Para Orangtua Menangis Saat Jemput Anaknya yang Ditangkap di Polda Metro Jaya

Kompas.com - 01/10/2019, 12:30 WIB
Sejumlah orangtua demonstran berkumpul di depan gedung sabhara Polda Metro Jaya, Selasa (01/10/2019) siang. Mereka bermaksud ingin menjemput anak-anak mereka yang diamankan polisi saat kerusuhan dalam unjuk rasa di sekitaran gedung DPR DOKUMENTASI POLSEK PASAR MINGGUSejumlah orangtua demonstran berkumpul di depan gedung sabhara Polda Metro Jaya, Selasa (01/10/2019) siang. Mereka bermaksud ingin menjemput anak-anak mereka yang diamankan polisi saat kerusuhan dalam unjuk rasa di sekitaran gedung DPR

JAKARTA, KOMPAS.com - Para orangtua yang anaknya ditangkap polisi menangis di depan gedung Sabhara Polda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (01/10/2019).

Mereka hendak menjemput anaknya yang terlibat kerusuhan saat unjuk rasa di sekitar Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta.

Dengan menggenggam selembar kertas fotocopy identitas dan kartu keluarga, mereka menunggu di anak tangga depan gedung Sabhara.

Mereka saling sapa, menanyakan kondisi anak-anak yang ditahan.

"Anak ibu dipukulin nggak? Kalau anak saya tadi saya sempet lihat bibirnya gede, terus matanya juga seperti habis dipukul gitu. Sedih banget saya," kata ibu yang menggunakan jilbab merah muda sambil mengusap air mata.

Baca juga: Para Pelajar Diiming-imingi Uang Rp 40.000 jika Berangkat ke Gedung DPR

Sementara di depan pintu gedung tersebut, polisi terus meneriakkan nama anak yang ditangkap agar orangtuanya datang.

Mereka yang ditangkap kemudian berbaris tanpa mengenakan baju. Mereka menyerahkan surat pernyataan yang telah dibuatnya.

Satu per satu anak difoto bersama orangtua dengan menunjukan surat pernyataan tersebut.

"Nunggu surat pernyataan dulu. Mereka (demonstran yang ditahan) yang buat pernyataan. Kita yang penting bawa identitas aja disini," kata Dian, salah satu orangtua demonstran.

Baca juga: BERITA FOTO: 7 Jam Kerusuhan di Sekitar Gedung DPR

Air mata Dian terus berlinang. Ia tak kuasa jika mengingat kondisi anaknya, Adrian (17) saat bertemu sepintas.

"Saya nggak tau tadi pagi ditelepon jam 8 tau-tau sudah di sini. Tadi sempet liat, matanya begitu," kata berbisik seraya bola mata yang melirik petugas.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Malam Petaka Bagi Pengguna GrabWheels yang Ditabrak Mobil Camry

Megapolitan
Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Masih Proses Administrasi, Barang Sitaan Kasus First Travel Belum Dilelang

Megapolitan
Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Ayah Tiri yang Memperkosanya Belum Ditangkap, Korban Ketakutan dan Sering Melamun

Megapolitan
Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, Gantungkan Harapan pada DPRD Depok...

Megapolitan
Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Kisah Remaja Nekat Jadi Polisi Gadungan, Tergerak karena Lihat Pengendara Lawan Arus

Megapolitan
Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Ibu Korban Tabrakan GrabWheels Sebut Orangtua Pelaku Sampaikan Penyesalannya

Megapolitan
Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Remaja 13 Tahun yang Jadi Polisi Gadungan Dapat Seragam dari Kampungnya

Megapolitan
Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Ngeri, Jembatan Motor dan Pejalan Kaki Mepet dengan Perlintasan Kereta di Kalianyar

Megapolitan
Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Cerita Juru Fotokopi di Polres Bekasi, Kelabakan Layani Ratusan CPNS Seharian...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Prakiraan Cuaca BMKG, Hujan Turun di Sejumlah Wilayah Jabodetabek

Megapolitan
DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

DPRD DKI Akan Ajukan Surat Perpanjangan Waktu Pembahasan Anggaran

Megapolitan
Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Fraksi PSI Sesalkan DKI Pangkas Anggaran Rehab Sekolah tetapi Tambah Anggaran Formula E

Megapolitan
GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

GrabWheels Klaim Punya Aturan buat Pengguna Skuter Listrik

Megapolitan
Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Keluarga Korban Kecelakaan Minta Grab Evaluasi Aturan Penggunaan GrabWheels

Megapolitan
Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Sejumlah Negara Punya Aturan Soal Skuter Listrik, Indonesia Menyusul?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X