Cara Sandiaga agar Pasar Tradisional Menyaingi Pasar Modern

Kompas.com - 04/12/2016, 13:17 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat memesan kopi di sebuah warung di Pasar Kramatjati, Jakarta Timur pada Minggu (4/12/2016). Akhdi martin pratamaCalon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno saat memesan kopi di sebuah warung di Pasar Kramatjati, Jakarta Timur pada Minggu (4/12/2016).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan tiga, Sandiaga Uno, blusukan ke Pasar Kramatjati, Jakarta Timur, pada Minggu (4/12/2016).

Dalam blusukan tersebut pria yang akrab disapa Sandi itu menemui pedagang. Sejumlah pedagang mengeluhkan sepinya pembeli karena warga lebih memilih berbelanja di pasar modern.

Sandi mengaku telah menyiapkan solusi mengenai permasalahan tersebut. Ia berjanji akan lebih mensejahterakan para pedangang pasar tradisional agar mampu bersaing dengan pasar modern.

(Baca: "Blusukan" ke Pasar Kramatjati, Sandiaga Bayar Kopi Rp 3.000 dengan Uang Rp 100.000)

Salah satu caranya adalah dengan meningkatkan fasilitas di pasar tradisional. Sehingga baik pedagang atau pun pembeli nyaman berada di pasar tradisional.

"Jadi nanti kita buat pasar tradisional nyaman, pembeli bisa nyaman berbelanja, display dagangannya menarik," ujar Sandi di lokasi.

Sandi tak menampik saat ini banyak warga yang malas berbelanja di pasar tradisional karena faktor infrastruktur yang kurang baik dan mengenai faktor keamanan.

"Saat ini kan citra pasar tradisional becek, tidak aman. Nah makanya nanti fasilitasnya akan ditingkatkan agar konsumen tertarik berbelanja di pasar tradisional," ucap dia.

Selain faktor infrastruktur, menurut Sandi, salah satu kelemahan pasar tradisional dibanding pasar modern adalah mengenai persaingan harga.

(Baca: Cerita Sandiaga tentang "Peci Gus Dur" dan Analogi Persatuan Indonesia)

Pasangan dari Anies Baswedan itu menilai pasar modern lebih gencar melakukan promo produk sehingga lebih bisa menarik konsumen.

"Pasar modern melakukan promo yang gencar sehingga menarik konsumen, sebetulnya bisa dibuat kolaborasi bersinergi tanpa harus saling dihadap-hadapkan. Nah itu butuh pemprov turun tangan untuk memastikan kehadiran mereka bisa bersinergis karena pangsa pasarnya berbeda," kata Sandi.

Kompas TV Sandiaga Akan Jual Saham Miras di BUMD

 

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X