Warga Komplain Proyek Trans Studio Cibubur, Pemkot Surati Adik CT

Kompas.com - 13/12/2018, 19:00 WIB
Area pengembangan Trans Studio Cibubur seluas 4,1 hektar. Hilda B Alexander/Kompas.comArea pengembangan Trans Studio Cibubur seluas 4,1 hektar.

DEPOK, KOMPAS.com - Pemkot Depok melalui Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) melayangkan surat imbauan permintaan pertanggungjawaban kepada Chairal Tanjung selaku salah satu penanggung jawab proyek PT Trans Property di Jalan Alternatif Cibubur, Harjamukti, Cimanggis, Depok.

Chairal merupakan adik dari konglomerat Chairul Tanjung, pemilik CT Corps yang dikenal dengan panggilan Anak Singkong. 

"Iya benar, surat itu sudah kami ajukan (ke Chairal Tanjung) sekitar sepekan lalu. Kalau enggak salah, (bersurat) itu pada Jumat (7/12/2018) lalu," ucap Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kota Depok Yulistiani Mochtar saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (13/12/2018).

Surat imbauan yang dilayangkan ke Chairal berupa permintaan pertanggungjawaban pihak Trans Studio karena proses pembangunan Trans Studio di sana dikeluhkan oleh seorang warga bernama Agus Priha ke alamat e-mail pengaduan@ depok.go.id.

Baca juga: Hujan Angin di Bandung, Atap Trans Studio Terbang

"Jadi, salah satu warga mengeluh karena Jalan Jambore banjir yang lokasinya tepat sebelah proyek pembangunan gedung Trans Studio Cibubur. Ia mengatakan, drainase Trans Studio ini lebih tinggi dari Jalan Jambore, sehingga daerah itu kerap banjir. Kemudian, keluhan dari warga ini yang kami teruskan ke pihak pengelola," ucap Yulis.

Yulis mengatakan, pihaknya telah melakukan pengecekan ke lokasi banjir di Jalan Jambore.

"Setelah mendapat pengaduan, pihak kami ke sana melakukan pengecekan. Terus, iya terbukti banjir di sana," ucap Yulis.

Namun, Yulis enggan mengatakan kalau penyebab banjir tersebut karena posisi drainasenya lebih tinggi dibandingkan Jalan Jambore .

"Iya (kami) ke sana lihat daerah sana banjir, tapi saya belum pastikan juga drainasenya bagaimana. Kalau kami berpikir positif ya, bangunan itu kan belum selesai, jadi kami belum bisa bilang juga kalau posisi drainasenya lebih tinggi dari jalan raya atau tidak," ucap Yulis.

Yulis mengatakan, Jalan Jambore diketahui sudah lama menjadi daerah langganan banjir.

"Sudah dari dulu itu banjirnya, sebelum proyek Trans Studio kok. Malah, sejak adanya Trans Studio jalanannya tambah lebar," ucap Yulis.

Baca juga: Bangun Trans Studio Cibubur, Chairul Tanjung Investasi Rp 3 Triliun

Menurut Yulis, surat Izin Mendirikan Bangunan (IMB) telah dikantongi pihak pengelola gedung Trans Studio.

"Sudah, semua surat-surat sudah dikantongi, berarti semua persyaratannya juga sudah selesai," ujar Yulis.

Yulis mengatakan, saat ini pihaknya masih menunggu surat balasan dari Chairal.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Megapolitan
Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Megapolitan
Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Megapolitan
Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Megapolitan
Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Megapolitan
369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

Megapolitan
Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Megapolitan
Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Megapolitan
Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Megapolitan
Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Megapolitan
Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Megapolitan
Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Megapolitan
Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Megapolitan
Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X