Posko Lion Air di Bandara Halim Tak Lagi Layani Aduan Keluarga

Kompas.com - 01/11/2018, 20:27 WIB
Tampak sejumlah keluarga korban JT 610 memenuhi lobby hotel Ibis, Cawang, Jakarta Timur, Kamis (1/11/2018). KOMPAS.com/-DEAN PAHREVITampak sejumlah keluarga korban JT 610 memenuhi lobby hotel Ibis, Cawang, Jakarta Timur, Kamis (1/11/2018).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Posko jatuhnya pesawat Lion air JT 610 yang didirikan di Bandara Halim Perdanakusuma tak lagi menerima aduan dari keluarga korban.

Corporate Communications Lion air Ramaditya Handoko mengatakan, hal itu dikarenakan semua keluarga korban sudah melapor dan terdata pihak Lion air.

"Ya karena semua sudah terdata jadi di sana ( posko Halim) sudah sepi, tidak banyak keluarga lagi," kata Rama saat ditemui Kompas.com, Kamis (1/11/2018).

Untuk itu, pihak Lion air mengalihkan posko utama pengaduan dan pusat informasi untuk keluarga korban di Hotel Ibis, Cawang dan Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur.

"Posko di Halim tetap buka untuk keperluan distribusi logistik dan pusat personel Lion Air yang bertugas menangani keluarga korban," ujar Rama.

Baca juga: Keluarga Korban Lion Air PK-LQP Terus Datangi Posko di Ibis Cawang

Pihak Lion air pun mengerahkan 150-an pegawai untuk melayani keluarga korban dalam segi pendataan maupun pendampingan psikologi.

Ke-150-an pegawai tersebut disebar di dua titik posko, yakni di Posko Hotel Ibis Cawang dan RS Polri Kramatjati.

"Kita juga siapkan tim khusus yaitu untuk mendampingi keluarga korban untuk memulihkan psikisnya," ucap Rama.

Sedikitnya 20 psikolog dikerahkan untuk memulihkan psikis keluarga korban yang terpukul pasca-kejadian jatuhnya pesawat Lion Air JT 610.

Pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkal Pinang terjatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Senin (29/10/2018), pagi.

Pesawat Lion Air JT 610 itu terjatuh setelah mengudara selama sekitar 13 menit.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD Minta Kasus Hepatitis A di SMPN 20 Depok Ditangani Serius

Ketua DPRD Minta Kasus Hepatitis A di SMPN 20 Depok Ditangani Serius

Megapolitan
Rekonstruksi Penyiraman Air Keras di Jakbar Jadi Tontonan Warga

Rekonstruksi Penyiraman Air Keras di Jakbar Jadi Tontonan Warga

Megapolitan
Sering Diberitakan karena Gugatan Orangtua Murid, SMA Kolese Gonzaga: Itu Iklan Gratis

Sering Diberitakan karena Gugatan Orangtua Murid, SMA Kolese Gonzaga: Itu Iklan Gratis

Megapolitan
Malam Tahun Baru, Jam Operasional KRL Diperpanjang hingga Pukul 02.00 WIB

Malam Tahun Baru, Jam Operasional KRL Diperpanjang hingga Pukul 02.00 WIB

Megapolitan
Kusni Kasdut Penjahat yang Fenomenal: Tobat Setelah Empat Vonis Hakim (4)

Kusni Kasdut Penjahat yang Fenomenal: Tobat Setelah Empat Vonis Hakim (4)

Megapolitan
Kapasitas Jakarta International Stadium 82.000 Penonton

Kapasitas Jakarta International Stadium 82.000 Penonton

Megapolitan
PT KAI Beri Kompensasi atas Keterlambatan Kereta Api Antarkota

PT KAI Beri Kompensasi atas Keterlambatan Kereta Api Antarkota

Megapolitan
Jalani Adegan Rekonstruksi, Begini Cara Tersangka Siram Korban dengan Air Keras

Jalani Adegan Rekonstruksi, Begini Cara Tersangka Siram Korban dengan Air Keras

Megapolitan
Mengenal Dua Jenis Marka di Jalur Sepeda

Mengenal Dua Jenis Marka di Jalur Sepeda

Megapolitan
Sejumlah Rumah di Tangsel Retak, Warga Diminta Mengungsi

Sejumlah Rumah di Tangsel Retak, Warga Diminta Mengungsi

Megapolitan
BPBD Tangsel Buat Serapan Air untuk Cegah Longsor karena Pergeseran Tanah

BPBD Tangsel Buat Serapan Air untuk Cegah Longsor karena Pergeseran Tanah

Megapolitan
Ditegur karena Tak Sopan, Anggota Ormas Pukuli Kuli Bangunan di Pondok Aren

Ditegur karena Tak Sopan, Anggota Ormas Pukuli Kuli Bangunan di Pondok Aren

Megapolitan
Orangtua Ungkap Alasan Mau Berdamai dengan SMA Gonzaga Terkait Murid Tinggal Kelas

Orangtua Ungkap Alasan Mau Berdamai dengan SMA Gonzaga Terkait Murid Tinggal Kelas

Megapolitan
Ini Tiga Poin Kesepakatan Damai SMA Kolese Gonzaga dan Orangtua Murid

Ini Tiga Poin Kesepakatan Damai SMA Kolese Gonzaga dan Orangtua Murid

Megapolitan
Diduga Bobol ATM, 10 Oknum Satpol PP Resmi Dipecat

Diduga Bobol ATM, 10 Oknum Satpol PP Resmi Dipecat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X