Sandi Tanya kepada Aa Gym Bagaimana Atasi Masalah Sampah dan Hoaks

Kompas.com - 10/12/2017, 17:53 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Minggu (10/12/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARWakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Minggu (10/12/2017).
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menghadiri pengajian rutin Daarut Tauhiid yang digelar dai Abdullah Gymnastiar atau Aa Gym di Masjid Istiqlal, Minggu (10/12/2017). Di depan para jemaah, Sandiaga meminta bantuan Aa Gym untuk mengatasi sampah dan hoaks.

"Saya waktu ke Daarut Tauhiid rapi banget sandalnya. Saya ingin ada gerakan, kelas menengah meningkat pendapatannya tapi perilakunya belum berubah. Rajin shalat, ikut maulidan, tapi masih buang sampah (sembarangan). Ini enggak mencerminkan warga DKI, gimana ini A?" kata Sandiaga kepada Aa Gym.

Baca juga : DPRD Kota Bekasi Anggap DKI Tak Penuhi Janji Masalah Sampah

Untuk menangapi Sandiaga, Aa Gym menyampaikan akronim-akronim buatannya tentang hidup tertib, sperti "TSP" yang berarti tahan-simpan-pungut sampah masing-masing. Menurut Aa Gym, memungut sampah adalah pahala. Ada juga akronim "Bebas Komiba" yang berarti berantakan, rapikan; basah, keringkan; kotor, bersihkan; miring, luruskan; bahaya, amankan.

Aa mengatakan, rumus perubahan sikap itu bisa dimulai dengan 3M yakni mulai dari diri sendiri, mulai dari hal kecil, dan mulai saat ini. Di pesantren miliknya, Daarut Tauhiid yang berlokasi di Jawa Barat, Aa Gym menerapkan "BRTT" atau bersih-rapi-tertib-teratur. Santri dan santriwati yang berantakan, bisa tak naik kelas hanya karena tak menerapkan BRTT ini.

"Ini bisa kerja sama Daarut Tauhiid dengan Dinas Sosial untuk acara-acaran, kemudian pasukan oranye juga belajar dari Daarut Tauhiid soal sampah," kata Sandiaga.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain sampah, Sandiaga meminta bantuan Aa Gym mengatasi masalah hoaks. Sandi mengeluhkan perpecahan pasca-pilkada masih terjadi karena banyak masyarakat jadi korban hoaks. Ia menitip pesan kepada jemaah Daarut Tauhiid agar jangan mempercayai hoaks.

"Pesan jangan diteruskan kalau belum jelas validitasnya, kalau kemungkinan bisa menyakiti saudara kita jangan diterusin walaupun mungkin menyenangkan bagi kita, jangan diterusin, apakah bermanfaat atau tidak jangan diterusin karena ini sumber ejek-mengejek bagi warga Jakarta, cukuplah bagi warga olok-mengolok," ujar Sandiaga.

Aa Gym menanggapi dengan mengatakan agar warga selalu menanamkan rasa persaudaran. Warga Jakarta tak boleh melihat warga lain yang berbeda pandangan sebagai musuh. Aa Gym juga meminta agar sesama warga Jakarta  mencari solusi alih-alih sibuk mencari masalah.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perum PPD Gratiskan Layanan Bus Bogor-Jakarta Selama Sebulan

Perum PPD Gratiskan Layanan Bus Bogor-Jakarta Selama Sebulan

Megapolitan
Sopir Truk Korban Pungli Mengeluh: Anak Mau Jajan Dibentak, padahal Uang Disebar di Pelabuhan

Sopir Truk Korban Pungli Mengeluh: Anak Mau Jajan Dibentak, padahal Uang Disebar di Pelabuhan

Megapolitan
Mirisnya Hidup Sopir Truk di Tanjung Priok, Dipalak Preman hingga Petugas Pelabuhan

Mirisnya Hidup Sopir Truk di Tanjung Priok, Dipalak Preman hingga Petugas Pelabuhan

Megapolitan
19 Warga Gandasari Tangerang Sembuh dari Covid-19, 34 Orang Masih Dirawat

19 Warga Gandasari Tangerang Sembuh dari Covid-19, 34 Orang Masih Dirawat

Megapolitan
Komplotan Maling Bobol Rumah di Makasar Jaktim, Mengaku Petugas Kelurahan

Komplotan Maling Bobol Rumah di Makasar Jaktim, Mengaku Petugas Kelurahan

Megapolitan
Terduga Teroris yang Ditangkap di Bogor Sehari-hari Disebut Berjualan Bahan Kimia

Terduga Teroris yang Ditangkap di Bogor Sehari-hari Disebut Berjualan Bahan Kimia

Megapolitan
Sebagian Wilayah Kota Bekasi Banjir Usai Hujan Deras, Taman Narogong Paling Parah

Sebagian Wilayah Kota Bekasi Banjir Usai Hujan Deras, Taman Narogong Paling Parah

Megapolitan
Soal Kelanjutan Belajar di Sekolah, Pemkot Tangerang Fokus Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Dulu

Soal Kelanjutan Belajar di Sekolah, Pemkot Tangerang Fokus Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Dulu

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Wali Kota Tangerang Batasi Aktivitas Ekonomi Warga

Kasus Covid-19 Melonjak, Wali Kota Tangerang Batasi Aktivitas Ekonomi Warga

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Tambah Tempat Pusat Isolasi

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Tambah Tempat Pusat Isolasi

Megapolitan
Update 15 Juni: 383 Pasien Covid-19 Masih Dirawat dan Diisolasi di Tangsel

Update 15 Juni: 383 Pasien Covid-19 Masih Dirawat dan Diisolasi di Tangsel

Megapolitan
Operasional RSU Serpong Utara Terhambat Anggaran, Pemkot Tangsel Ajukan Dana Bantuan

Operasional RSU Serpong Utara Terhambat Anggaran, Pemkot Tangsel Ajukan Dana Bantuan

Megapolitan
Tak Ada Palang di Rel Kereta, Mobil Tabrak KRL di Duri Kosambi

Tak Ada Palang di Rel Kereta, Mobil Tabrak KRL di Duri Kosambi

Megapolitan
Kejar Target Herd Immunity dari Jokowi, Pemprov DKI Harus Permudah Vaksinasi

Kejar Target Herd Immunity dari Jokowi, Pemprov DKI Harus Permudah Vaksinasi

Megapolitan
Kasus Covid-19 Tinggi, Wagub DKI: Uji Coba Belajar Tatap Muka Tetap Jalan

Kasus Covid-19 Tinggi, Wagub DKI: Uji Coba Belajar Tatap Muka Tetap Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X