Karyawan Kontrak Transjakarta Tak Puas dengan Sistem Perekrutan

Kompas.com - 12/06/2017, 14:42 WIB
Antrean bus transjakarta yang mogok kerja di Halte Harmoni, Senin (12/6/2017) siang. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAAntrean bus transjakarta yang mogok kerja di Halte Harmoni, Senin (12/6/2017) siang.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas PT Transjakarta yang tergabung dalam serikat pekerja menuntut pihak manajemen menaikkan status mereka, dari karyawan perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT) menjadi karyawan tetap. Ternyata, hal yang sama juga diungkapkan sejumlah petugas yang mengaku tidak tergabung dalam serikat pekerja.

Para karyawan yang terdabung dalam serikat pekerja berunjuk rasa di kantor PT Transjakarta di Cawang, Jakarta Timur, Senin (12/6/2017) siang.

"Saya baru tahu tadi ternyata pada demo, mogok kerja. Tapi, dari obrolan sesama petugas seminggu terakhir, pada kesal sama sistem perekrutan karyawan di transjakarta," kata seorang petugas berinisial P kepada Kompas.com di Halte Harmoni, Senin.

P menceritakan, pada April 2017, PT Transjakarta membuka lowongan kerja bagi semua bagian dengan prasyarat pendidikan minimal D3 dan langsung dijadikan karyawan tetap. Hal itu membuat para pekerja yang sudah mengabdi sejak lama merasa dibedakan, terlebih status kebanyakan pekerja masih PKWT atau kontrak.

"Terus, ada isu kalau petugas yang umurnya di atas 35 tahun bakal dipecat-pecatin," tutur P.

Hal itu menjadi buah bibir para pekerja di kalangan internal PT Transjakarta. P juga mengetahui bahwa banyak dari temannya yang sudah di atas lima tahun bekerja, tetapi tak kunjung diangkat sebagai karyawan tetap.

Menurut P, selama ini tidak ada masalah dengan gaji dan hak-hak karyawan yang diberikan manajemen PT Transjakarta. Gaji para pekerja disebut semuanya minimal sesuai UMP DKI Jakarta, termasuk mendapatkan BPJS Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan.

"Status itu penting sih. Menurut saya, kalau gajinya tinggi tapi enggak ada kepastian, kapan saja bisa dicopot, enggak enak juga," ujar P.

Pentingnya status karyawan juga ditekankan petugas transjakarta lain yang berinisial F. Bagi F, mereka bisa menentukan sejauh mana berkarier di sebuah perusahaan tergantung pada status yang disematkan pihak perusahaan kepada karyawannya.

"Minimal kalau sudah karyawan tetap, ada gejolak atau apa, kena PHK, masih dapat tunjangan pensiun dini," ucap F.

Demo yang berwujud pada aksi mogok layanan dari para petugas transjakarta sempat membuat penumpang terlantar beberapa jam sejak pukul 10.00 WIB tadi. Penumpang bahkan diminta turun di tengah jalan sebelum bus tiba di halte.

Namun, pada pukul 13.00 WIB, layanan di sejumlah koridor berangsur normal. Hingga pukul 14.15 WIB, semua layanan tampak telah normal kembali.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Anies: 578 Kilometer Jalur Sepeda Ditargetkan Selesai pada Tahun 2030

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Mayat Pria Ditemukan di Kali Pesanggrahan, Pakai Baju dan Celana Hitam

Megapolitan
Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Simak Alasan Jakarta Raih Penghargaan STA dan Mengalahkan Kota Lain di Dunia

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Langgar Aturan PPKM, 2 Tempat Karaoke di Jakarta Barat Disegel

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Bupati Kepulauan Seribu: Destinasi Wisata Kampung Jepang Siap Dibangun di Untung Jawa

Megapolitan
Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Warga Cilincing Mulai Perbaiki Atap Rumah yang Rusak Diterpa Angin Kencang

Megapolitan
Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Bupati Kepulauan Seribu: Pulau Sebaru Tak Jadi Dibuat Rumah Sakit Covid-19

Megapolitan
Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Pembersihan Lautan Sampah di Kampung Bengek dan Munculnya Kesadaran Warga Jaga Kebersihan

Megapolitan
Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Anggota TNI yang Ditusuk Tetangga di Jakarta Timur Kondisinya Membaik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X