Jalan Parung Panjang Macet Imbas Truk yang Tunggu Pembatasan Jam Operasional

Kompas.com - 09/01/2019, 15:39 WIB
Petugas Dishub Kab. Tangerang menerapkan buka-tutup arus di Jalan Raya Parung untuk menghindari penumpukan kendaraan, Rabu (9/1/2019). KOMPAS.com/ ANANDITA GETAR REZHAPetugas Dishub Kab. Tangerang menerapkan buka-tutup arus di Jalan Raya Parung untuk menghindari penumpukan kendaraan, Rabu (9/1/2019).

TANGERANG, KOMPAS.com - Kemacetan sepanjang dua kilometer terjadi di perbatasan Kabupaten Tangerang-Bogor di Jalan Raya Parung Panjang, Rabu (9/1/2019).

Penumpukan kendaraan di perbatasan terjadi karena banyak kendaraan berat dari arah Bogor menuju Kabupaten Tangerang menunggu selesainya pembatasan jam operasional truk.

Baca juga: Pembatasan Jam Operasional Truk Mulai Berlaku di Tangerang Besok

Pembatasan itu tertuang dalam Peraturan Bupati Tangerang Nomor 47 Tahun 2018.

Pemerintah Kabupaten Tangerang membatasi jam operasional kendaraan jenis truk golongan 2 hingga truk golongan 5 yang membawa muatan material tanah dan pasir. Jenis-jenis kendaraan tersebut baru dapat melintas pukul 22.00-05.00 WIB.

Dari pantauan Kompas.com di Jalan Raya Parung Panjang, beberapa petugas Dinas Perhubungan Kabupaten Tangerang nampak melakukan rekayasa lalu lintas kendaraan yang menuju ke Bogor dengan membuka-tutup jalan.

Komandan Regu Dishub Kabupaten Tangerang Cecep Slamet mengatakan, petugas sudah berkoordinasi dengan Dishub Bogor untuk mengurangi dampak penumpukan kendaraan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Berkoordinasi dengan Dishub Bogor, pada 15 mobil sekali secara bergantian untuk dibuka-tutup. Hal ini untuk mengurangi kemacetan parah apabila tidak ditahan seperti ini," kata Cecep di lokasi.

Baca juga: Pembatasan Jam Operasional Truk Pasir di Tangerang Direvisi

Petugas juga mengarahkan kendaraan kecil untuk melewati jalur alternatif menuju Cisauk guna mengurangi kemacetan yang terjadi di Jalan Raya Parung Panjang. Kendaraan diarahkan lewat Jalan H. Hambasry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

M Taufik Harap JIS Diresmikan Saat Anies Baswedan Masih Menjabat Gubernur DKI Jakarta

M Taufik Harap JIS Diresmikan Saat Anies Baswedan Masih Menjabat Gubernur DKI Jakarta

Megapolitan
Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Masih Ada 194 Orang

Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Masih Ada 194 Orang

Megapolitan
52 Persen Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Berasal dari Kelompok Usia Kerja

52 Persen Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bekasi Berasal dari Kelompok Usia Kerja

Megapolitan
Pelanggar Ganjil Genap di Jakarta Minim Setelah Waktu Pemberlakuan Diubah, Polisi: Masyarakat Sudah Paham Aturan

Pelanggar Ganjil Genap di Jakarta Minim Setelah Waktu Pemberlakuan Diubah, Polisi: Masyarakat Sudah Paham Aturan

Megapolitan
Video Remaja Tersungkur di Pinggir Jalan Viral, Polisi Duga Korban Tawuran

Video Remaja Tersungkur di Pinggir Jalan Viral, Polisi Duga Korban Tawuran

Megapolitan
Boyband BTS Disebut Berencana Gelar Konser di Jakarta International Stadium Tahun Depan

Boyband BTS Disebut Berencana Gelar Konser di Jakarta International Stadium Tahun Depan

Megapolitan
Permintaan Belum Ditanggapi KPI, MS Berobat ke Psikiater Pakai Uang Pribadi

Permintaan Belum Ditanggapi KPI, MS Berobat ke Psikiater Pakai Uang Pribadi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Klaim 99,63 Persen RT di Wilayahnya Nihil Kasus Aktif Covid-19

Pemkot Bekasi Klaim 99,63 Persen RT di Wilayahnya Nihil Kasus Aktif Covid-19

Megapolitan
Tawarkan Surat Izin Operasional Palsu lewat Facebook, Pelaku Ditangkap Polisi

Tawarkan Surat Izin Operasional Palsu lewat Facebook, Pelaku Ditangkap Polisi

Megapolitan
Kepulauan Seribu Telah Dibuka Kembali untuk Wisatawan, Kapasitas Pengunjung 25 Persen

Kepulauan Seribu Telah Dibuka Kembali untuk Wisatawan, Kapasitas Pengunjung 25 Persen

Megapolitan
Polisi Didesak Proses Hukum Rachel Vennya karena Kabur dari Karantina di Wisma Atlet

Polisi Didesak Proses Hukum Rachel Vennya karena Kabur dari Karantina di Wisma Atlet

Megapolitan
Pengemudi Diduga Mengantuk, Mobil Avanza Tabrak Pohon di Cengkareng

Pengemudi Diduga Mengantuk, Mobil Avanza Tabrak Pohon di Cengkareng

Megapolitan
WNA Asal Panama dan Dua Anaknya Diduga Jadi Korban KDRT, tapi Kasus Dihentikan Polisi

WNA Asal Panama dan Dua Anaknya Diduga Jadi Korban KDRT, tapi Kasus Dihentikan Polisi

Megapolitan
Pemprov DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem, Berpotensi Banjir

Pemprov DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem, Berpotensi Banjir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Catat Tersisa 29 Kasus Aktif Covid-19 di Wilayahnya

Pemkot Bekasi Catat Tersisa 29 Kasus Aktif Covid-19 di Wilayahnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.