Kali Gendong Jorok karena Ulah Warganya

Kompas.com - 03/12/2018, 07:06 WIB
Kali Gendong di Penjaringan, Jakarta Utara, tampak penuh dengan sampah, Jumat (30/11/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DKali Gendong di Penjaringan, Jakarta Utara, tampak penuh dengan sampah, Jumat (30/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kebiasaan warga membuang sampah sembarangan masih banyak ditemukan di Jakarta.

Hal itu pulalah yang terjadi di Kali Gendong di kawasan Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara. Sampah menumpuk di kali itu. Sampah-sampah itu ditengarai berasal dari warga yang tinggal di bantaran kali tersebut.

Ketua RT 019 RW 17 Penjaringan, Tarso, mengakui bahwa warganya turut andil dalam mengotori Kali Gendong yang membentang sepanjang 1,8 kilometer di kawasan padat penduduk itu.

"Sampah memang dari sampah permukiman. Memang saya nyatakan bahwa masyarakat ini sudah terbiasa buang ke kali," kata Tarso, Jumat (30/11/2018).

Baca juga: Sudah Sering Dibersihkan, Kali Gendong Masih Kotor Terus

Petugas UPK Badan Air Muslihin menyampaikan keluhan serupa. Menurut dia, kesadaran warga di lingkungan tersebut masih rendah.

Ia menuturkan, warga tetap cuek buang sampah ke kali meskipun petugas UPK Badan Air sedang berjibaku memunguti sampah.

"Pernah saya bilangin ke warga, nanti buangnya di sini aja, di tepi kali gapapa biar kami yang ambil. Eh mereka tetap saja buangnya ke kali," kata Muslihin.

Setiap hari, ada 13 petugas yang dikerahkan untuk membersihkan kali tersebut. Rata-rata terdapat enam kubik sampah yang didominasi sampah rumah tangga yang dikumpulkan petugas dalam satu hari.

Lebar kali jadi menyempit akibat pembangunan rumah di atas kali. Bentuk aliran kali pun menjadi berkelok-kelok karena ada endapan di bawah rumah-rumah itu.

Berbagai upaya sebetulnya telah dilakukan untuk membersihkan sampah yang mengotori kali itu. Selain upaya penanggulangan seperti kerja bakti, upaya persuasif untuk mengubah perilaku warga juga sudah dilakukan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Megapolitan
Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Megapolitan
5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

Megapolitan
Rizieq Shihab Diperiksa Polisi Senin Depan, FPI Ingatkan Simpatisan Tak Datangi Polda Metro

Rizieq Shihab Diperiksa Polisi Senin Depan, FPI Ingatkan Simpatisan Tak Datangi Polda Metro

Megapolitan
FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

Megapolitan
Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Megapolitan
Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Megapolitan
Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Megapolitan
Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Megapolitan
Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Megapolitan
Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Megapolitan
Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X