal Jalan Terus walau Sudah Penuhi Target

Vaksinasi Covid-19 di Jakarta Bakal Jalan Terus walau Sudah Penuhi Target

Megapolitan
Pemprov DKI Sudah Vaksinasi 7,5 Juta Warga, 40 Persennya Ber-KTP Luar Jakarta

Pemprov DKI Sudah Vaksinasi 7,5 Juta Warga, 40 Persennya Ber-KTP Luar Jakarta

Megapolitan
Anies: Banyak Kegiatan Keagamaan Akan Digelar, Syaratnya Harus Vaksin Dulu

Anies: Banyak Kegiatan Keagamaan Akan Digelar, Syaratnya Harus Vaksin Dulu

Megapolitan
Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Megapolitan
Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Megapolitan
Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Megapolitan
Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Megapolitan
Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Megapolitan
Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Megapolitan
Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X