PT KCI: Petugas Masih Evakuasi KRL Anjlok di Jalur Lintas Palmerah-Kebayoran

Kompas.com - 13/10/2018, 13:24 WIB
Sejumlah penumpang berada di dalam gerbong tematik dalam perjalanan menuju Stasiun Rawabuntu, Jakarta, Jumat (17/08/2018). PT Kereta Commuter Indonesia (PT KCI), membuat gerbong tematik HUT RI dan Asian Games dalam rangka memperingati hari ulang tahun kemerdekaan ke 73 Republik Indonesia. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELISejumlah penumpang berada di dalam gerbong tematik dalam perjalanan menuju Stasiun Rawabuntu, Jakarta, Jumat (17/08/2018). PT Kereta Commuter Indonesia (PT KCI), membuat gerbong tematik HUT RI dan Asian Games dalam rangka memperingati hari ulang tahun kemerdekaan ke 73 Republik Indonesia.
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Rangkaian jalur lintas Palmerah-Kebayoran anjlok menyebabkan adanya antrian perjalanan commuterline pada lintas Tanah Abang - Serpong/ParungPanjang/Maja/Rangkasbitung/dan sebaliknya sekitar pukul 10.30 WIB.

VP Komunikasi PT KCI Eva Chairunisa mengatakan saat ini petugas masih berupaya mengevakuasi dan menormalkan kembali lintas rangakaian kereta api yang anjlok di dekat Stasiun Palmerah-Kebayoran.

“Kita sekarang fokuskan proses evakuasi dan normalkan kembali lintasnya. Saat ini proses evakuasi KA 1962 masih dilakukan oleh tim gabungan dari PT KAI Daop 1 Jakarta dan PT KCI,” ucap Eva melalui keterangan tertulisnya, Sabtu (13/10/2018).

Baca juga: Ada Laga Indonesia Vs UEA, KCI Tambah Petugas di Stasiun Relasi Bekasi-Cikarang


Perjalanan kereta pun masih dapat dilakukan secara bergantian ketika melintasi lokasi kereta yang anjlok.

“Selama proses evakuasi perjalanan KRL lintas Tanah Abang sampai dengan Rangkasbitung masih tetap dapat dilakukan dengan berjalan bergantian pada jalur yang sama saat melintasi lokasi,” jelas Eva.

Ia mengimbau bagi para pengguna jasa yang telah melakukan transaksi tiket dan memutuskan untuk berganti moda transportasi maka proses pengembalian tiket dapat dilakukan di Stasiun terdekat.

“Sementara pengguna jasa yang tetap memilih menggunakan KRL juga dihimbau untuk selalu mengutamakan keamanan dan keselamatan dengan tidak memaksakan diri untuk naik apabila KRL dalam kondisi padat,” tutur Eva.


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tembak Mati Pengedar Sabu di Cipayung

Polisi Tembak Mati Pengedar Sabu di Cipayung

Megapolitan
Anies: Oposisi Sangat Keras pada TGUPP karena Efektif Bekerja

Anies: Oposisi Sangat Keras pada TGUPP karena Efektif Bekerja

Megapolitan
Bantah Ada Bocoran Ujian di SMAN 1 Depok, Kepala Sekolah Sebut Berawal dari Ribut Siswa

Bantah Ada Bocoran Ujian di SMAN 1 Depok, Kepala Sekolah Sebut Berawal dari Ribut Siswa

Megapolitan
Pemkot Jakut Uji Coba Pembatasan Kontainer di Jalan Cilincing Raya Awal 2020

Pemkot Jakut Uji Coba Pembatasan Kontainer di Jalan Cilincing Raya Awal 2020

Megapolitan
Sakit Hati Ditegur, Pria di Ciracas Aniaya Tetangga dengan Celurit

Sakit Hati Ditegur, Pria di Ciracas Aniaya Tetangga dengan Celurit

Megapolitan
PT KAI Klaim Sudah Koordinasi dengan Dishub soal Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi

PT KAI Klaim Sudah Koordinasi dengan Dishub soal Penutupan Lay Bay Stasiun Bekasi

Megapolitan
Area Lay Bay Stasiun Bekasi Ditutup Selamanya

Area Lay Bay Stasiun Bekasi Ditutup Selamanya

Megapolitan
Maling Motor Terjebak Macet Dihakimi Warga hingga Tewas

Maling Motor Terjebak Macet Dihakimi Warga hingga Tewas

Megapolitan
Diduga Cemburu, Suami Bacok Istri hingga Tewas di Pamulang

Diduga Cemburu, Suami Bacok Istri hingga Tewas di Pamulang

Megapolitan
Anies Ingin Seluruh Transportasi Ramah Perempuan

Anies Ingin Seluruh Transportasi Ramah Perempuan

Megapolitan
Damkar Jaktim Evakuasi 7 Sarang Tawon Vespa dalam Sehari

Damkar Jaktim Evakuasi 7 Sarang Tawon Vespa dalam Sehari

Megapolitan
Viral Video Keributan Ormas dengan Manajemen Perusahaan di MGK Kemayoran, Ini Kata Polisi

Viral Video Keributan Ormas dengan Manajemen Perusahaan di MGK Kemayoran, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Pemkot Akan Batas Jam Operasional Truk Kontainer di Jakarta Utara

Pemkot Akan Batas Jam Operasional Truk Kontainer di Jakarta Utara

Megapolitan
Unit Pajak Kendaraan Bermotor Minta Pengelola Parkir Bantu Tagih Tunggakan Pajak

Unit Pajak Kendaraan Bermotor Minta Pengelola Parkir Bantu Tagih Tunggakan Pajak

Megapolitan
Fakta Kematian Bayi 40 Hari karena Tersedak Potongan Kecil Pisang

Fakta Kematian Bayi 40 Hari karena Tersedak Potongan Kecil Pisang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X