Kisah Pemotong Kapal Tua di Utara Jakarta, Pertaruhkan Keselamatan demi Rupiah

Kompas.com - 17/10/2019, 07:09 WIB
Pekerja beristirahat usai memotong kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019) KOMPAS.com/M ZAENUDDINPekerja beristirahat usai memotong kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Wajah mereka hitam terpapar debu dan oli kapal-kapal tua. Begitu pula dengan tangan mereka meski saat bekerja tertutup sarung tangan.

Teriknya matahari di pesisir timur laut Jakarta membakar kulit para pemotong kapal-kapal tua yang sudah tidak difungsikan lagi oleh tuannya. Kulit-kulit mereka coklat dan kasar karena terpapar panas dari matahari dan percikan api dari alat las potong.

Untuk mengurangi rasa panas, rata-rata mereka menggunakan baju kaus yang kerahnya disangkutkan ke topi dan dagu untuk menutupi tengkuk.

Pemandangan seperti ini terlihat ketika Kompas.com menginjakkan kaki di gang belah kapal, Cilincing, Jakarta Utara, pada Rabu (16/10/2019) siang.

Baca juga: Gang Belah Kapal, Tempat Kapal Ribuan Ton Dibelah dan Dipotong-potong

Berdasarkan pantauan di lokasi, para pekerja itu tampak sibuk membelah-belah pelat besi kapal menggunakan alat yang biasa mereka sebut "blender".

Di tengah aktivitas tersebut, pelat-pelat besi seberat belasan hingga puluhan kilogram melayang-layang beberapa puluh meter di atas kepala yang diangkat oleh beberapa crane di sana.

Ahmad Jaelani (33), salah seorang pemotong kapal, mengatakan, saat melakukan pekerjaan mereka, risiko tertimpa besi berbagai ukuran selalu ada, dari batangan besi berukuran kecil hingga pelat berukuran raksasa.

"Kalau yang tertimpa sampai tewas sih alhamdulillah enggak pernah lihat ya, tapi kalau besi-besi kecil begitu ada aja," kata Jaelani kepada Kompas.com, Rabu (16/10/2019).

Potret Pekerja pemotong kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Potret Pekerja pemotong kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)

Biasanya, kata dia, jika terjadi kecelakaan-kecelakaan seperti itu, pihak perusahaan yang memperkerjakan mereka langsung tanggap memberi pertolongan.

Pertolongan cepat memang sangat dibutuhkan agar mencegah terjadinya infeksi dan tetanus saat luka bertemu dengan karat-karat kapal usang tersebut.

Selain itu, serpihan-serpihan besi dan karat yang terhirup sering kali menyesakkan napas. Terlebih ketika mereka memotong bagian tempat oli dan bensin kapal ditampung.

"Kalau sudah bagian oli itu tuh, napas jadi sesak banget, dada rasanya sempit," tutur Jaelani.

Namun, mereka punya cara tersendiri untuk menghilangkan sesak itu. 

"Biasa minum susu beruang atau soda sudah hilang itu," ucap Nardi (30), pekerja lain.

Jaelani yang duduk di depannya lalu tertawa dan mengamini apa yang dikatakan Nardi.

 

Pekerja mencari potongan kecil bagian kapal yang dibelah dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Pekerja mencari potongan kecil bagian kapal yang dibelah dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)

Dengan pekerjaan penuh risiko seperti itu, upah mereka juga terbilang tak seberapa. Jaelani menyebutkan setiap besi kapal yang mereka potong dihargai hanya Rp 150 per kilogram.

Agar digaji oleh perusahaan yang mempekerjakan mereka, minimal satu orang harus memotong dua ton besi kapal tua tersebut.

"Kotornya sehari dapat Rp 150.000, itu belum buat beli makan, kopi, rokok," tutur Jaelani.

Biasanya, para tukang mutilasi kapal ini bisa mendapat uang lebih apabila mendapat proyek membongkar kapal di luar Pulau Jawa.

Jaelani memaparkan, proyek-proyek luar Pulau Jawa biasanya menawarkan pekerjaan dengan upah per hari. Jumlahnya pun lebih besar dari yang biasa didapatkan di Jakarta. Upah yang mereka dapatkan sekitar Rp 250.000 per hari.

Pekerja memotong bagian kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Pekerja memotong bagian kapal dengan mesin las,Cilincing, Jakarta Utara, Rabu (16/10/2019)

Selain itu, para pekerja juga difasilitasi ongkos pulang pergi, penginapan, hingga makan satu kali sehari.

Tawaran luar pulau itu sering diambil Jaelani ketika masih belum berkeluarga. Sekarang ia lebih memilih memutilasi kapal-kapal tua di Jakarta dengan alasan waktu pemotongan yang lebih singkat agar lebih sering berkumpul dengan keluarga kecil di Jawa Timur.

Bagi Jaelani, berjauhan dengan keluarga lebih berat rasanya dibanding memutilasi kapal ribuan ton tersebut. Namun, bagi dirinya, membongkar kapal merupakan sebuah perjuangan halal untuk menghidupi istri dan tiga anak asal Lampung ini.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSBB Kota Tangerang Diperpanjang Satu Bulan

PSBB Kota Tangerang Diperpanjang Satu Bulan

Megapolitan
Musim Hujan Datang, Pemkot Jaktim Baru Mulai Bersihkan Selokan dan Bangun Sumur Resapan di Cibubur

Musim Hujan Datang, Pemkot Jaktim Baru Mulai Bersihkan Selokan dan Bangun Sumur Resapan di Cibubur

Megapolitan
Wagub DKI: Tempat Pengungsian Korban Banjir Disiapkan Dua Kali Lipat demi Jaga Jarak

Wagub DKI: Tempat Pengungsian Korban Banjir Disiapkan Dua Kali Lipat demi Jaga Jarak

Megapolitan
Pemprov dan DPRD DKI Bahas Rancangan Perda soal Covid-19

Pemprov dan DPRD DKI Bahas Rancangan Perda soal Covid-19

Megapolitan
Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Gate 13 Stadion Patriot Kini Disulap Jadi Rumah Sakit Darurat Covid-19

Megapolitan
Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Anies Terbitkan Ingub Pengendalian Banjir di Musim Pancaroba

Megapolitan
2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

2.832 Meter Kubik Sampah Diangkut dari 2 Pintu Air di Jakarta, Kemarin

Megapolitan
[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

[Update Covid-19 Depok 22 September]: 102 Kasus Baru, 3 Pasien Meninggal

Megapolitan
BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

BMKG: Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Hari Ini, Bogor Hujan

Megapolitan
Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Megapolitan
Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Megapolitan
Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Megapolitan
57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X