271 Orang Telantar di Bekasi, Sebagian Besar Beralasan Cari Kerja

Kompas.com - 25/08/2017, 17:32 WIB
Ilustrasi ABCIlustrasi
|
EditorIcha Rastika

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Dinas Sosial Kota Bekasi Junaedi mengatakan, tercatat ada 271 orang telantar dari Januari hingga Agustus 2017 di Kota Bekasi. Menurut dia, sebagian besar orang yang telantar itu beralasan hendak mencari pekerjaan.

"Orang telantar itu manakala dia dari daerah tertentu masih di Kota Bekasi, tetapi enggak punya tujuan dan menjadi telantar. Biasanya banyak dari mereka yang beralasan mencari kerja," ujar Junaedi kepada Kompas.com, Jumat (25/8/2017).

(Baca juga: Mensos Minta Masyarakat Berpartisipasi dalam Mengasuh Anak telantar)

Junaedi mengatakan, orang telantar ini harus memegang catatan dari pihak kepolisian bahwa mereka benar-benar telantar.

Mereka yang telantar di Bekasi, kata dia, mulai dari anak kecil hingga dewasa. Sebagian besar merupakan pendatang dari berbagai daerah, di antaranya dari Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan, Aceh, Nusa Tenggara Timur, dan Palembang.

Rata-rata mereka yang telantar itu tidak bisa pulang karena kehabisan uang. Jika demikian, mereka harus membuat laporan ke polisi dan memiliki identitas.

Junaedi juga menyampaikan, 271 orang telantar yang tercatat tersebut sudah dipulangkan ke daerahnya masing-masing.

"Sudah kita antarkan ke terminal dan langsung dibayarkan. Kita enggak mau kasih uang. Biasanya ada yang modus, kalau dikasih uang mereka pergi tetapi enggak pulang ke daerahnya," kata Junaedi.

(Baca juga: Curhat Kepsek SMKN 12 Bekasi soal Sekolah yang Masih Menumpang)

Orang telantar di Kota Bekasi biasanya langsung di pulangkan ke daerah asal. Akan tetapi, jika daerah asalnya cukup jauh, akan ditampung terlebih dahulu di rumah singgah.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Polisi Pastikan Rizieq Shihab Akan Dites Swab Sebelum Diperiksa soal Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Bekasi Tembus 10.000, KBM Tatap Muka Tetap Jalan

Megapolitan
Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Pemkot Jaktim Bakal Terus Bangun Bank Sampah di Tiap RW

Megapolitan
UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

UPDATE 30 November: 10.112 Pasien Covid-19 Dirawat di Jakarta

Megapolitan
Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Komisi A DPRD DKI Sebut Pencopotan Wali Kota Jakarta Pusat Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Surat Suara yang Diterima KPU Tangsel Kurang 1.035 Lembar

Megapolitan
Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Direksi RS Ummi dan MER-C Penuhi Panggilan Polisi soal Kontroversi Tes Swab Rizieq Shihab

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Pemkot Bekasi Akan Tambah Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Stadion Patriot

Megapolitan
854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

854 Surat Suara Pilkada Tangsel Cacat, Bakal Dimusnahkan Jelang Pencoblosan

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Polisi Tangkap Komplotan Begal Pesepeda, Pemimpinnya Ditembak Mati

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Positif Covid-19, Wagub DKI Disebut OTG

Megapolitan
Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Total Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Bekasi Tembus 10.000, Pemkot: Tidak Ada Masalah

Megapolitan
Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Wisma Atlet Dikhawatirkan Penuh Jika Tak Ada Penurunan Kasus Covid-19

Megapolitan
Kontroversi Kepulangan Rizieq Shihab dari RS Ummi Bogor Saat Hasil Tes Swab Belum Diketahui

Kontroversi Kepulangan Rizieq Shihab dari RS Ummi Bogor Saat Hasil Tes Swab Belum Diketahui

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Pejabat Pemprov DKI Bakal Dites Swab

Wagub DKI Positif Covid-19, Pejabat Pemprov DKI Bakal Dites Swab

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X