Dilanda Kebakaran Hebat, SMK Yadika 6 Pondokgede Akan Dievaluasi Disdik Jabar

Kompas.com - 20/11/2019, 10:47 WIB
Sejumlah warga berbondong-bondong memadamkan api yang kembali muncul di lantai 2 SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi, Selasa (19/11/2019). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANSejumlah warga berbondong-bondong memadamkan api yang kembali muncul di lantai 2 SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi, Selasa (19/11/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat (Jabar) akan mengevaluasi sarana dan prasarana SMK Yadika 6 di Jaticempaka, Pondok Gede, Bekasi, menyusul insiden kebakaran yang melanda 3 lantai sekolah itu, Senin (18/11/2019) lalu.

"Diharapkan nanti kepala sekolah secara terperinci membuat laporan tentang penyebabnya, apakah dari dalam atau dari luar, yang tentunya nanti sebagai bahan evaluasi dalam rapat pimpinan," kata Kepala Cabang Wilayah Kota/Kabupaten Bekasi Disdik Jawa Barat, Kasmadi, kepada wartawan, Selasa sore kemarin.

Baca juga: 7 Fakta Seputar Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi

Kasmadi menambahkan, selama ini pihaknya belum sampai mengevaluasi sarana dan prasarana sekolah-sekolah swasta yang terkait dengan kelistrikan.

Evaluasi SMK Yadika 6 diharapkan dapat menyoroti kinerja pihak yayasan selaku pengelola sekolah dalam menciptakan infrastruktur sekolah yang aman.

"Seperti kalau untuk sekolah negeri ada tim atau murid atau pegawai yang menangani tentang mekanik, sarana dan prasarana, kelistrikan, dan lain-lain," ujar Kasmadi.

Di sisi lain, Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Aceng Sholahuddin menyebutkan, SMK Yadika 6 tidak dilengkapi dengan alat proteksi kebakaran.

Ia menyatakan bahwa pihak yayasan sudah beberapa kali diperingatkan mengenai hal itu.

"Saya pastikan gedung Yadika ini tidak dilengkapi dengan alat proteksi kebakaran. Sudah diperiksa, ternyata tidak dilengkapi alat proteksi semacam alat pemadam api ringan (APAR)," ungkap Aceng, Senin.

Kebakaran yang melanda SMK Yadika 6 diperkirakan telah dipicu korsleting listrik di laboratorium komputer di lantai dasar.

Baca juga: Detik-detik Api Kepung SMK Yadika 6: Siswa Terjebak, Dievakuasi Pakai Gorden hingga Ring Basket

Hanya tersisa lantai 4 yang selamat dari kobaran api yang mengganas sejak sore hingga malam pada Senin lalu.

Kebakaran baru bisa dipadamkan pada sekitar pukul 21.30 WIB atau 6 jam sejak kemunculan api. Sebanyak 13 unit mobil dan lebih dari 100 petugas pemadam kebakaran diterjunkan untuk memadamkan api.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Megapolitan
Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Megapolitan
Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

Megapolitan
Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Megapolitan
Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Megapolitan
Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Megapolitan
Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Megapolitan
Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Megapolitan
Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Megapolitan
Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Megapolitan
Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X