Jalan Parung Panjang Macet Imbas Truk yang Tunggu Pembatasan Jam Operasional

Kompas.com - 09/01/2019, 15:39 WIB
Petugas Dishub Kab. Tangerang menerapkan buka-tutup arus di Jalan Raya Parung untuk menghindari penumpukan kendaraan, Rabu (9/1/2019). KOMPAS.com/ ANANDITA GETAR REZHAPetugas Dishub Kab. Tangerang menerapkan buka-tutup arus di Jalan Raya Parung untuk menghindari penumpukan kendaraan, Rabu (9/1/2019).

TANGERANG, KOMPAS.com - Kemacetan sepanjang dua kilometer terjadi di perbatasan Kabupaten Tangerang- Bogor di Jalan Raya Parung Panjang, Rabu (9/1/2019).

Penumpukan kendaraan di perbatasan terjadi karena banyak kendaraan berat dari arah Bogor menuju Kabupaten Tangerang menunggu selesainya pembatasan jam operasional truk.

Baca juga: Pembatasan Jam Operasional Truk Mulai Berlaku di Tangerang Besok

Pembatasan itu tertuang dalam Peraturan Bupati Tangerang Nomor 47 Tahun 2018.

Pemerintah Kabupaten Tangerang membatasi jam operasional kendaraan jenis truk golongan 2 hingga truk golongan 5 yang membawa muatan material tanah dan pasir. Jenis-jenis kendaraan tersebut baru dapat melintas pukul 22.00-05.00 WIB.

Dari pantauan Kompas.com di Jalan Raya Parung Panjang, beberapa petugas Dinas Perhubungan Kabupaten Tangerang nampak melakukan rekayasa lalu lintas kendaraan yang menuju ke Bogor dengan membuka-tutup jalan.

Komandan Regu Dishub Kabupaten Tangerang Cecep Slamet mengatakan, petugas sudah berkoordinasi dengan Dishub Bogor untuk mengurangi dampak penumpukan kendaraan.

"Berkoordinasi dengan Dishub Bogor, pada 15 mobil sekali secara bergantian untuk dibuka-tutup. Hal ini untuk mengurangi kemacetan parah apabila tidak ditahan seperti ini," kata Cecep di lokasi.

Baca juga: Pembatasan Jam Operasional Truk Pasir di Tangerang Direvisi

Petugas juga mengarahkan kendaraan kecil untuk melewati jalur alternatif menuju Cisauk guna mengurangi kemacetan yang terjadi di Jalan Raya Parung Panjang. Kendaraan diarahkan lewat Jalan H. Hambasry.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Periksa Rekaman CCTV Bandara Soetta Berkait Pelecehan Seksual Saat Rapid Test

Polisi Periksa Rekaman CCTV Bandara Soetta Berkait Pelecehan Seksual Saat Rapid Test

Megapolitan
Polda Metro Bentuk Tim Khusus Buru Bandar Narkoba yang Kabur dari Lapas Tangerang

Polda Metro Bentuk Tim Khusus Buru Bandar Narkoba yang Kabur dari Lapas Tangerang

Megapolitan
Pemprov DKI Kian Masif Gerebek Lumpur Jelang Musim Hujan

Pemprov DKI Kian Masif Gerebek Lumpur Jelang Musim Hujan

Megapolitan
Pasien Covid-19 yang Isolasi Mandiri di Tempat Tak Memadai Akan Dijemput ke Stadion Patriot Chandrabaga

Pasien Covid-19 yang Isolasi Mandiri di Tempat Tak Memadai Akan Dijemput ke Stadion Patriot Chandrabaga

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Viral di Media Sosial

Polisi Tangkap Pelaku Penusukan yang Viral di Media Sosial

Megapolitan
Siap Terapkan Protokol Kesehatan, Benyamin Davnie Tak Setuju Pilkada Tangsel Ditunda

Siap Terapkan Protokol Kesehatan, Benyamin Davnie Tak Setuju Pilkada Tangsel Ditunda

Megapolitan
Belum Bayar Uang Kos, Motif Pasangan Kekasih Fajri dan Laeli Mutilasi Rinaldi

Belum Bayar Uang Kos, Motif Pasangan Kekasih Fajri dan Laeli Mutilasi Rinaldi

Megapolitan
369 Karyawan Pabrik Epson Cikarang Terpapar Covid-19

369 Karyawan Pabrik Epson Cikarang Terpapar Covid-19

Megapolitan
Siti Nur Azizah Tak Masalah jika Pilkada Tangsel Ditunda demi Keselamatan Rakyat

Siti Nur Azizah Tak Masalah jika Pilkada Tangsel Ditunda demi Keselamatan Rakyat

Megapolitan
RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

RSD Wisma Atlet Dikabarkan Penuh Pasien Covid-19, Begini Faktanya

Megapolitan
Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Napi Bandar Narkoba Lapas Tangerang Rencanakan Pelarian Sejak 6 Bulan Lalu

Megapolitan
Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Tak Gunakan Masker Medis dan Kain, Penumpang KRL di Stasiun Bogor Dilarang Masuk

Megapolitan
Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Pasangan Kekasih Pelaku Mutilasi Sempat Tidur dengan Jasad Korban di Apartemen

Megapolitan
26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

26 Angkot di Tanah Abang Terjaring Operasi Yustisi

Megapolitan
RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

RSD Stadion Patriot Chandrabaga Akhirnya Mulai Terisi Pasien Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X