Kompas.com - 11/11/2017, 16:12 WIB
Gedung hotel berkonsep syariah di Jakarta Islamic center telah dikonsep sejak 2005.. Bangunan tersebut berlantai 11 dan memiliki 153 kamar. Terdapat dua kolam renang yang berada di lantai 11, Jumat (10/11/2017) Kompas.com/David Oliver PurbaGedung hotel berkonsep syariah di Jakarta Islamic center telah dikonsep sejak 2005.. Bangunan tersebut berlantai 11 dan memiliki 153 kamar. Terdapat dua kolam renang yang berada di lantai 11, Jumat (10/11/2017)
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemprov DKI Jakarta berencana mengembangkan destinasi wisata halal di Jakarta. Salah satunya dengan mengembangkan hotel syariah.

Pemprov DKI melalui Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) PT Jakarta Tourisindo berencana merealisasikan hal itu dengan memilih wilayah Jakarta Utara sebagai percontohan.

Sebuah gedung yang saat ini dijadikan sebagai tempat pendidikan dan latihan (diklat) di kawasan Jakarta Islamic Center (JIC) akan dijadikan hotel syariah.

Kepala Sub Divisi Penyiaran Infokom Jakarta Islamic Center, Paimun A Karim mengatakan, konsep hotel syariah di JIC sebenarnya telah terbentuk sejak 2005.

Paimun menjelaskan, pada awal 2001 atau saat hendak membangun JIC, mantan wakil Gubernur DKI Jakarta periode 1997-2002 yang juga merupakan kepala BP JIC Djailani membantu membuat konsep masterplan pembangunan JIC.

Ada tiga konsep yang hendak diterapkan di JIC, yaitu unsur spiritual dengan membangun masjid, pendidikan dengan membangun gedung pendidikan dan latihan, serta pusat bisnis dengan konsep awal membangun wisma, convention hall, dan gedung perkantoran.

Namun, kata Paimun, Djailani saat itu menilai bahwa membangun wisma tidak akan bisa membantu pemasukan untuk pembiayaan JIC.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Rencana Mengubah Citra Buram Jakarta Utara dengan Hotel Syariah...

Setelah berdiskusi cukup panjang, diputuskan untuk mengganti pembangunan wisma berlantai tiga dengan membangun hotel berkonsep syariah berlantai 11.

Pada 2005, desain ulang pembangunan JIC, khususnya hotel syariah, diberikan kepada Gubernur DKI Jakarta kala itu Sutiyoso.

"Konsep hotel syariah sudah ada sejak 2005. Tapi rancangan 2001 itu wisma seperti asrama haji bukan bisnis. Bayangan Pak Djailani waktu itu kalau enggak dijadikan fungsi bisnis, anggaran perawatan sulit, makanya dijadikan konsep bisnis," ujar Paimun saat ditemui Kompas.com di JIC, Jakarta Utara, Jumat (10/11/2017).

Gedung hotel berkonsep syariah di Jakarta Islamic center telah dikonsep sejak 2005.. Bangunan tersebut berlantai 11 dan memiliki 153 kamar. Terdapat dua kolam renang yang berada di lantai 11, Jumat (10/11/2017)Kompas.com/David Oliver Purba Gedung hotel berkonsep syariah di Jakarta Islamic center telah dikonsep sejak 2005.. Bangunan tersebut berlantai 11 dan memiliki 153 kamar. Terdapat dua kolam renang yang berada di lantai 11, Jumat (10/11/2017)

Paimun mengatakan, Sutiyoso menyambut baik konsep hotel syariah yang diajukan. Bahkan, Sutiyoso meminta agar konsep syariah diperlihatkan secara kental di hotel tersebut.

Sutiyoso meminta agar kubah yang sebelumnya hanya satu ditambahkan menjadi tiga kubah.

Begitu pula dengan adanya penambahan kolam renang yang terpisah antara laki-laki dan perempuan. Sutiyoso menyetujui pembangunan bangunan hotel syariah berlantai 11 dengan total kamar 153 unit.

Pembangunan hotel berada di kawasan pusat bisnis yang juga akan dibangun convention hall dan gedung perkantoran seluas 21.452 meter dengan anggaran sekitar Rp 300 miliar.

Baca juga : Hotel Syariah di Jakarta Akan Beroperasi Awal 2018

Pembangunan JIC termasuk hotel syariah dimulai pada 2016 dengan pemasangan tiang pancang. Namun, pada 2008 pembangunan JIC terhenti karena adanya kendala pada pihak kontraktor. Pada 2009, pembangunan dilanjutkan dan barulah pada 2012 JIC resmi beroperasi.

Paimun mengatakan, meski telah resmi berdiri sejak 2012, gedung hotel syariah belum dapat difungsikan. Ini karena belum ada operator yang dapat mengelola hotel tersebut.

Dia mengatakan, sejak 2006 pihaknya telah berkomunikasi dengan sejumlah manajemen hotel syariah lain untuk membantu membuat konsep hotel syariah JIC. Namun, komunikasi tersebut terputus seiring dengan berhentinya pembangunan JIC.

Baca juga : Dianggap Buram, Jakarta Utara Jadi Pilot Project Hotel Syariah

Melihat gedung hotel syariah yang tak terpakai, pada 2015 diputuskan bahwa gedung tersebut digunakan sebagai balai Diklat Badan Pengembangan Sumber Daya Alam (BPSDM) Pemprov DKI hingga saat ini.

"Ini kan keputusan gubernur ya kita tidak bisa ya berbuat lebih. Tapi kami pikir kejadian ini untuk mengingatkan kami agar bersiap jika nanti BPSDM sudah selesai, kami siap mengelola hotel syariah," ujar Paimun.

Kompas TV Pemprov DKI Jakarta akan melakukan pendampingan terhadap pemilik hotel di Jakarta yang ingin mengonversi usahanya menjadi syariah.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Megapolitan
Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.