Curhat Anak Zaman "Now" soal Sulitnya UN Matematika dan Permintaan Maaf Mendikbud

Kompas.com - 16/04/2018, 10:26 WIB
Ujian Nasional Basis Komputer (UNBK) SMA Pembangunan 4 Playen di SMK Yappi Wonosari Senin (9/4/2019) pagi.  Kompas.com/Markus YuwonoUjian Nasional Basis Komputer (UNBK) SMA Pembangunan 4 Playen di SMK Yappi Wonosari Senin (9/4/2019) pagi.
|

JAKARTA, KOMPAS.com —Ujian nasional berbasis komputer (UNBK) tingkat SMA telah berlangsung serentak pada 9-12 April 2018.

Namun, para siswa mengeluhkan sulitnya soal UN kali ini, terutama pada mata pelajaran Matematika. Menurut mereka, soal tidak sesuai dengan kisi-kisi yang sudah dipelajari selama ini.

"Misalnya soal Matematika mengenai komposisi fungsi. Komposisi fungsi memang dipelajari di SMA, tetapi tipe soalnya itu dibuat seperti soal SBM kalau menurutku," ujar Ersa Nur Maulana, siswa SMA Negeri 1 Ciawi, Bogor, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (15/4/2018).

Menurut dia, soal yang keluar lebih rumit dibandingkan dengan simulasi soal yang dipelajarinya. Tidak hanya soal Matematika, Zahra Sesantari, siswi SMA Negeri 9 Jakarta, menilai, soal Biologi juga sama sulitnya. Menurut dia, sebagian besar rekannya juga mengeluhkan sulitnya soal-soal UNBK.

"Memang enggak sama persis soalnya. Kalau aku, kan, pilihannya Biologi. Namun, kalau kata temanku yang Kimia, Fisika, dan aku yang Biologi pun bilang mata pelajaran yang kami pilih itu pun susah, gitu lho," sebutnya ketika dihubungi, Minggu.

Baca juga: UN Berbasis Komputer 2018 Diikuti 91 Persen Siswa SMA/MA

Ia berharap untuk ke depannya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tidak terlalu membedakan bobot soal saat simulasi dan saat ujian berlangsung.

Akun Instagram Kemendikbud @kemdikbud.ri pun menjadi sasaran para pejuang UN zaman now menumpahkan kekesalannya.

Banjir komentar salah satunya terdapat pada posting-an video yang menunjukkan Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy meninjau UNBK ke dua sekolah di Jakarta, Jumat (13/4/2018). 

Banyak warganet yang mengkritisi soal-soal UNBK yang dinilai tak rasional dan melenceng jauh dari yang mereka pelajari untuk UN selama ini.

"Pak 18 tahun saya hidup baru tau saya pak kalau sabun ada kepala sama ekornya. Terus ngapain kita ngitungin banyaknya nacl dalam 1 ton salju? Indonesia nggak bakal salju pak," tulis akun @karima 7599.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

30 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi, 316 Pasien Masih Dirawat dan Isolasi

30 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi, 316 Pasien Masih Dirawat dan Isolasi

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Hujan

Megapolitan
Larangan Mudik Lokal Jabodetabek: Warga dan Pemerintah Daerah Sama-sama Bingung

Larangan Mudik Lokal Jabodetabek: Warga dan Pemerintah Daerah Sama-sama Bingung

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Bekasi Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa Depok Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa Depok Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 8 Mei 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, 8 Mei 2021

Megapolitan
Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Pasar Tanah Abang Tutup 12-18 Mei, Pengelola: Libur Lebaran dan Perawatan

Megapolitan
UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 7 Mei: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 204 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Kasus Pria Pukul Bocah Berujung Damai, Kejari Kota Tangerang Terapkan Restorative Justice

Megapolitan
Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Bentrokan Antar-Kelompok Terjadi di Pejaten Timur

Megapolitan
Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Dua Skenario Polisi Antisipasi Masuknya Pemudik ke Kota Bogor

Megapolitan
Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Hindari Motor, Mobil Pajero Terbalik Setelah Tabrak Lampu Merah di Cideng Timur

Megapolitan
Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Hari Kedua Larangan Mudik, Hanya 25 Orang Berangkat dari Terminal Kalideres

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X