Anies Sebut Banjir pada Masanya Tak Separah Era Ahok

Kompas.com - 02/05/2019, 10:37 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Senin (29/4/2019)KOMPAS.com/Ryana Aryadita Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Senin (29/4/2019)

JAKARTA,  KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan kembali menyinggung soal banjir di era gubernur sebelumnya yang menurutnya lebih parah dibandingkan banjir yang terjadi beberapa pekan terakhir.

Hal ini disinggungnya ketika ditanya mengenai tanggapan mantan Gubernur Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok terkait banjir.

"Nah… Saya terima kasih semua orang yang pernah bertugas di Jakarta, termasuk Pak Basuki pasti berpengalaman terkait banjir. Apalagi Pak Basuki, karena banjir yang kemarin itu bukan apa-apanya dibanding banjir yan pernah dialami Pak Basuki," ujar Anies di Jakarta Pusat, Kamis (2/5/2019).

Baca juga: Simak, Cerita Ahok Tangani Banjir Jakarta...


Anies mengatakan, pada banjir kali ini, hanya 1.600 orang yang mengungsi.

Sementara, menurut Anies, saat banjir 2015, pengungsi bisa mencapai 200.000.

"Jadi beliau memang pernah mengalami situasi yang sangat sulit dibandingkan dengan apa yang saya alami kemarin. Hanya 1.600 orang yang mengungsi. Pada waktu beliau yang bertugas sampai 200.000 lebih orang yang harus mengungsi," katanya. 

Baca juga: Harapan Korban Banjir Balekambang, Menanti Naturalisasi ala Anies hingga Minta Dibangun Turap

Menurut Anies, saat ini hanya wilayah di bantaran sungai yang tergenang.

Namun, ketika ditanya lebih lanjut soal banjir di era Ahok, Anies menolak menjawab.

"Anda cek data saja, jangan ke saya dong. Tugas jurnalis. Masa jurnalis cari di narasumber, cukup ya," ujar Anies. 

Baca juga: Penanganan Banjir di Cipinang Melayu Terkendala Masalah Pembebasan Lahan

Tiga hari lalu, Anies juga menyampaikan hal serupa. 

Ia meyakini dampak banjir kali ini tak separah 2015.

"Coba bayangkan tahun 2015 ada 230.000 orang mengungsi, kemarin 1.600 orang, kenapa terjadi? Karena volume air dari hulu tidak dikendalikan. Jadi kalau dibandingkan (2019), sangat kecil dibandingkan dengan 2015," ucap Anies di Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin (29/4/2019).

Baca juga: Ketua DPRD DKI: Normalisasi Penting, Sekarang Kali Kumuh dan Sempit

Pada tahun ini, Anies juga menilai jika banjir lebih cepat surut.

Dengan begitu, warga bisa segera kembali ke rumahnya masing-masing.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Tahun 2020, Bekasi Terapkan Tilang ETLE di Jalan Ahmad Yani

Tahun 2020, Bekasi Terapkan Tilang ETLE di Jalan Ahmad Yani

Megapolitan
Kris Hatta Aniaya Antony Hillenaar karena Kekasihnya Diganggu

Kris Hatta Aniaya Antony Hillenaar karena Kekasihnya Diganggu

Megapolitan
Ibu Pengamen Korban Salah Tangkap Kaget Saat Anaknya Dituduh Membunuh

Ibu Pengamen Korban Salah Tangkap Kaget Saat Anaknya Dituduh Membunuh

Megapolitan
Pemilik Alphard, Porsche, dan Harley-Davidson Ikut Daftar Beli Rusunami DP Rp 0

Pemilik Alphard, Porsche, dan Harley-Davidson Ikut Daftar Beli Rusunami DP Rp 0

Megapolitan
1.790 Orang Lolos Seleksi Beli Rusunami DP Rp 0

1.790 Orang Lolos Seleksi Beli Rusunami DP Rp 0

Megapolitan
Warga Tanah Galian Unjuk Rasa Tuntut Hak Pembebasan Lahan untuk Kereta Api Cepat

Warga Tanah Galian Unjuk Rasa Tuntut Hak Pembebasan Lahan untuk Kereta Api Cepat

Megapolitan
Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Megapolitan
Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Megapolitan
Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Megapolitan
Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Megapolitan
Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Megapolitan
Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Megapolitan
Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Megapolitan
Close Ads X