Mendadak Bandeng di Rawa Belong...

Kompas.com - 26/01/2017, 07:46 WIB
Lapak pedagang ikan bandeng di Jalan Sulaima, Rawa Belong, Jakarta Barat. Pasar ini adalah pasar musiman yang ada jelang imlek. Gambar diambil Rabu (25/1/2017). KOMPAS.com/SRI NOVIYANTILapak pedagang ikan bandeng di Jalan Sulaima, Rawa Belong, Jakarta Barat. Pasar ini adalah pasar musiman yang ada jelang imlek. Gambar diambil Rabu (25/1/2017).
|
EditorIcha Rastika


JAKARTA, KOMPAS.com —
Jalan Rawa Belong yang biasanya dipenuhi penjual bunga berubah pada 3-4 hari jelang Imlek atau Tahun Baru China.

Dari ujung ke ujung, yang terlihat adalah pedagang ikan bandeng berukuran jumbo. Lapak mereka sederhana dan berada di trotoar.

Satu pedagang memiliki satu meja yang dilapisi terpal dan daun pisang. Begitu pun atapnya, mereka memakai terpal atau spanduk bekas.

Dari pengamatan Kompas.com, Rabu (25/1/2017), lebih kurang ada 40 pedagang yang berjualan di tempat tersebut. Suasananya bagaikan pasar mini.

"Sudah dari zaman dulu. Bapak saya sudah jadi pedagang (bandeng musiman) sejak 1970-an. Mulai 1980, saya ikut bantu sampai sekarang (berjualan sendiri)," ujar Nur Hasanah, salah satu pedagang.

(Baca juga: Pedagang Bandeng Dadakan di Rawa Belong Berharap Ramai Pembeli)

Sehari-hari, Nur bukanlah pedagang ikan, seperti kebanyakan pedagang lainnya, melainkan pedagang sayur.

Tiap jelang Imlek, ia beralih obyek dagang dari sayur menjadi ikan bandeng. Omzet yang ia dapat jauh lebih besar.

"Kalau ramai, satu hari bisa terjual 1 kuintal. Namun, biasanya mulai ramai itu pada hari ketiga," ujarnya.

Nur mengatakan, penjualan bisa berkisar Rp 10 juta sampai Rp 15 juta. Untuk ukuran, ikan bandeng yang dijajakan di pasar dadakan ini memang tergolong tak umum.

Kalau biasanya bandeng sudah dipanen dengan hitungan 4-5 ekor per kilogram (kg), di Rawa Belong berat satu bandeng berkisar 1,3 kg-10 kg.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lucinta Luna Divonis 1,5 Tahun Penjara, Jaksa Banding

Lucinta Luna Divonis 1,5 Tahun Penjara, Jaksa Banding

Megapolitan
Garuda Indonesia Gelar Sayembara Desain Masker di Moncong Pesawat

Garuda Indonesia Gelar Sayembara Desain Masker di Moncong Pesawat

Megapolitan
Warga Kepulauan Seribu Keluhkan Kondisi Ekonomi akibat PSBB Jakarta

Warga Kepulauan Seribu Keluhkan Kondisi Ekonomi akibat PSBB Jakarta

Megapolitan
Polisi Masukkan Nama Cai Changpan ke Dalam DPO

Polisi Masukkan Nama Cai Changpan ke Dalam DPO

Megapolitan
Batasi Jam Operasional, Pemkot Bekasi Harap Pelaku Usaha Utamakan Kesehatan

Batasi Jam Operasional, Pemkot Bekasi Harap Pelaku Usaha Utamakan Kesehatan

Megapolitan
Warga Jakarta Pindah Tongkrongan ke Bodetabek, Wagub DKI Minta Perketat Protokol Kesehatan

Warga Jakarta Pindah Tongkrongan ke Bodetabek, Wagub DKI Minta Perketat Protokol Kesehatan

Megapolitan
Digemari Masyarakat, Ini Alasan Harga Janda Bolong Melambung

Digemari Masyarakat, Ini Alasan Harga Janda Bolong Melambung

Megapolitan
UPDATE 1 Oktober: Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel Capai 1.007 Orang

UPDATE 1 Oktober: Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel Capai 1.007 Orang

Megapolitan
Remaja Tewas Dibacok dalam Tawuran di Tengah Pandemi Covid-19

Remaja Tewas Dibacok dalam Tawuran di Tengah Pandemi Covid-19

Megapolitan
Kecelakaan hingga Mobil Terbalik di Tol JORR, Suami, Istri, dan Anak Selamat

Kecelakaan hingga Mobil Terbalik di Tol JORR, Suami, Istri, dan Anak Selamat

Megapolitan
Pangdam Jaya Sebut Belum Ada yang Kena Sanksi akibat Kericuhan di TMP Kalibata

Pangdam Jaya Sebut Belum Ada yang Kena Sanksi akibat Kericuhan di TMP Kalibata

Megapolitan
Satpol PP Bakal Segel Tempat Usaha di Kota Bekasi yang Beroperasi di Atas Pukul 18.00 WIB

Satpol PP Bakal Segel Tempat Usaha di Kota Bekasi yang Beroperasi di Atas Pukul 18.00 WIB

Megapolitan
Langkah Pengelola Atasi Anjloknya Jumlah Penumpang di Bandara Sekarno-Hatta Selama Pandemi

Langkah Pengelola Atasi Anjloknya Jumlah Penumpang di Bandara Sekarno-Hatta Selama Pandemi

Megapolitan
Kampanye di Buaran, Sara Janjikan Pusat Kesenian seperti TIM di Tangsel

Kampanye di Buaran, Sara Janjikan Pusat Kesenian seperti TIM di Tangsel

Megapolitan
Pasien OTG Meningkat, Pemprov DKI Terus Siagakan Fasilitas Isolasi Mandiri

Pasien OTG Meningkat, Pemprov DKI Terus Siagakan Fasilitas Isolasi Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X