Ada Perbaikan Sistem E-Ticketing, Antrean Penumpang Mengular di Stasiun Manggarai

Kompas.com - 21/07/2018, 19:43 WIB
PT KCI sedang melakukan upgrade sistem gate elektronik di stasiun-stasiunnya. Sejumlah stasiun hanya bisa mengoperasikan 1 atau 2 gate sore ini, Sabtu (21/7/2018). KOMPAS.com/JESSI CARINA PT KCI sedang melakukan upgrade sistem gate elektronik di stasiun-stasiunnya. Sejumlah stasiun hanya bisa mengoperasikan 1 atau 2 gate sore ini, Sabtu (21/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemandangan tidak biasa terjadi di sejumlah stasiun KRL Commuter Line, Sabtu (21/7/2018) sore. Di Stasiun Manggarai misalnya, antrean masyarakat yang ingin melakukan tap in mengular hampir mencapai luar stasiun.

Padahal, biasanya, antrean panjang terjadi di depan mesin tiket otomatis. Pada sore ini, antrean di depan mesin tiket juga tidak kalah panjangnya.

Salah satu penumpang, Rochman, terpaksa harus mengantre dua kali. "Tadi saya sudah capek antre beli tiket KRL, sekarang antre setengah jam lagi cuma untuk tap in," ujar Rochman.

Baca juga: Sistem E-Ticketing Commuter Line Berubah, Antrean Penumpang Mengular

Pantauan Kompas.com, setidaknya hanya dua gate masuk yang berfungsi di Stasiun Manggarai sore ini. Kemudian, dua gate lain dioperasikan untuk penumpang yang ingin keluar stasiun.

Gate lainnya tampak tidak bisa dioperasikan. Akibat gate yang beroperasi hanya sedikit, antrean calon penumpang pun jadi menumpuk.

Penumpang yang memiliki kartu multitrip juga harus ikut mengantre. "Padahal punya kartu multitrip itu keunggulannya enggak perlu antre beli tiket kan. Tapi, enggak tahu ya, sore ini mau tap in saja antre panjang," kata Rochman.

Hal yang sama juga terjadi di Stasiun Pondok Cina. Pantauan Kompas.com, ada sembilan gate yang dipasang di stasiun itu.

Namun, hanya satu gate yang difungsikan masing-masing untuk akses keluar dan masuk penumpang. Penumpang lainnya, Elena, mengatakan tidak pernah mengalami hal ini sebelumnya.

"Saya juga bingung, ini banyak pintunya (gate) tapi kok yang berfungsi cuma satu ya untuk keluar penumpang?" ujar Elena.

Pegawai PT Kereta Commuter Indonesia tampak bersiaga di gate yang berfungsi itu. Pegawai tersebut memberikan informasi kepada penumpang mengenai penyebab hanya dua gate yang berfungsi di Stasiun Pondok Cina.

Baca juga: Antrean di Pelabuhan Tanjung Priok Disebabkan Mesin Tak Bisa Terima Semua Uang Elektronik

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa UI Tertabrak KRL di Pocin, Petugas: Sudah Diteriaki 'Awas Ada Kereta', Dia Enggak Dengar

Mahasiswa UI Tertabrak KRL di Pocin, Petugas: Sudah Diteriaki 'Awas Ada Kereta', Dia Enggak Dengar

Megapolitan
Begini Cara Cek Tiket Vaksin 'Booster' Lewat Aplikasi PeduliLindungi...

Begini Cara Cek Tiket Vaksin "Booster" Lewat Aplikasi PeduliLindungi...

Megapolitan
UPDATE: Kasus Omicron di DKI Jakarta Tembus Angka 1.000

UPDATE: Kasus Omicron di DKI Jakarta Tembus Angka 1.000

Megapolitan
Kala Pedagang Roti Jatuh Bangun Pertahankan Motor dari Serangan Remaja Pelaku Begal

Kala Pedagang Roti Jatuh Bangun Pertahankan Motor dari Serangan Remaja Pelaku Begal

Megapolitan
Teka-teki Kasus Suami Bunuh Istrinya Usai Berhubungan Badan di Duren Sawit

Teka-teki Kasus Suami Bunuh Istrinya Usai Berhubungan Badan di Duren Sawit

Megapolitan
Berikut Pernyataan Para Saksi dalam Sidang Ketiga Dokter Hamil Pembakar Bengkel di Cibodas

Berikut Pernyataan Para Saksi dalam Sidang Ketiga Dokter Hamil Pembakar Bengkel di Cibodas

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Hujan Siang dan Malam

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Hujan Siang dan Malam

Megapolitan
UPDATE 20 Januari: Tambah 101 Kasus di Kota Tangerang, 384 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 20 Januari: Tambah 101 Kasus di Kota Tangerang, 384 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Banjir Jakarta Tak Semanis Klaim Anies | Nasib Ayu Thalia yang Kini Jadi Tersangka

[POPULER JABODETABEK] Banjir Jakarta Tak Semanis Klaim Anies | Nasib Ayu Thalia yang Kini Jadi Tersangka

Megapolitan
Temukan Puluhan Kilogram Kulit Kabel di Kemayoran, Petugas Binamarga: Kayak Zaman Ahok Dulu

Temukan Puluhan Kilogram Kulit Kabel di Kemayoran, Petugas Binamarga: Kayak Zaman Ahok Dulu

Megapolitan
Sekretaris Camat Benda: Kata Warga, Sebelum Ada Tol JORR II, Banjir Tidak Separah Ini

Sekretaris Camat Benda: Kata Warga, Sebelum Ada Tol JORR II, Banjir Tidak Separah Ini

Megapolitan
Situasi Wisma Atlet Makin Parah, Ruang Isolasi hingga Nakes Ditambah

Situasi Wisma Atlet Makin Parah, Ruang Isolasi hingga Nakes Ditambah

Megapolitan
Viral 'Kampung Mati' Di Bantargebang Kota Bekasi, Seperti Ini Faktanya

Viral "Kampung Mati" Di Bantargebang Kota Bekasi, Seperti Ini Faktanya

Megapolitan
Kronologi Mahasiswi UI Tertabrak KRL di Pondok Cina, Tak Respons Saat Dilarang Menyeberang

Kronologi Mahasiswi UI Tertabrak KRL di Pondok Cina, Tak Respons Saat Dilarang Menyeberang

Megapolitan
Sejumlah Titik di Tegal Alur Masih Banjir, Penyedotan Air Dilakukan di Malam Hari

Sejumlah Titik di Tegal Alur Masih Banjir, Penyedotan Air Dilakukan di Malam Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.