Simulasi Bus Atlet Asian Games dari Wisma Atlet-Pondok Indah, Ini Waktu Tempuhnya

Kompas.com - 20/07/2018, 15:22 WIB
Ditlantas Polda Metro Jaya menggeler simulasi rute pengawalan  kendaraan atlet Asian Games 2018, Jumat (20/7/2018). Simulasi yang digelar kali ini merupakan simulasi yang ke dua setelah sebelumnya pernah digelar pada  Rabu dua pekan lalu. KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBADitlantas Polda Metro Jaya menggeler simulasi rute pengawalan kendaraan atlet Asian Games 2018, Jumat (20/7/2018). Simulasi yang digelar kali ini merupakan simulasi yang ke dua setelah sebelumnya pernah digelar pada Rabu dua pekan lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ditlantas Polda Metro Jaya menggelar simulasi rute pengawalan para atlet Asian Games 2018, Jumat (20/7/2018).

Simulasi digelar guna mengetahui waktu tempuh saat mengantar para atlet yang hendak bertanding dari Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta Pusat, menuju enam venue Asian Games yaitu di Gelora Bung Karno, Pondok Indah, Taman Mini, Cibubur, Rawamangun, dan Ancol.

Pada simulasi kali ini, disiapkan 18 bus transjakarta. Dari jumlah itu, tiap tiga bus disiapkan menuju ke venue di enam titik tadi.

Dalam simulasi ini, Kompas.com menjajal bus transjakarta menuju venue cabang olahraga golf yang berada di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan.

Baca juga: Cibubur dan Pondok Indah Belum Penuhi Target Waktu Tempuh Asian Games

 

Saat simulasi pertama digelar Rabu dua pekan lalu, waktu tempuh ke venue di Pondok Indah belum memenuhi standar yang ditetapkan Olympic Council of Asia (OCA) yaitu maksimal 34 menit. Saat itu perjalanan dari Wisma Atlet Kemayoran menuju Pondok Indah sekitar 42 menit.

Simulasi Jumat ini dimulai pukul 08.09, di mana bus transjakarta berangkat dikawal dua vooridjer dan satu unit mobil satlantas. Bus keluar melalui pintu 1 Wisma Atlet Kemayoran, lalu mengarah ke jalan arteri melintasi Jalan Benyamin Sueb dan menuju Gardu Tol Kemayoran.

Terdapat antrean saat hendak memasuki gardu tol. Ada dua petugas lalu lintas yang berjaga di gerbang tol mengatur agar bus bisa melintas dengan segera.

Kendaraan yang mengawal menghidupkan sirine agar kendaraan yang mengantre bisa mempercepat laju kendaraanya. Bus baru bisa memasuki tol pukul 08.15.

Baca juga: Gubernur DKI Pastikan Tak Ada Masalah Waktu Tempuh Atlet ke Venue Asian Games

 

Perjalanan melalui tol terbilang cukup lancar. Selain karena adanya pengawalan, dua petugas satlantas berjaga di dalam tol persis di ruas jalan pertemuan kendaraan dari wilayah lain.

Bus melaju dengan kecepatan 80 kilometer per jam-90 kilometer per jam. Pukul 08.27, bus keluar dari tol dan mulai memasuki Jalan Slipi.

Tampak tiga petugas menjaga pintu keluar, di mana satu petugas mengarahkan laju bus, dan dua petugas lainya menahan laju pengendara lain.

Bus memutar menuju arah Senayan dan melintasi Gelora Bung Karno pukul 08.28. Bus kemudian melaju menuju arah kawasan Simprug, Jakarta Selatan.

Di kawasan ini juga tampak para petugas berjaga di persimpangan, lampu lalu lintas, dan ruas jalan pertemuan dua arus kendaraan.

Baca juga: Target Waktu Tempuh Atlet ke Venue 30 Menit, Kemenhub Siap Uji Coba

Saat melintasi Jalan Simprug pukul 08.31, laju bus melambat karena kepadatan lalu lintas di mana ada pertemuan arus kendaraan dari kawasan Permata Hijau. Bus baru bisa keluar dari kepadatan lalu lintas pukul 08.34 dan melewati underpass Simprug menuju Pondok Indah.

Bus sampai di venue pukul 08.38. Ini artinya perjalanan dari Wisma Atlet-Pondok Indah hanya memakan waktu 29 menit, hasil yang positif karena tidak melebihi standar waktu tempuh yang ditetapkan OCA yakni maksimal 34 menit.

Waktu tempuh pada simulasi hari ini lebih cepat dibanding simulasi dua pekan lalu untuk rute yang sama yakni 42 menit.

Kompas TV Kegembiraan perhelatan Asian Games tidak hanya dirasakan di Jakarta dan Palembang.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kala Anies Klaim Banjir Cepat Surut di Saat Titik Banjir Semakin Bertambah

Kala Anies Klaim Banjir Cepat Surut di Saat Titik Banjir Semakin Bertambah

Megapolitan
Polda Metro Jaya Diminta Gelar Street Race untuk Pebalap Mobil Liar

Polda Metro Jaya Diminta Gelar Street Race untuk Pebalap Mobil Liar

Megapolitan
Ayu Thalia Jadi Tersangka Pencemaran Nama Baik terhadap Nicholas Sean Purnama

Ayu Thalia Jadi Tersangka Pencemaran Nama Baik terhadap Nicholas Sean Purnama

Megapolitan
Anies Klaim Banjir di Jakarta Cepat Surut, Faktanya Banjir Meluas dan Ratusan Orang Mengungsi

Anies Klaim Banjir di Jakarta Cepat Surut, Faktanya Banjir Meluas dan Ratusan Orang Mengungsi

Megapolitan
Pemkot Jaksel Bantah Ada PNS yang Terlibat dalam Pembongkaran Trotoar di Cilandak

Pemkot Jaksel Bantah Ada PNS yang Terlibat dalam Pembongkaran Trotoar di Cilandak

Megapolitan
Saksi dalam Sidang Munarman: Sebagian Orang yang Saya Transfer ke ISIS Itu Orang FPI

Saksi dalam Sidang Munarman: Sebagian Orang yang Saya Transfer ke ISIS Itu Orang FPI

Megapolitan
Pelaku Penusukan Anggota TNI AD Ditangkap di Tempat Kerja

Pelaku Penusukan Anggota TNI AD Ditangkap di Tempat Kerja

Megapolitan
Polda Metro Klaim Tak Ada Laporan Balap Liar Sejak Wacanakan Street Race

Polda Metro Klaim Tak Ada Laporan Balap Liar Sejak Wacanakan Street Race

Megapolitan
Terungkapnya Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di UIN Ciputat...

Terungkapnya Baiat ISIS yang Dihadiri Munarman di UIN Ciputat...

Megapolitan
Banjir di Jalan Prima Dalam Tegal Alur Tak Kunjung Surut, 85 Rumah Warga Terendam sejak Kemarin

Banjir di Jalan Prima Dalam Tegal Alur Tak Kunjung Surut, 85 Rumah Warga Terendam sejak Kemarin

Megapolitan
Sidak ke Zentrum, Bima Arya: Tak Ada Manfaatnya Tempat Ini!

Sidak ke Zentrum, Bima Arya: Tak Ada Manfaatnya Tempat Ini!

Megapolitan
Saksi Sebut Munarman Sempat Hendak Diusir dari Pembaiatan Anggota ISIS di UIN

Saksi Sebut Munarman Sempat Hendak Diusir dari Pembaiatan Anggota ISIS di UIN

Megapolitan
Sempat Melarikan Diri, Pelaku Utama Pengeroyokan Anggota TNI AD Ditangkap di Muara Baru

Sempat Melarikan Diri, Pelaku Utama Pengeroyokan Anggota TNI AD Ditangkap di Muara Baru

Megapolitan
Kadin DKI Jakarta Nilai Apindo Tak Perlu Gugat Anies soal Kenaikan UMP

Kadin DKI Jakarta Nilai Apindo Tak Perlu Gugat Anies soal Kenaikan UMP

Megapolitan
Tersangka Kasus Korupsi Damkar Depok Tak Kunjung Ditahan, Begini Perkembangan Kasusnya

Tersangka Kasus Korupsi Damkar Depok Tak Kunjung Ditahan, Begini Perkembangan Kasusnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.