Wiranto Sebut Ada Korban Tewas Kerusuhan Mako Brimob, Ruang Jenazah RS Polri Dijaga Ketat - Kompas.com

Wiranto Sebut Ada Korban Tewas Kerusuhan Mako Brimob, Ruang Jenazah RS Polri Dijaga Ketat

Kompas.com - 09/05/2018, 15:32 WIB
Ruang jenazah RS Polri Kramat Jati dijaga ketat, Rabu (9/5/2018). Kompas.com/Sherly Puspita Ruang jenazah RS Polri Kramat Jati dijaga ketat, Rabu (9/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ruang jenazah RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, dijaga ketat, Rabu (9/5/2018).

Berdasarkan pantauan Kompas.com, garis polisi terpasang di sisi timur dan selatan menuju ruang jenazah RS Polri.

Sejumlah polisi berjaga di sekitar ruang jenazah.

Awak media tidak diperbolehkan melintasi garis polisi yang telah dipasang.

Baca juga: Wiranto Anggap Masalah di Mako Brimob Menyangkut Keamanan Nasional

Alhasil awak media hanya dapat mengamati situasi sekitar ruang jenazah di sisi timur ruangan.

"Kami pasang garis polisi sejak pagi, sekitar pukul 09.00," ujar seorang petugas saat ditemui di sekitar ruang jenazah RS Polri, Rabu.

Menurut petugas yang enggan disebutkan namanya tersebut, sejumlah ambulans sudah memasuki sekitar ruang jenazah beberapa jam lalu.

Baca juga: Wiranto Sebut Ada Korban Tewas Terkait Kerusuhan di Mako Brimob

"Saya tidak tahu persis jam berapa, tetapi sudah ada ambulans masuk, ada enam kantong jenazah kalau tidak salah," kata dia.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto mengungkapkan adanya korban tewas dalam peristiwa kerusuhan di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

"Ya, kalau sudah ada yang terbunuh kan, ya, urgen," ucap Wiranto kepada wartawan.

Baca juga: Pasca-Rusuh Mako Brimob, Panglima TNI hingga Dirjen Lapas Datangi Wiranto

Seperti dikutip Kompas.id, insiden di Mako Brimob, Selasa (8/5/2018) malam, diduga diawali oleh tahanan teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD) asal Sumatra Selatan (Sulsel) Wawan Kurniawan alias Abu Afif.

Berdasarkan informasi dari sumber di kepolisian, Wawan yang tengah menjalani sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Selasa (8/5/2018), dibesuk keluarganya yang juga membawa makanan untuk Wawan.

Namun, pengawal dari kepolisian melarang pemberian makanan itu dan Wawan marah.

Baca juga: Usai Reses, Komisi III DPR Berencana Panggil Jajaran Mako Brimob

Sudah jamak diketahui di kalangan aparat, termasuk di lembaga pemasyarakatan bahwa tahanan atau nara pidana (napi) teroris kerap kali mendapatkan barang-barang selundupan yang dilarang aparat dari keluarga atau penjenguk, termasuk melalui makanan.

Barang tersebut, sekalipun tidak berbahaya, tak jarang berupa surat atau catatan, dari sesama anggota jejaring terorisme yang diindikasi cukup berisiko ketika menjadi cara mereka menebar pemahaman ekstrem/radikal.

Oleh karena itu, aparat bersikap lebih tegas. Kemarahan Wawan berlanjut setelah persidangan dan kembali ke tahanan di Mako Brimob.

Baca juga: Fahri Hamzah Sebut Butuh Evaluasi Sistem Pengamanan Mako Brimob

Sekitar pukul 17.00, Wawan menuntut untuk dipertemukan dengan petugas untuk memprotes soal larangan pemberian makanan tadi.

Namun, petugas yang ingin ditemui Wawan sedang tidak di tempat, dan Wawan diminta bertemu keesokan harinya.

Namun, Wawan rupanya tidak puas. Sekitar pukul 20.00 Wawan memprovokasi tahanan lain untuk membuka paksa sel mereka.

Baca juga: Masinton Pasaribu: Mako Brimob Sudah 2 Kali Rusuh, Artinya Ada Masalah

Mereka kemudian merangsek ke ruang interogasi, yang saat itu sedang ada polisi wanita yang tengah memeriksa tahanan baru, anggota JAD dari Ambon.

Mereka kemudian merebut senjata Sang Polwan dan memukulinya. Dari insiden inilah kemudian para tahanan teroris menyerang aparat lainnya dan menyandera mereka.

Para tahanan bahkan menjarah gudang barang bukti dan merebut sedikitnya enam senjata laras panjang dan lima senjata laras pendek.



Close Ads X