Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Pendukung Ahok Patah Hati Dua Kali

Kompas.com - 10/05/2017, 07:33 WIB
Jessi Carina

Penulis


JAKARTA, KOMPAS.com -
Hingga Senin (8/5/2017), masih banyak warga Jakarta yang berdatangan ke Balai Kota DKI Jakarta untuk bertemu dengan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

Mereka merupakan para pendukung yang masih belum rela dengan kekalahan Basuki atau Ahok dan Djarot dalam Pilkada DKI 2017.

Setelah hasil pilkada diketahui, para pendukung Ahok dan Djarot seolah patah hati. Mereka menyuarakan kekecewaan melalui karangan bunga yang dikirim ke Balai Kota DKI.

"Terima kasih Pak Ahok atas kerja kerasnya selama ini. Anda lah pemimpin sejati. We love you and we will miss you. Dari kami yang belum bisa move on," bunyi tulisan pada salah satu karangan bunga itu.

Jumlah karangan bunga untuk Ahok-Djarot di Balai Kota DKI mencapai ribuan. Bagi para pendukung Ahok, bahasa cinta tak cukup hanya diungkapkan dengan bunga. Kiriman ke Balai Kota berkembang menjadi kue dan balon-balon. Suasana di Balai Kota menjadi semarak.

(baca: Tadi Malam, Ahok Dipindahkan ke Mako Brimob)

Patah hati kedua

Belum kering luka, para pendukung Ahok kembali patah hati setelah mendengar vonis hakim, Selasa (9/5/2017). Ahok divonis hukuman 2 tahun penjara dan langsung ditahan.

Ahok dinilai terbukti bersalah dalam kasus penodaan agama. Sejak awal sidang vonis, para pendukung sudah menggelar aksi simpatik "8.000 Mawar Merah-Putih untuk Ahok" dengan berjalan kaki mengelilingi Jalan RM Harsono. 

Aksi itu berlangsung sekitar 30 menit dan diramaikan dengan marching band. Selain marching band, para peserta aksi juga membawa bendera merah putih dan bunga mawar merah serta putih. 

"Bendera merah putih simbol cinta NKRI sedangkan bunga mawar merah putih simbol kesetiaan kami kepada Ahok," ujar pimpinan aksi simpatik Birgaldo Sinaga. 

Tangisan para pendukung pecah begitu mengetahui Ahok divonis bersalah. Wajah mereka memerah dan saling berangkulan. Tanpa pikir panjang, pendukung yang sebagian besar para ibu-ibu itu meluncur ke Rutan Cipinang menyusul Ahok.

Di sana, mereka menangis dan menyayangkan vonis majelis hakim.

"Memangnya Ahok teroris?" kata seorang ibu sambil menangis.

Ibu yang lain mengungkapkan kekecewaannya dengan membahas sidang mengadili Ahok. Menurut dia, hakim hanya membicarakan hal-hal yang memberatkan Ahok, dan tidak ada satu pun hal yang meringankan.

Halaman:


Terkini Lainnya

Tanggal 28 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 28 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Megapolitan
3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

Megapolitan
Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Megapolitan
Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Megapolitan
Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Megapolitan
Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Megapolitan
Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Megapolitan
Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Megapolitan
Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com