Angkot Mogok di Pondok Bambu, Penumpang Diturunkan di Tengah Jalan

Kompas.com - 03/12/2018, 12:25 WIB
Sejumlah sopir angkot mogor beroperasi menuntut dihentikannya trayek transjakarta jurusan Pulogadung-Pondok Gede. Angkot yang mogok beroperasi diparkir memenuhi satu lahur jalan, di Jalan Pahlawan Revolusi, Pondok Bambu, Jakarta Timur Senin (3/12/2018) KOMPAS.com/Ryana AryaditaSejumlah sopir angkot mogor beroperasi menuntut dihentikannya trayek transjakarta jurusan Pulogadung-Pondok Gede. Angkot yang mogok beroperasi diparkir memenuhi satu lahur jalan, di Jalan Pahlawan Revolusi, Pondok Bambu, Jakarta Timur Senin (3/12/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi mogok sejumlah sopir angkot di Jalan Pahlawan Revolusi, Pondok Bambu, Jakarta Timur yang memprotes kehadiran bus metro transjakarta pada Senin (3/12/2018) berimbas pada penumpang angkot.

Para penumpang terpaksa diturunkan di Jalan Pahlawan Revolusi setelah beberapa sopir yang sedang beroperasi berhenti di lokasi aksi.

Salah satu penumpang, Rizkya (24) mengaku kaget saat diturunkan di tengah jalan sebelum tiba di lokasi tujuan.

Baca juga: Sopir Angkot Mogok dan Protes Transjakarta Pulogadung-Pondok Gede

"Iya aku kan enggak tahu ada aksi, tapi tadi tiba-tiba saja disuruh turun, sama penumpang lain juga. Eh ternyata ada aksi mogok," ungkapnya.

Ia pun bingung lantaran tempat tujuannya masih jauh dari lokasi ia diturunkan.

"Bingung juga ini tempat tujuan aku masih jauh, paling naik ojek online kalau begini caranya," sambung Rizkya.

Penumpang lainnya, Endah (38) mengatakan tidak mengetahui jika para sopir angkot akan melakukan aksi mogok pada hari ini.

Ia baru mengetahui hal tersebut ketika dirinya baru saja naik angkot dari Pondok Kopi menuju Kalimalang.

Baca juga: Bersinggungan dengan Angkot, Operasional Transpatriot Masih Aman

"Saya enggak tahu, cuma tadi sopirnya bilang maaf cuma bisa sampai sini. Ya kami terpaksa turun. Jadi enggak tahu kalau ada demo," kata Endah.

Endah mengaku, aksi mogok tersebut membuat aktivitasnya terganggu, terlebih dirinya sudah biasa beraktivitas keluar rumah menggunakan moda transportasi tersebut.

Meski begitu, dirinya berharap aksi yang dilakukan oleh sopir angkot tidak akan berlarut, sehingga pengguna angkutan umum tetap terlayani.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPSU Berendam di Saluran Air, Lurah Jelambar Diperiksa Inspektorat DKI

PPSU Berendam di Saluran Air, Lurah Jelambar Diperiksa Inspektorat DKI

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Tunggu Rekomendasi BKD dan Inspektorat Terkait PPSU Direndam

Wali Kota Jakbar Tunggu Rekomendasi BKD dan Inspektorat Terkait PPSU Direndam

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Sebut Keterlaluan PPSU Jelambar Direndam untuk Senang-senang

Wali Kota Jakbar Sebut Keterlaluan PPSU Jelambar Direndam untuk Senang-senang

Megapolitan
Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Megapolitan
Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Megapolitan
Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Megapolitan
Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Megapolitan
Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Megapolitan
Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X