Ada Ahok, Karangan Bunga Kini Berdatangan ke Rutan Mako Brimob

Kompas.com - 10/05/2017, 10:13 WIB
Karangan bunga untuk Gubernur DKI Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Mako Brimob, Depok, Rabu (10/5/2017). KOMPAS.com/Sherly PuspitaKarangan bunga untuk Gubernur DKI Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Mako Brimob, Depok, Rabu (10/5/2017).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Satu per satu karangan bunga dari pendukung Gubernur DKI Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok mulai berdatangan ke Markas Komando Brigadir Mobil (Mako Brimob) Kelapa Dua, Depok, tempat Ahok kini ditahan.

Karangan bunga pertama tercantum nama IMS Toraya sebagai pengirimnya. Karangan tersebut dikirim oleh Acit florist dari kota Depok.

"Ini yang ngirim kolektif, kami dari Acit florist Depok dari IMS Toraya. Harganya sekitar Rp 700 ribu," ujar Acit kepada wartawan, Rabu (10/5/2017).

Acit yang saat itu mengantarkan karangan bunga menggunakan motor terlihat kebingungan karena wartawan langsung menyerbunya dengan beragam pertanyaan.

"Biar ditaruh dulu bunganya, biar enggak bikin macet," ujar petugas yang langsung menertibkan.

Setelah karangan bunga dari Acit tiba, tibalah karangan-karangan bunga lainnya. Hal ini menyebabkan aparat keamanan melarang karangan bunga diletakkan di depan Mako Brimob.

"Ini dipindah aja di depan SD Tugu," ujar salah satu petugas.

Menurut petugas, jalan ini terpaksa ditempuh agar kondisi di sekitar Mako Brimob tetap kondusif.

"Biar rapi, biar tertib aja kalau nanti datang yang lain," ujarnya.

Baca: Karangan Bunga untuk Ahok Berdatangan ke Rutan Cipinang

Sebelumnya, ribuan karangan-karangan bunga dari pendukung Ahok juga membanjiri kawasan Balai Kota DKI Jakarta.

Setelah menerima vonis hakim pun karangan bunga berdatangan di Rutan Cipinang, tempat Ahok ditahan sebelumnya.

Baca: Ingin Jenguk Ahok, Seorang Warga Datangi Mako Brimob Sambil Menitikkan Air Mata

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Minta UMK Bekasi 2020 Rp 4,9 Juta, Serikat Buruh Klaim Sudah Lakukan Survei

Megapolitan
Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Buruh Kota Bekasi Ingin UMK Sebesar Rp 4,9 Juta

Megapolitan
Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Polisi Kaji Ruas Jalan yang Dapat Dilintasi Skuter Listrik GrabWheels

Megapolitan
Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Pulang Kampung demi Pilih Kepala Desa, Warsidin Kembali ke Jakarta Tinggal Nama

Megapolitan
Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Ratusan Buruh Kawal Rapat Pembahasan UMK Bekasi 2020

Megapolitan
Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Penabrak Pengguna GrabWheels Tidak Ditahan Bukan karena Anak Orang Penting

Megapolitan
BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok adalah Guru

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Megapolitan
YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

Megapolitan
Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Megapolitan
Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Megapolitan
Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Megapolitan
Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X