Jakarta Selatan Peroleh Rp 2,1 Miliar dari Denda Pelanggaran IMB

Kompas.com - 26/11/2018, 23:13 WIB
Persidangan Yudistisi di Pengadilan Jakarta Selatan, Senin (26/11/2018). DOK SUDIN KOMUNIKASI, INFORMASI, DAN STATISTIKAPersidangan Yudistisi di Pengadilan Jakarta Selatan, Senin (26/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menggelar sidang yustisi atau pelanggaran ringan bagi 433 pelanggar izin mendirikan bangunan (IMB) di Jakarta Selatan, Jumat (23/11/2018) lalu.

Kepala Suku Dinas Cipta Karya Tata Ruang dan Pertanahan (Sudin Citata) Jakarta Selatan, Syukria mengatakan, para pelanggar itu didata dari hasil penyisiran dan pengawasan selama setahun terakhir. Dari sidang yustisi itu, total denda pelanggaran yang berhasil dikumpulkan sekitar Rp 2,1 miliar.

"Tahun ini ada 432 pelanggar IMB yang kami ajukan. Denda maksimal Rp 50 juta dan denda minimal sekitar Rp 2 juta," kata Syukria, saat dikonfirmasi, Senin (26/11/2018).

Baca juga: 500 Lebih Bangunan di Jakarta Barat Disebut Menyalahi IMB


Syukria, mengatakan para pelanggar umumnya melanggar jarak bebas samping dan jarak bebas belakang bangunan dengan melanggar garis sepadan bangunan (GSB).

"Yustisi ini tidak menghilangkan tindakan penertiban terhadap bangunannya. Jadi kalau melanggar lagi tetap akan kami tindak," ucap Yukria.

Sementara Kepala Seksi Penindakan Suku Dinas Citata Jaksel, Bonar Ambarita menambahkan, total denda dari pelanggaran IMB tahun ini mengalami peningkatan dari tahun lalu yakni Rp 1,7 miliar.  Ia menegaskan bagi pelanggar yang menolak membayar denda tersebut bisa diancam kurungan penjara selama tiga bulan.

"Ini sebagai efek jera agar masyarakat mematuhi peraturan yang berlaku," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Jakarta Cerah Berawan, Bekasi Hujan Siang Ini

BMKG: Jakarta Cerah Berawan, Bekasi Hujan Siang Ini

Megapolitan
Viral Toko Kue di Depok Tolak Tulis Ucapan 'Happy Birthday', Ini Kata Pegawainya

Viral Toko Kue di Depok Tolak Tulis Ucapan 'Happy Birthday', Ini Kata Pegawainya

Megapolitan
Hadapi Pasien ODGJ, Direktur RSJ Grogol: Sekalipun Dipukul, Kita Tidak Bisa Memukul Balik

Hadapi Pasien ODGJ, Direktur RSJ Grogol: Sekalipun Dipukul, Kita Tidak Bisa Memukul Balik

Megapolitan
Tutup Perayaan 25 Tahun Sister City Jakarta-Berlin, Pemprov Gelar Konser Orkestra Mini

Tutup Perayaan 25 Tahun Sister City Jakarta-Berlin, Pemprov Gelar Konser Orkestra Mini

Megapolitan
Dua Bus Transjakarta Terlibat Kecelakaan di Halte Wali Kota Jakarta Timur

Dua Bus Transjakarta Terlibat Kecelakaan di Halte Wali Kota Jakarta Timur

Megapolitan
Direktur RSJ Soeharto Heerdjan Pastikan Pasiennya Kabur Bukan karena Tunggak Tagihan

Direktur RSJ Soeharto Heerdjan Pastikan Pasiennya Kabur Bukan karena Tunggak Tagihan

Megapolitan
Ingin Lulus dan Dapat SIM? Ini Bocoran Uji Praktik dengan Sistem E-Drives

Ingin Lulus dan Dapat SIM? Ini Bocoran Uji Praktik dengan Sistem E-Drives

Megapolitan
Gempa di Kabupaten Bekasi, BPBD Pastikan Tak Ada Korban Jiwa Maupun Bangunan Rusak

Gempa di Kabupaten Bekasi, BPBD Pastikan Tak Ada Korban Jiwa Maupun Bangunan Rusak

Megapolitan
Apartemen di Jakarta Pusat Banyak Menunggak PBB

Apartemen di Jakarta Pusat Banyak Menunggak PBB

Megapolitan
Fraksi PSI Sebut Anggaran Dishub Rp 68 M untuk Pembangunan LRT Berpotensi Langgar Aturan

Fraksi PSI Sebut Anggaran Dishub Rp 68 M untuk Pembangunan LRT Berpotensi Langgar Aturan

Megapolitan
Disdik DKI Akan Kembali Ajukan Anggaran Pembangunan Sekolah Berasrama SMK 74 pada 2021

Disdik DKI Akan Kembali Ajukan Anggaran Pembangunan Sekolah Berasrama SMK 74 pada 2021

Megapolitan
Pasien yang Kabur dari RSJ Soeharto Heerdjan Diduga Mengalami Halusinasi

Pasien yang Kabur dari RSJ Soeharto Heerdjan Diduga Mengalami Halusinasi

Megapolitan
Bina Marga Akui Dapat Surat Penolakan Terkait Pembangunan Trotoar Kemang

Bina Marga Akui Dapat Surat Penolakan Terkait Pembangunan Trotoar Kemang

Megapolitan
Polisi Sebut yang Ditangkap di Kawasan Sarinah Bukan Mahasiswa, tetapi Perusuh

Polisi Sebut yang Ditangkap di Kawasan Sarinah Bukan Mahasiswa, tetapi Perusuh

Megapolitan
2 Oknum TNI Ditangkap atas Kasus Penyalahgunaan Narkoba

2 Oknum TNI Ditangkap atas Kasus Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X