Bayinya Idap Eczema Usai Banyak Disentuh, Ini Cerita Lengkap Sang Ayah

Kompas.com - 17/05/2019, 13:53 WIB
Ilustrasi balita terkena eczema Shutterstock.comIlustrasi balita terkena eczema

Karena vonis tidak bisa disembuhkan, itu berarti pengobatan dan perawatan harus terus diberikan kepada Ryu. Namun, karena mahalnya biaya pengobatan, orangtuanya pun memutuskan untuk menekan faktor-faktor pemicunya.

"Ya kita tekan pemicunya, harus bersih, dokterku juga bilang seperti itu. Ryu saat ini belum 100 persen, masih pakai lotion, kalau keringatan dan kotor kadang pipinya merah lagi," ujar sang ayah.

Hingga saat ini kurang lebih berusia 2,5 tahun, orang tua Ryu masih sangat menjaga kebersihan diri dan lingkungan di sekitar anaknya. Tentu tidak ada satu pun orangtua yang menginginkan anaknya merasakan sakit atau penderitaan seperti terserang eczema ini.

Niat ingatkan sesama

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Banyak yang minta gue bikin postingan ini di feed. Nih ya. Ini cerita waktu Ryu 6 bulan. Gue galau mau share apa nggak, karna pasti banyak pro dan kontra. Banyak yang nyalahin tissue basah jadi pemicu nya. Nggak kok, bukan pake yang gambar pantat. Pake softmate dibasahin pake air mateng. Gue dan istri urus Ryu 24 jam, kita tau kok perubahan nya. Gue yakin ini "Jeritan Hati Wanita" buat yang udah jadi emak. Yang masih single dan ga setuju, please tutup bacot lu, dan buka nanti pas udah keluar itu si owek2. Kalo bukan orang tua, yang berhak dan wajib lindungi bayinya, siapa lagi? Ada yang bisa jawab? Banyak yang tanya kenapa baru di post sekarang? Ya, siapa sih yang suka muka anaknya lagi begitu di sebar2 juga waktu dulu. Ke mol aja orang2 pada liatin terus. Gak enak sih beneran. Kita pun masih berjuang maintain mood sendiri. Sekarang bocah udah agak gede, mood udah membaik, baru bisa share beginian. #DeritaAnakLucu

A post shared by PapeeRyuZio (@papeeryuzio) on May 13, 2019 at 11:37pm PDT

 

Curahan hatinya yang ia tuangkan di Instagram memang banyak menuai pro dan kontra dari netizen. Namun, di balik itu semua Arif hanya ingin berbagi tentang pengalamannya bersama Ryu yang menderita eczema.

Tanpa maksud lain, ia hanya ingin mengajak orangtua di luar sana untuk berani tegas mengambil tindakan demi kebaikan sang anak. Ini sekaligus mengimbau orang-orang untuk memastikan keadaan dirinya sebelum melakukan kontak fisik dengan anak kecil yang tidak dia tahu keadaan sebenarnya.

"Orangtua harus berani tegur dan larang orang yang mau pegang kalau dirasa tidak bersih ya. Buat yang asal pegang anak orang, aku tegur supaya sadar. Karena tangan kita itu kotor dan penuh kuman enggak terlihat kan. Jangan lah sembarang main asal comot muka bayi orang,” ujarnya.

Ia mengimbau, bagi orang-orang yang merasa gemas dengan kelucuan seorang bayi atau anak kecil, lebih baik minta izin terlebih dahulu kepada orangtuanya dan memastikan dirinya bersih, karena kulit bayi begitu sensitif.

"Jadi dari sini aku ceritakan pengalamanku, aku tahu ini pasti pro dan kontra. Cuma sharing  yang aku alami tanpa mau menyalahkan siapa pun," ujarnya.

Namun, maksud itu nampaknya kurang tersampaikan karena banyaknya respons dan informasi dari pihak luar yang muncul atas unggahannya.

"Dan aku dituduh nyalahin orang yang megang-megang, padahal ya sebenernya ini salahku sendiri, jadi heran logikanya kebalik-balik," ucapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bukan Prioritas, Pemangkasan Pohon di Permukiman Bekasi Tunggu Aduan Warga

Bukan Prioritas, Pemangkasan Pohon di Permukiman Bekasi Tunggu Aduan Warga

Megapolitan
Pilot Wings Air yang Tewas Bunuh Diri Dikenal Baik dan Ramah oleh Tetangga

Pilot Wings Air yang Tewas Bunuh Diri Dikenal Baik dan Ramah oleh Tetangga

Megapolitan
12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

12 Oknum Satpol PP DKI yang Diduga Bobol Dana Bank Dipecat

Megapolitan
365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

365 Kali Hari Anak dari Balik Jeruji Besi di Tangerang...

Megapolitan
Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Setelah Mediasi, Orangtua Murid dan SMA Kolese Gonzaga Sepakat Berdamai

Megapolitan
Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Polisi Klarifikasi Pelapor Dugaan Penistaan Agama Terhadap Sukmawati Soekarnoputri

Megapolitan
Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Kediamannya Retak dan Ambruk, Warga Setu Numpang Tidur di Rumah Tetangga

Megapolitan
Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Sanksi Cabut Pentil Tak Lagi Mempan, Dishub Derek Kendaraan yang Parkir Sembarangan

Megapolitan
Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Pembahasan RAPBD DKI 2020 Molor, Wakil Ketua DPRD Yakin Kemendagri Beri Dispensasi untuk Jakarta

Megapolitan
Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Musim Hujan, Bekasi Optimistis Titik Jalan Berlubang Berkurang

Megapolitan
Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Parkir di Jalur Sepeda, Pelanggar Berhamburan Saat Dishub Razia Dadakan

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Musim Hujan, Pemkot Bekasi Pangkas Pohon Raksasa di Jalan Utama

Megapolitan
Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Kolong Tol JORR Kota Bintang Bekasi Masih Akan Tergenang pada Musim Hujan Tahun Ini

Megapolitan
Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Tahun 2030, PAM Jaya Targetkan Semua Warga Jakarta Dapat Pasokan Air Bersih

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X