Kehabisan Tiket Kereta Api? Mudik Pakai Bus AKAP Trans Jawa Saja...

Kompas.com - 27/05/2019, 20:05 WIB
Staf Ahli Menteri Perhubungan Bidang Logistik dan Multimoda Kemenhub, Cris Kuntadi melepas secara simbolis operasional perdana bus AKAP Tol Trans Jawa yang mengangkut pemudik ke Surabaya, Provinsi Jawa Timur, Senin (27/5/2019). KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGAStaf Ahli Menteri Perhubungan Bidang Logistik dan Multimoda Kemenhub, Cris Kuntadi melepas secara simbolis operasional perdana bus AKAP Tol Trans Jawa yang mengangkut pemudik ke Surabaya, Provinsi Jawa Timur, Senin (27/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Layanan bus antarkota antarprovinsi (AKAP) Tol Trans Jawa yang baru diluncurkan Kementerian Perhubungan ditargetkan dapat menarik pangsa penumpang pesawat dan kereta api.

Direktur Angkutan Jalan Kemenhub Ahmad Yani mengatakan, penumpang kereta api yang sering kehabisan tiket dapat beralih menggunakan bus AKAP Tol Trans Jawa.

"Pangsa pasar yang akan dilayani oleh AKAP nanti adalah pengguna jasa yang berpindah dari moda kereta api yang tidaj terlayani karena keterbatasan kapasitas," kata Yani di Terminal Pulogebang, Jakarta Timur, Senin (27/5/2019).

Baca juga: Kemenhub Luncurkan Bus AKAP Trans Jawa, Apa Bedanya dengan Bus Reguler?

Yani melanjutkan, penumpang pesawat juga berpeluang pindah ke bus AKAP Tol Trans Jawa mengingat melambungnya harga tiket moda transportasi tersebut.

Menurut Yani, kehadiran bus AKAP Tol Trans Jawa dapat menyaingi pesawat dan kereta api karena mempunyai waktu tempuh yang cepat serta standar kenyamanan yang berlaku.

"Ini diharapkan dapat dijadikan momentum era kebangkitan angkutan umum bagi moda jalan yang selama ini terpuruk oleh moda udara karena lowcost carrier dan oleh moda kereta api karena kondisi prasarana jalan yang masih terbatas," ujarnya. 

Baca juga: Polisi Akan Kawal Bus AKAP yang Menuju Jakarta

Hari ini, Kemenhub meluncurkan bus AKAP Tol Trans Jawa trayek Jakarta-Surabaya yang dilayani oleh delapan perusahaan otobus.

Bus AKAP Tol Trans Jawa mempunyai sistem point-to-point dan perjalanannya selalu berada di dalam Tol Trans Jawa. Bus hanya akan berhenti di dua rest area di wilayah Semarang dan Solo untuk menurunkan penumpang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rapat Anggaran di Puncak Bogor Dianggap Pemborosan, FITRA: DPRD dan Pemprov DKI Harus Diaudit

Rapat Anggaran di Puncak Bogor Dianggap Pemborosan, FITRA: DPRD dan Pemprov DKI Harus Diaudit

Megapolitan
Tersangka Penjambretan Anak Kecil di Kebayoran Lama Coba Hilangkan Barang Bukti

Tersangka Penjambretan Anak Kecil di Kebayoran Lama Coba Hilangkan Barang Bukti

Megapolitan
Dua Tersangka Jambret Ponsel Bocah di Kebayoran Lama Berstatus Pelajar, Motifnya Iseng

Dua Tersangka Jambret Ponsel Bocah di Kebayoran Lama Berstatus Pelajar, Motifnya Iseng

Megapolitan
Rampas Ponsel Bocah di Kebayoran, Tiga Penjambret Ditangkap di Tangerang

Rampas Ponsel Bocah di Kebayoran, Tiga Penjambret Ditangkap di Tangerang

Megapolitan
8.000 Personel Gabungan Disiapkan untuk Amankan Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

8.000 Personel Gabungan Disiapkan untuk Amankan Demo Tolak UU Cipta Kerja Hari Ini

Megapolitan
Marak Pesepeda Jadi Korban Jambret, Berikut Tips Aman Bersepeda

Marak Pesepeda Jadi Korban Jambret, Berikut Tips Aman Bersepeda

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Biayai Perawatan Pasien Covid-19 yang Proses Klaimnya Ditolak Kemenkes

Pemkot Bekasi Akan Biayai Perawatan Pasien Covid-19 yang Proses Klaimnya Ditolak Kemenkes

Megapolitan
Penjelasan Dirut RSUD Cengkareng Insiden Massa Jemput Paksa Pasien Positif Covid-19

Penjelasan Dirut RSUD Cengkareng Insiden Massa Jemput Paksa Pasien Positif Covid-19

Megapolitan
Polisi Siapkan Pengalihan Arus Lalin Antisipasi Demo Omnibus Law di Jakarta

Polisi Siapkan Pengalihan Arus Lalin Antisipasi Demo Omnibus Law di Jakarta

Megapolitan
Biasanya Pertengahan Tahun, Pengesahan APBD-P DKI 2020 Mundur hingga November

Biasanya Pertengahan Tahun, Pengesahan APBD-P DKI 2020 Mundur hingga November

Megapolitan
Dua Tiang Listrik di Kembangan yang Ambruk Kemarin Sore Langsung Diperbaiki

Dua Tiang Listrik di Kembangan yang Ambruk Kemarin Sore Langsung Diperbaiki

Megapolitan
Ada Demo Lagi, Satlantas Jakpus Tutup Sejumlah Ruas Jalan

Ada Demo Lagi, Satlantas Jakpus Tutup Sejumlah Ruas Jalan

Megapolitan
Masuk Musim Hujan, Warga Bekasi Diminta Waspada Penyakit DBD

Masuk Musim Hujan, Warga Bekasi Diminta Waspada Penyakit DBD

Megapolitan
FITRA Sebut Tak Masuk Akal Rapat Pembahasan Anggaran DKI Digelar di Puncak Bogor

FITRA Sebut Tak Masuk Akal Rapat Pembahasan Anggaran DKI Digelar di Puncak Bogor

Megapolitan
Guru, Pegawai Stasiun, hingga Petugas Damkar Juga Jadi Prioritas Penerima Vaksin Covid-19 di Bekasi

Guru, Pegawai Stasiun, hingga Petugas Damkar Juga Jadi Prioritas Penerima Vaksin Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X