Sudah Ada Plang Ganjil-Genap di "Underpass" UKI, Mobil Masih Bebas Melintas

Kompas.com - 09/07/2018, 14:04 WIB
Plang kawasan ganjil-genap terpasang di underpass UKI, Senin (9/7/2018) STANLY RAVELPlang kawasan ganjil-genap terpasang di underpass UKI, Senin (9/7/2018)
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Plang petunjuk jalan dan informasi kawasan ganjil-genap sudah terpasang di jalan masuk ke underpass Universitas Kristen Indonesia (UKI) menuju simpang Kalimalang-Jatinegara-Rawamangun.

"Anda memasuki kawasan ganjil genap Senin sampai dengan Minggu, pukul 06.00-21.00 WIB." Demikian tertulis dalam plang tersebut.

Meski demikian, kebijakan ganjil-genap dalam tahap uji coba ini belum berjalan. Pantauan Kompas.com pada Senin (9/7/2018) atau tanggal ganjil, masih banyak mobil pribadi bernomor polisi genap yang melintas di jalur tersebut.

Baca juga: Tanggal Ganjil, Mobil Berpelat Genap Masih Melintas di MT Haryono

Dari arah masuk underpass UKI hingga persimpangan Jatinegara tidak ada petugas dari kepolisian atau Dishub yang berjaga.

Selain itu, pada uji coba pekan kedua ini tidak terlihat aktivitas sosialisasi seperti pembagian pamflet.

Sebelumnya, Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) DKI Jakarta Andri Yansyah, menjelaskan bahwa pekan pertama dan kedua uji coba akan lebih difokuskan pada sosialisasi, seperti pembagian pamflet dan lainnya.

Baca juga: DKI Pertimbangkan Perluasan Ganjil Genap Diteruskan

Sedangkan untuk pemilahan mobil ganjil dan genap bersama larangan akan mulai dilakukan pada minggu ketiga dan keempat bulan Juli 2018 yang kemudian dilanjut dengan penerapan penuh dengan sanksi tindakan pada awal Agustus nanti.

"Minggu ketiga mulai kita pilah mana yang terdampak mana yang tidak. Penindakan baru akan kami lakukan di awal Agustus dengan harapan masyarakat sudah tersosialisasi lebih dulu," ucapnya, Senin (2/7/2018).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lahan Gedung DPR Depan Stasiun Palmerah Akan Jadi Shelter Bus, Angkot, dan Ojol

Lahan Gedung DPR Depan Stasiun Palmerah Akan Jadi Shelter Bus, Angkot, dan Ojol

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Kegiatan di Balai Kota Berjalan Normal

Wagub DKI Positif Covid-19, Kegiatan di Balai Kota Berjalan Normal

Megapolitan
Demo Tolak Pembangunan BTB School, Lima Warga Pluit Putri Dilaporkan ke Polisi

Demo Tolak Pembangunan BTB School, Lima Warga Pluit Putri Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Buntut Kerumunan di Jakarta, Polisi Temukan Unsur Pidana dan Pemeriksaan Rizieq Shihab

Buntut Kerumunan di Jakarta, Polisi Temukan Unsur Pidana dan Pemeriksaan Rizieq Shihab

Megapolitan
Kantor Kelurahan Pejaten Timur Dibuka Lagi Setelah Ditutup karena Ada ASN Positif Covid-19

Kantor Kelurahan Pejaten Timur Dibuka Lagi Setelah Ditutup karena Ada ASN Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Anies Disebut dalam Kondisi Baik

Wagub DKI Positif Covid-19, Anies Disebut dalam Kondisi Baik

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Megapolitan
Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Megapolitan
Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Megapolitan
DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

Megapolitan
Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Megapolitan
Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Megapolitan
Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Megapolitan
PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

Megapolitan
Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X