Kompas.com - 10/04/2019, 13:53 WIB
Kapolsek Makasar Kompol Lindang Lumban memberi keterangan kepada wartawan di Terminal Pinang Rantu, Selasa (9/4/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DKapolsek Makasar Kompol Lindang Lumban memberi keterangan kepada wartawan di Terminal Pinang Rantu, Selasa (9/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolsek Makasar Kompol Lindang Lumban mengatakan, ada beberapa kendala yang membuat pihak kepolisian sulit mengungkap kasus penemuan mayat wanita yang ditemukan di pintu masuk Tol Jagorawi, Makasar, Jakarta Timur, pada Minggu (7/4/2019).

Salah satunya, belum adanya pihak keluarga maupun kerabat yang melapor meskipun polisi sudah menyebarkan poster berisi ciri-ciri korban.

"Jadi gini sampai sekarang belum ada keluarga korban melaporkan kepada kami bahwa ada keluarga yang kehilangan. Kami sampai saat ini masih buta data-data korban. Belum ada keluarga yang ngaku itu keluarganya, ini kami kesulitan," ucap Lindang di Polda Metro Jaya, Rabu (10/4/2019).

Baca juga: Fakta Terbaru Temuan Mayat di Jagorawi: Hamil 9 Bulan hingga Sidik Jari Tak Terbaca

Selain itu tak adanya kamera pengawas atau CCTV juga mempersulit polisi untuk mengetahui kejadian tersebut.

"Kami sudah cek CCTV di Jasamarga namun CCTV Jasamarga belum ada yang ter-update ke arah TKP. Ini buat kami kesulitan mengungkap ini," jelasnya.

Adapun kedua saksi yang diperiksa juga tidak memberikan banyak keterangan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain kedua saksi, tak ada warga lainnya yang bisa dijadikan saksi.

"Masih dua saksi diperiksa yang pertama yang penemu mayat, yang kedua anggota kita PMJ (Polda Metro Jaya). Eggak ada (saksi lain) karena itu agak sedikit jauh lokasinya," ungkap Lindang.

Baca juga: Polisi Andalkan Laporan Keluarga untuk Ungkap Kasus Mayat Wanita Hamil di Jagorawi

Diberitakan sebelumnya, sesosok jasad wanita tanpa identitas ditemukan di area pepohonan di pinggir jalur masuk Jalan Tol Jagorawi arah Taman Mini di kawasan Makasar, Jakarta Timur.

Ciri-ciri jasad tersebut ialah mengenakan kaus hijau bergambar balon udara dan celana legging hitam garis merah. Usianya sekitar 20-25 tahun dengan tinggi 150 cm.

Mayat tersebut memiliki ciri-ciri khusus yaitu mempunyai tahi lalat di bawah telinga sebelah kanan, luka bakar di betis sebelah kanan, serta gigi bagian depan yang patah dan berwarna kehitaman.

Korban ternyata juga sedang hamil 9 bulan. Penyelidikan polisi, korban tewas karena dibunuh.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Pemkab Bekasi Perintahkan Desa Percepat Penyaluran BLT Rp 300.000

Megapolitan
Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Tanya Jawab Seputar Bansos Beras di Jakarta

Megapolitan
Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Satpol PP Gadungan yang Tipu 9 Orang Modus Perekrutan Ilegal Raup Rp 60 Juta

Megapolitan
Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Sempat Mengaku Jadi Korban Pungli ke Mensos Risma, Warga Tangerang Kini Sebut Tidak Ada Oknum

Megapolitan
Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Pemkab Bekasi Salurkan Rp 111 Miliar BLT Dana Desa, Tiap Penerima Dapat Rp 300.000

Megapolitan
Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di  Penjaringan

Ini Lokasi Vaksinasi Dosis 2 AstraZeneca dan Sinovac di Penjaringan

Megapolitan
Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Kasus Lansia Bunuh Istri di Jagakarsa, 16 Adegan Diperagakan

Polisi Gelar Pra-rekonstruksi Kasus Lansia Bunuh Istri di Jagakarsa, 16 Adegan Diperagakan

Megapolitan
Warga Meninggal hingga Berkecukupan Masih Terima Bansos di Kota Bekasi, Ini Penyebabnya

Warga Meninggal hingga Berkecukupan Masih Terima Bansos di Kota Bekasi, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Satpol PP Gadungan Juga Tipu Bibinya hingga Terlibat Proses Rekrutmen Ilegal

Satpol PP Gadungan Juga Tipu Bibinya hingga Terlibat Proses Rekrutmen Ilegal

Megapolitan
Warga Utan Panjang yang Belum Disuntik Vaksin Covid-19 Tak Bisa Ambil Bansos

Warga Utan Panjang yang Belum Disuntik Vaksin Covid-19 Tak Bisa Ambil Bansos

Megapolitan
Korban Penipuan Satpol PP Gadungan Diberi SK Pengangkatan Palsu

Korban Penipuan Satpol PP Gadungan Diberi SK Pengangkatan Palsu

Megapolitan
Revisi Perda Covid-19 Masih Dibahas DPRD, Wagub DKI Harap Segera Disahkan

Revisi Perda Covid-19 Masih Dibahas DPRD, Wagub DKI Harap Segera Disahkan

Megapolitan
PPKM Level 4, Pemohon di Kantor Imigrasi Tangerang Merosot hingga 90 Persen

PPKM Level 4, Pemohon di Kantor Imigrasi Tangerang Merosot hingga 90 Persen

Megapolitan
Kasus Dugaan Pengancaman Naik ke Tahap Penyidikan, Polisi Datangi Jerinx ke Bali

Kasus Dugaan Pengancaman Naik ke Tahap Penyidikan, Polisi Datangi Jerinx ke Bali

Megapolitan
Wagub DKI: Angka Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 di Jakarta Turun Lagi

Wagub DKI: Angka Keterisian Tempat Tidur RS Covid-19 di Jakarta Turun Lagi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X