Lahan Proyek ITF Sunter Masih Terbengkalai

Kompas.com - 27/06/2019, 15:39 WIB
Hingga Kamis (27/6/2010) ini belum ada pengerjaan di proyek ITF Sunter di Jakarta Utara setelah groundbreaking atau peletakan batu pertama yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta pada Desember tahun Lalu. JIMMY RAMADHAN AZHARIHingga Kamis (27/6/2010) ini belum ada pengerjaan di proyek ITF Sunter di Jakarta Utara setelah groundbreaking atau peletakan batu pertama yang dilakukan Pemprov DKI Jakarta pada Desember tahun Lalu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah groundbreaking atau peletakan batu pertama pembangunan Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta pada 20 Desember 2018, hingga saat ini belum tampak pembangunan dilokasi pengelolaan sampah dalam kota itu.

Dari pantauan Kompas.com pada Kamis (27/6/2019), tak terlihat ada pengerjaan di proyek yang bernillai 250 juta dollar Amerika Serikat (AS) tersebut.

Di pintu gerbang kawasan yang berada dekat Rumah Pompa Sunter Sentiong, pagar dibiarkan terbuka sehingga orang bebas masu keluar lokasi tersebut. Di gerbang tersebut terdapat gapura yang dipasangi spanduk bertulis "Di lokasi ini segera dibangun proyek pengolahan sampah Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter, yang merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) dan Kegiatan Strategis Daerah (KSD)."

Baca juga: Sudah Groundbreaking, Pembangunan ITF Sunter Belum Dimulai

Sedikit melewati bagian gerbang tampak sebuah pos sekuriti. Namun di dalamnya tak ada petugas yang berjaga.

Di samping pos tersebut terlihat dua petugas dari Dinas Lingkungan Hidup yang tengah tertidur di atas kasur yang terbentang di sana. Di dekat pos itu terparkir tiga buah truk warna oranye milik Dinas Lingkungan Hidup Jakarta.

Selebihnya hanya ada lahan luas dengan gundukan sampah di beberapa titik. Di bagian tengah lahan ada beberapa pohon yang dikelilingi rumput. Sejumlah kambing makan rumput-rumput tersebut.

Sejatinya ada gerbang lain yang mengarah ke Jalan Sunter Permai Raya. Namun gerbang itu ditutup.

Bejo (50), pedagang mie ayam yang berjualan di dekat gerbang ITF mengatakan, belum ada kegiatan pembangunan di sana.

"Belum ada kegiatan, belum jelas ini, belum ada kabar kapan mau dibangun," kata Bejo.

Sehari-hari, kata dia, hanya ada truk-truk sampah bergantian datang ke lokasi itu. Para sopir truk ingin berisitirahat di sana.

Baca juga: Fraksi Nasdem Minta DKI Percepat Pembangunan ITF Sunter

Tuti (45) warga sekitar juga membenarkan hal tersebut.

"Ya paling ada satpam doang yang mondar mandir ke sana ke sini mulai dari jam 06.00 WIB," ucapnya.

Saat melakukan groundbreaking di area tersebut, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, ITF Sunter itu akan mampu mengolah 2.200 ton sampah per hari.

Keberadaan ITF itu disebutnya akan mengurangi beban Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) Bantargebang yang selama ini menampung seluruh sampah dari Jakarta.

"Selama ini, apa yang kita lakukan, kita kirim ke TPST Bantargebang. Konsekuensinya jadi panjang. Selain menimbulkan masalah lingkungan di tempat lain, kita juga merasakan efek dari retase truk-truk kita yang membawa sampah ke wilayah-wilayah tetangga kita," ujar Anies kala itu.

Proyek yang dikerjakan PT Jakarta Propertindo itu bekerjasama dengan perusahaan asal Finlandia, Fortum Power. Proyek itu ditargetkan Anies rampung dalam tiga tahun ke depan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rasio Kasus Covid-19 di Kelurahan Kenari Jakpus Masih Tinggi, Ini Penyebabnya

Rasio Kasus Covid-19 di Kelurahan Kenari Jakpus Masih Tinggi, Ini Penyebabnya

Megapolitan
Bacok Orang hingga Tewas Saat Tawuran di Tambora, Pria Ini Ditangkap di Cilacap

Bacok Orang hingga Tewas Saat Tawuran di Tambora, Pria Ini Ditangkap di Cilacap

Megapolitan
Ojek Online Dilarang Angkut Penumpang di Kelurahan Zona Merah Depok

Ojek Online Dilarang Angkut Penumpang di Kelurahan Zona Merah Depok

Megapolitan
CFD Kota Bekasi Kembali Digelar Besok, PKL Dilarang Berjualan

CFD Kota Bekasi Kembali Digelar Besok, PKL Dilarang Berjualan

Megapolitan
Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok mulai 7 Juli jika...

Ojek Online Boleh Angkut Penumpang di Depok mulai 7 Juli jika...

Megapolitan
Vaksin Covid-19 Belum Ditemukan, Wagub DKI Minta Warga Terbiasa Jalankan Protokol Kesehatan

Vaksin Covid-19 Belum Ditemukan, Wagub DKI Minta Warga Terbiasa Jalankan Protokol Kesehatan

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Banyak Pedagang Pasar yang Tak Mau Dites Swab

Wagub DKI Sebut Banyak Pedagang Pasar yang Tak Mau Dites Swab

Megapolitan
Cemburu, Suami Bacok Istri di Hadapan Anak di Bekasi

Cemburu, Suami Bacok Istri di Hadapan Anak di Bekasi

Megapolitan
Petugas Sekuriti Diduga Cabuli 4 Anak di Tangerang, KPAI: Edukasikan Anak soal Cari Pertolongan

Petugas Sekuriti Diduga Cabuli 4 Anak di Tangerang, KPAI: Edukasikan Anak soal Cari Pertolongan

Megapolitan
 Wagub DKI: Kami Gencar Lakukan Tes Covid-19 dan Lampaui Standar WHO

Wagub DKI: Kami Gencar Lakukan Tes Covid-19 dan Lampaui Standar WHO

Megapolitan
Kampus UI Jadi Lokasi Pelaksanaan UTBK 2020, Ini Protokol Kesehatannya

Kampus UI Jadi Lokasi Pelaksanaan UTBK 2020, Ini Protokol Kesehatannya

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Pengunjung Mal Saat PSBB Transisi Hanya 20-30 Persen

Wagub DKI Sebut Pengunjung Mal Saat PSBB Transisi Hanya 20-30 Persen

Megapolitan
Federasi Serikat Guru: PPDB Zonasi Bina RW Akan Jadi Masalah Baru

Federasi Serikat Guru: PPDB Zonasi Bina RW Akan Jadi Masalah Baru

Megapolitan
Alasan Pemprov DKI Pilih PSBB Transisi Dibanding New Normal

Alasan Pemprov DKI Pilih PSBB Transisi Dibanding New Normal

Megapolitan
Polisi dan Pemkot Tangsel Bakal Buat Aturan untuk Pesepeda

Polisi dan Pemkot Tangsel Bakal Buat Aturan untuk Pesepeda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X