Tanpa Izin Keluarga, Polisi Tidak Otopsi Pria yang Tewas di Diskotek Exotic

Kompas.com - 19/04/2018, 08:32 WIB
Diskotek Exotic tertutup pasca menerima surat pencabutan Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TUDP) atau izin usaha dan tak terlihat aktivitas apapun pada Rabu (18/4/2018). KOMPAS.com/RIMA WAHYUNINGRUMDiskotek Exotic tertutup pasca menerima surat pencabutan Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TUDP) atau izin usaha dan tak terlihat aktivitas apapun pada Rabu (18/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Kapolsek Sawah Besar Kompol Mirzal Maulana mengatakan, pihak kepolisian tidak bisa mengotopsi jenazah Sudirman, pengunjung Diskotek Exotic yang tewas pada 1 April 2018 pagi.

Hal itu karena pihak keluarga tidak ingin jasad Sudirman diotopsi. Bahkan, keluarga Sudirman memberikan surat pernyataan agar jasad Sudirman tidak otopsi karena menganggap Sudirman meninggal dengan wajar.

" Polisi atas kepentingan hukum bisa melakukan otopsi, baik atas rekomendasi atau izin dari keluarga maupun tidak. Namun, karena ada pernyataan tidak diotopsi dan keluarga tidak menuntut bahwa itu meninggal (tidak wajar), meninggal dianggap sebagai suatu wajar menurut keluarga," ujar Mirzal saat dihubungi Kompas.com, Rabu (18/4/2018).

Meski jasad Sudirman tak diizinkan diotopsi, Mirzal mengatakan, polisi tetap melakukan visum luar dari jasad Sudirman. Hasilnya, ditemukan luka mirip benturan di kepala Sudirman.


Baca juga: BNN DKI Sebut Kasus Pengunjung Overdosis Narkoba di Diskotek Exotic Terjadi sejak 2014

"Tetapi, kami tetap melakukan visum luar, takutnya ada penyebab lain yang membuat almarhum meninggal," ujar Mirzal.

Sebelumnya beredar isu di masyarakat bahwa Sudirman meninggal karena overdosis narkoba di Diskotek Exotic. Namun, manajemen Diskotek Exotic membantahnya dan menyebut dari keterangan pihak keluarga, Sudirman memiliki riwayat penyakit jantung.

Adapun Kepala Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) DKI Jakarta Brigjen (Pol) Johny P Latupeirissa berharap dapat dilakukan otopsi terhadap Sudirman.

Pihaknya berharap Polsek Sawah Besar bisa mendapatkan hasil pemeriksaan penyebab kematian korban.

"Kalau tidak diotopsi, sampai sekarang penyebabnya tidak jelas. Yang jelas, kalau dia meninggal di diskotek, asumsi orang, kan, dia overdosis," kata Jonhy saat dihubungi Kompas.com, Rabu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gempa Magnitudo 3,2 Guncang Bekasi, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 3,2 Guncang Bekasi, Tak Berpotensi Tsunami

Megapolitan
Begini Cara Pembuatan SIM Berbasis E-Drives di Satpas SIM Daan Mogot

Begini Cara Pembuatan SIM Berbasis E-Drives di Satpas SIM Daan Mogot

Megapolitan
DPRD DKI Pangkas Jumlah Anggota TGUPP, Ini Komentar Anies

DPRD DKI Pangkas Jumlah Anggota TGUPP, Ini Komentar Anies

Megapolitan
Dua Tentara Korban Ledakan Monas Masih Dirawat di RSPAD

Dua Tentara Korban Ledakan Monas Masih Dirawat di RSPAD

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Minta Anggota TGUPP yang Rangkap Jabatan Kembalikan Gaji

Ketua DPRD DKI Minta Anggota TGUPP yang Rangkap Jabatan Kembalikan Gaji

Megapolitan
BPOM Gerebek Gudang Berisi Ratusan Ribu Obat, Kosmetik, dan Makanan Ilegal di Tanjung Priok

BPOM Gerebek Gudang Berisi Ratusan Ribu Obat, Kosmetik, dan Makanan Ilegal di Tanjung Priok

Megapolitan
Jelang Natal dan Tahun Baru, Bandara Soekarno-Hatta Siapkan 14 Pos Kesehatan

Jelang Natal dan Tahun Baru, Bandara Soekarno-Hatta Siapkan 14 Pos Kesehatan

Megapolitan
Jelang Libur Akhir Tahun, KKP Bandara Soetta Waspadai Penyebaran Penyakit Menular

Jelang Libur Akhir Tahun, KKP Bandara Soetta Waspadai Penyebaran Penyakit Menular

Megapolitan
Ustaz Beben Tewas dalam Kecelakaan Saat Menghindari Jalanan Berlubang di GDC Depok

Ustaz Beben Tewas dalam Kecelakaan Saat Menghindari Jalanan Berlubang di GDC Depok

Megapolitan
Korsleting Listrik, Mobil Peugeot Terbakar di Depan Plaza Senayan

Korsleting Listrik, Mobil Peugeot Terbakar di Depan Plaza Senayan

Megapolitan
Rawannya Bangunan Retak dan Tanah Longsor di Tangsel Saat Pergantian Musim...

Rawannya Bangunan Retak dan Tanah Longsor di Tangsel Saat Pergantian Musim...

Megapolitan
Hotel Bintang Lima di Epicentrum Tunggak Pajak Rp 2,9 Miliar

Hotel Bintang Lima di Epicentrum Tunggak Pajak Rp 2,9 Miliar

Megapolitan
Begal di Bekasi Bacok Tangan Korban hingga Nyaris Putus

Begal di Bekasi Bacok Tangan Korban hingga Nyaris Putus

Megapolitan
Yuk, Main Permainan Khas Betawi di Taman Tomang Rawa Kepa!

Yuk, Main Permainan Khas Betawi di Taman Tomang Rawa Kepa!

Megapolitan
Bus Apron Terbakar di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta

Bus Apron Terbakar di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X