Mendadak Bandeng di Rawa Belong...

Kompas.com - 26/01/2017, 07:46 WIB
Pembeli sedang menawar ikan bandeng jumbo di Pasar Bandeng Rawa Belong. KOMPAS.com/SRI NOVIYANTIPembeli sedang menawar ikan bandeng jumbo di Pasar Bandeng Rawa Belong.
|
EditorIcha Rastika

"Tiap perayaan Imlek, saya menyajikan pindang bandeng jumbo di rumah. Nanti (saat perayaan), keponakan dan kerabat datang. Saat itulah saya sajikan bandeng dan kue keranjang," ujar Melly Kaharudin, seorang keturunan China yang ditemui di sana.

(Baca juga: Bandeng Jumbo di Rawa Belong Bisa Mencapai Rp 500.000 Per Ekor)

Namun, yang unik, pembelinya bervariasi, tak hanya keturunan China, tetapi juga Betawi. Rojali menyampaikan bahwa Betawi juga punya tradisi sendiri soal bandeng jumbo musiman ini.

"Ada tradisi antaran (bandeng jumbo) oleh menantu untuk mertua. Makin besar (yang diantar), harapannya makin banyak rezeki," ujarnya.

Dalam tradisi Betawi, ikan bandeng yang menjadi antaran bukanlah ikan yang sudah dimasak, melainkan satu ekor utuh yang masih segar. Selain dikirimkan ke mertua, ikan bandeng juga dikirim ke kerabat lain atau teman.

Saat di Rawa Belong, Kompas.com sempat menemui Laila (66). Ia sengaja datang ke pasar dadakan itu bukan untuk membeli, melainkan minta tolong pedagang untuk membersihkan dan memotong ikan yang ia dapat dari antaran.

"Ini antaran dari kawan. Nanti deh sampai Imlek pasti dapat banyak antaran. Bisa berhari-hari makan bandeng," ujar Laila.


Untuk jasa tersebut, Laila memberikan uang Rp 5.000 kepada pedagang yang ia mintai tolong. Rencananya, kata dia, ikan bandeng mau dimasak pindang lengkap dengan petai.

"Kalau Betawi itu biasanya dipindang pakai petai biar sedap. Kalau enggak ya dimasak kecap atau pucung," ujar dia.

(Baca juga: Tradisi Makan Bandeng Pindang di Perayaan Imlek)

Selain Melly dan Laila, Kompas.com juga sempat menemui salah satu pembeli yang membeli bandeng tanpa terikat tradisi, yaitu Rohmah. Meskipun bukan keturunan China atau Betawi, ia datang membeli bandeng.

"Sengaja datang ke sini, ikut-ikutan orang Betawi. Katanya daging bandengnya berbeda dari biasa. Lebih tebal, lembut, dan gurih," ujarnya sembari tawar-menawar dengan pembeli.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 22 Oktober: Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.011, Paling Banyak di Periuk

UPDATE 22 Oktober: Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.011, Paling Banyak di Periuk

Megapolitan
Terungkapnya Si Pembuang Kantong Sampah di Kalimalang, Menyerahkan Diri Setelah Video Viral

Terungkapnya Si Pembuang Kantong Sampah di Kalimalang, Menyerahkan Diri Setelah Video Viral

Megapolitan
Selain Pemilik yang Kabur dari Ambulans, Tujuh Terapis Panti Pijat Wijaya Juga Positif Covid-19

Selain Pemilik yang Kabur dari Ambulans, Tujuh Terapis Panti Pijat Wijaya Juga Positif Covid-19

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 22 Oktober: Masih Ada 1.345 Pasien yang Dirawat dan Isolasi Mandiri

[UPDATE] Grafik Covid-19 22 Oktober: Masih Ada 1.345 Pasien yang Dirawat dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Hujan Guyur Jakarta Pagi ini dan Bodebek Sore Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG: Hujan Guyur Jakarta Pagi ini dan Bodebek Sore Nanti

Megapolitan
Wagub DKI: Di Seluruh Dunia, Pompa Diandalkan Hadapi Banjir

Wagub DKI: Di Seluruh Dunia, Pompa Diandalkan Hadapi Banjir

Megapolitan
4 Kiat Pesepeda di Jakarta agar Tak Dijambret

4 Kiat Pesepeda di Jakarta agar Tak Dijambret

Megapolitan
Ini 5 Masukan Risma kepada Pansus Banjir DPRD DKI Jakarta

Ini 5 Masukan Risma kepada Pansus Banjir DPRD DKI Jakarta

Megapolitan
Pembuang Sampah ke Kalimalang Mengaku Buang Sisa Makanan Pesta Ulang Tahun Anaknya

Pembuang Sampah ke Kalimalang Mengaku Buang Sisa Makanan Pesta Ulang Tahun Anaknya

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Bahas Soal UMP 2021

Pemprov DKI Belum Bahas Soal UMP 2021

Megapolitan
UPDATE 22 Oktober: Bertambah 44 Kasus Positif, 169 Pasien Covid-19  di Tangsel Masih Dirawat

UPDATE 22 Oktober: Bertambah 44 Kasus Positif, 169 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

Megapolitan
Tak Tahan Punya Uang Pas-pasan, Residivis di Bekasi Ini Nekat Jualan Sabu

Tak Tahan Punya Uang Pas-pasan, Residivis di Bekasi Ini Nekat Jualan Sabu

Megapolitan
Menristek/BRIN Pastikan Kompleks Batan Indah Sudah Bebas dari Paparan Zat Radioaktif

Menristek/BRIN Pastikan Kompleks Batan Indah Sudah Bebas dari Paparan Zat Radioaktif

Megapolitan
Jual Ganja Untuk Biaya Kuliah, Mahasiswa Asal Depok Ditangkap Polisi

Jual Ganja Untuk Biaya Kuliah, Mahasiswa Asal Depok Ditangkap Polisi

Megapolitan
Pemkot Jaktim Tegur PT Khong Guan karena Tak Kunjung Perbaiki Tembok Roboh

Pemkot Jaktim Tegur PT Khong Guan karena Tak Kunjung Perbaiki Tembok Roboh

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X