Kompas.com - 17/05/2017, 16:52 WIB
Panji Surya Putra Sahetapy (baju garis-garis hitam putih) berfoto bersama Direktur Utama PT MRT Jakarta William P. Sabandar, Rabu (17/5/2017). Kompas.com/Sherly PuspitaPanji Surya Putra Sahetapy (baju garis-garis hitam putih) berfoto bersama Direktur Utama PT MRT Jakarta William P. Sabandar, Rabu (17/5/2017).
|
EditorDian Maharani

JAKARTA, KOMPAS.com - Putra artis senior Dewi Yull, Panji Surya Sahetapy mempertanyakan ketersediaan fasilitas untuk kaum difabel di Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta atau Angkutan Cepat Terpadu Jakarta.

"Apakah ada fasilitas untuk kaum kami (difabel) di stasiun atau di kereta MRT? Kalau ada seperti apa gambarannya?" ujar Surya di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (17/5/2017).

Dengan bantuan penerjemah bahasa isyarat, Surya menyampaikan usulannya mengenai penyediaan fasilitas penunjang agar wisatawan mancanegara difabel dapat menikmati fasilitas transportasi umum MRT.

"Akan lebih baik lagi kalau fasilitas-fasilitas di MRT bisa dinikmati juga oleh kaum difabel mancanegara," lanjut pria yang menempuh studi bahasa Inggris di Universitas Siswa Bangsa Internasional (SBI) itu.

Baca: DPRD Kemungkinan Setujui Permintaan PT MRT soal Tambahan Dana

Menanggapi hal itu, Direktur Operasional dan Pemeliharaan PT MRT Jakarta Agung Wicakson mengaku akan membuatkan fasilitas untuk disabilitas.

"Kami akan buat akses lift sedekat mungkin dengan peron. Teman-teman difabel bisa cek nanti dan diharapkan dapat mengedukasi masyarakat lain. Rencananya kami juga akan menyiapkan textile di lantai," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selanjutnya, Agung berjanji juga akan mengadakan pelatihan untuk staf stasiun agar nantinya dapat mengarahkan kaum difabel yang membutuhkan bantuan informasi.

"Ini kan baru ada training untuk para masinis. Selanjutnya kami akan training juga para staf stasiun agar bisa membantu para penumpang difabel yang membutuhkan," tandasnya.

Baca: PT MRT Minta Dukungan Pemprov DKI Kembangkan Bisnis Non-kereta

Selain Agung, Direktur Utama PT MRT Jakarta William P. Sabandar pun memberikan penjelasannya terkait usulan Surya ini.

"Kami justru rencananya akan meminta teman-teman (difabel) ini berkumpul dan kita akan adakan FGD (Focus Group Discussion) untuk membicarakan secara lebih detail mengenai masalah ini," ujarnya di lokasi yang sama.

Kompas TV Tak Ada Hambatan untuk Penyelesaian MRT
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 25 Oktober: Tidak Ada Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang

UPDATE 25 Oktober: Tidak Ada Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
Polisi Buru Kawanan Begal yang Tewaskan Pemuda di Cimanggis Depok

Polisi Buru Kawanan Begal yang Tewaskan Pemuda di Cimanggis Depok

Megapolitan
Ketika Pengendara di Jalan Fatmawati Sempat Kena Tilang meski Ganjil Genap Baru Sosialisasi

Ketika Pengendara di Jalan Fatmawati Sempat Kena Tilang meski Ganjil Genap Baru Sosialisasi

Megapolitan
WN Nigeria Tersangka Kasus Penipuan Modus Jual Black Dollar Mengaku Sudah 3 Tahun di Indonesia

WN Nigeria Tersangka Kasus Penipuan Modus Jual Black Dollar Mengaku Sudah 3 Tahun di Indonesia

Megapolitan
Saat Transjakarta dan LRT Jabodebek Alami Kecelakaan pada Hari yang Sama...

Saat Transjakarta dan LRT Jabodebek Alami Kecelakaan pada Hari yang Sama...

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 3 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE 25 Oktober: Tambah 3 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Penyegelan Ulang Masjid Ahmadiyah Depok Disertai Ujaran Kebencian Massa, Polisi Diminta Turun Tangan

Penyegelan Ulang Masjid Ahmadiyah Depok Disertai Ujaran Kebencian Massa, Polisi Diminta Turun Tangan

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Bogor, Bekasi, dan Depok Hujan hingga Malam

Prakiraan Cuaca BMKG: Bogor, Bekasi, dan Depok Hujan hingga Malam

Megapolitan
Polisi Gencar Gerebek Kantor Pinjol Ilegal, Para Debt Collector Kini Kerja di Kosan

Polisi Gencar Gerebek Kantor Pinjol Ilegal, Para Debt Collector Kini Kerja di Kosan

Megapolitan
Masih Sosialisasi, Polisi Mulai Tilang Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kamis

Masih Sosialisasi, Polisi Mulai Tilang Pelanggar Ganjil Genap Mulai Kamis

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur | Dugaan Penyebab Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang

[POPULER JABODETABEK] LRT Jabodebek Tabrakan di Jakarta Timur | Dugaan Penyebab Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang

Megapolitan
Tukang Kebun Cabuli Anak Majikan Usia 6 Tahun di Kembangan

Tukang Kebun Cabuli Anak Majikan Usia 6 Tahun di Kembangan

Megapolitan
Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.