Cerita Warga Tentang Penggerebekan Terduga Teroris di Tambun Utara

Kompas.com - 23/09/2019, 13:42 WIB
Lokasi penggerebekan terduga teroris di sebuah rumah kontrakan di Jalan Nirwana II, Desa Karang Satria, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Senin (23/9/2019). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVILokasi penggerebekan terduga teroris di sebuah rumah kontrakan di Jalan Nirwana II, Desa Karang Satria, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi, Senin (23/9/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Warga RT 02/RW 04, Desa Karang Satria, Kecamatan Tambun Utara, Kabupaten Bekasi terkejut dengan penggerebekan terduga teroris di sebuah rumah kontrakan di tempat mereka, Senin (23/9/2019).

Terduga teroris itu merupakan pasangan suami istri dan telah diamankan Tim Densus 88.

Nyai, warga yang tinggal di depan rumah kontrakan pasutri tersebut mengatakan, penggerebekan dilakukan sekitar pukul 07.30 WIB. Sejumlah polisi bersenjata lengkap sudah berkumpul di lokasi itu sejak pagi hari.

"Jam 6 sudah muter lagi, terus jam 7, setengah 8 ditangkap. Polisi datang sampai 4 mobil, ke samping rumah kami, kami kan gak tahu," kata Nyai di lokasi, Senin.


Baca juga: Polisi Temukan Surat Perpisahan dari Kediaman Terduga Teroris di Cilincing

Dia menjelaskan, saat penggerebekan, polisi menggedor pintu rumah kontrakan tersebut, lalu  menangkap pasangan suami-istri itu. Tak ada perlawanan saat penggerebekan dilakukan.

"Iya, sepi. Cuma gedor aja (pintu). Polisinya banyak, puluhan. Yang ke sini (lokasi) 8 orang. Ada suami-istri, langsung ditangkap, diborgol, pakai masker. Suaminya pertama, pas udah lama baru istrinya (yang ditangkap), enggak bareng. Saya kaget, oh orang itu ditangkap," ujar Nyai.

Karmen, warga lainnya mengatakan, terdapat sejumlah barang juga yang diamankan polisi dari TKP.

"Lembaran buku-buku saya enggak tahu tadi seperti apa. Kami enggak boleh masuk dari jauh aja. Langsung dimasukkin dalam kotak," ujar Qurtubi.

Berdasarkan informasi yang diperoleh Kompas.com, pasangan suami-istri itu berinisial AR dan S.

Penggerebekan terduga teroris itu dilakukan lima lokasi di Bekasi, yaitu di Desa Karang Satria, Desa Tridaya Sakti (dua lokasi), di Jalan Raya Sumber Jaya di Tambun Selatan, dan Kelurahan Aren Jaya, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi.

Selain di Bekasi, penggerebekan terduga teroris juga dilakukan di Cilincing, Jakarta Utara.

Hingga kini belum ada keterangan resmi dari Mabes Polri terkait rincian penggerebekan sejumlah terduga teroris tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas PPSU Jakarta Utara Uji Sertifikasi Keterampilan Kerja Jasa Konstruksi

Petugas PPSU Jakarta Utara Uji Sertifikasi Keterampilan Kerja Jasa Konstruksi

Megapolitan
DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

Megapolitan
Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Megapolitan
Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Megapolitan
Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Megapolitan
Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Megapolitan
Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Megapolitan
Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Megapolitan
Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Megapolitan
Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Megapolitan
Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Megapolitan
Pemuda Ini Ajak Teman Keroyok Pegawai SPBU yang Goda Pacarnya

Pemuda Ini Ajak Teman Keroyok Pegawai SPBU yang Goda Pacarnya

Megapolitan
Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Megapolitan
Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Megapolitan
Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X