Cerita Agus, Pedagang Buku Kwitang Bertahan di Era Digital

Kompas.com - 04/09/2019, 09:42 WIB
Agus Darmanto, pedagang buku Kwitang, Senen, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVAAgus Darmanto, pedagang buku Kwitang, Senen, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

“Sekarang saya udah punya rumah, waktu itu saya beli Rp 160 juta. Sekarang Alhamdulilah udah ada kamarnya empat di rumah,” kata Agus.

Bahkan, ia juga bisa membiayai kuliah anak-anaknya dari hasil jualan buku. Dua anaknya telah menyelesaikan kuliah, sementara anak terakhirnya telah lulus SMK dan bekerja.

Tak jarang ia membawakan buku bagus atau novel ke rumah untuk dibaca anaknya.

“Misalnya buku ada yang bagus isinya pasti saya simpen buat anak saya baca sehingga anak saya gak perlu mahal beli buku,” katanya.

Persaingan online

Agus merasa, kini minat baca masyarakat jauh berbeda dibanding dulu. Ditambah lagi beredarnya buku versi digital dan penjualan lewat online.

Kini, lantaran sepi pembeli, ia masih sempat membaca dua buku dalam sehari selama menunggu dagangan.

Meski demikian, ia tetap bertahan menjual buku secara konvensial. Ia yakin masih ada orang yang memilih membeli buku secara langsung dengan berbagai pertimbangan.

“Saya pernah beli buku dari online, eh pas diterimanya bukunya kaya buku yang didaur ulang, jadi agak jelek ngelemnya. Kalau milih langsung kan enak bisa dilihat bagus enggaknya,” katanya.

Dia meyakini, meskipun saat ini sudah banyak buku elektronik yang didapat secara gratis dari internet, namun buku cetak tetap akan dibutuhkan.

Agus juga berpesan kepada generasi muda agar tidak bosan-bosan membaca buku. Karena buku merupakan sumber ilmu.

“Ya, kalau belum ada pembeli, saya sambil lalu membaca buku-buku ini, karena bagi saya buku itu gizi, gizinya otak,” tuturnya.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Orangtua Pusing Ajari Anak Selama Pandemi Corona, Kak Seto: Jangan Posisikan Diri Seperti Guru

Orangtua Pusing Ajari Anak Selama Pandemi Corona, Kak Seto: Jangan Posisikan Diri Seperti Guru

Megapolitan
Selama Pandemi Corona, Kak Seto Sebut RT RW Harus Kreatif Cegah Anak-anak Beraktivitas di Luar Rumah

Selama Pandemi Corona, Kak Seto Sebut RT RW Harus Kreatif Cegah Anak-anak Beraktivitas di Luar Rumah

Megapolitan
Keluarganya Positif Covid-19, Dua Anak di Sawah Besar Isolasi Mandiri

Keluarganya Positif Covid-19, Dua Anak di Sawah Besar Isolasi Mandiri

Megapolitan
Ramayana Depok Buka Kemungkinan Rekrut Kembali Karyawan yang Kena PHK di Tengah Pandemi Corona

Ramayana Depok Buka Kemungkinan Rekrut Kembali Karyawan yang Kena PHK di Tengah Pandemi Corona

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Sudinhub Jakbar Kurangi Petugas di Lapangan

Cegah Penyebaran Virus Corona, Sudinhub Jakbar Kurangi Petugas di Lapangan

Megapolitan
Diprotes Warga, Lippo Pastikan RS Covid-19 Dekat Apartemen Tak Bahayakan Penghuni

Diprotes Warga, Lippo Pastikan RS Covid-19 Dekat Apartemen Tak Bahayakan Penghuni

Megapolitan
Banyak Orangtua Kerja di Rumah, Kak Seto Sebut Itu Kesempatan Mahal untuk Akrab dengan Anak

Banyak Orangtua Kerja di Rumah, Kak Seto Sebut Itu Kesempatan Mahal untuk Akrab dengan Anak

Megapolitan
Andalkan Kebijakan yang Telah Berjalan, Bekasi Belum Ajukan PSBB

Andalkan Kebijakan yang Telah Berjalan, Bekasi Belum Ajukan PSBB

Megapolitan
Pedagang Ayam Potong di Kramatjati Terima Banyak Pesanan Online Saat Pandemi Covid-19

Pedagang Ayam Potong di Kramatjati Terima Banyak Pesanan Online Saat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Dituduh Curi Dompet dan HP, Seorang Transgender Tewas Dibakar di Cilincing

Dituduh Curi Dompet dan HP, Seorang Transgender Tewas Dibakar di Cilincing

Megapolitan
Wali Kota: 38 Jenazah di Bekasi Dimakamkan dengan Protokol Pemulasaraan Jasad Pasien Covid-19

Wali Kota: 38 Jenazah di Bekasi Dimakamkan dengan Protokol Pemulasaraan Jasad Pasien Covid-19

Megapolitan
Riza Patria Diminta Tambal Hubungan Balai Kota-Istana yang 'Kurang Akur'

Riza Patria Diminta Tambal Hubungan Balai Kota-Istana yang "Kurang Akur"

Megapolitan
Tak Sampai 3 Tahun Jabat Wagub DKI, Riza Patria Diragukan Mampu Berbuat Banyak

Tak Sampai 3 Tahun Jabat Wagub DKI, Riza Patria Diragukan Mampu Berbuat Banyak

Megapolitan
Dampak Covid-19, Sebanyak 120 Pegawai di Ramayana Depok Kena PHK

Dampak Covid-19, Sebanyak 120 Pegawai di Ramayana Depok Kena PHK

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 1 Pasien Positif Covid-19 dan 3 Suspect Wafat

[UPDATE]: Depok Tambah 1 Pasien Positif Covid-19 dan 3 Suspect Wafat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X