Kontraktor Jamin Tak Ada Lagi Air Terjun di Tol Becakayu jika Hujan Kembali Turun

Kompas.com - 22/11/2019, 15:35 WIB
Limpas air turun dari Jalan Tol Becakayu di dekat Kota Bintang, Bekasi, saat hujan deras mengguyur kawasan itu, Kamis (21/11/2019) kemarin. InstagramLimpas air turun dari Jalan Tol Becakayu di dekat Kota Bintang, Bekasi, saat hujan deras mengguyur kawasan itu, Kamis (21/11/2019) kemarin.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM) selaku kontraktor proyek Tol Becakayu menjamin curahan air di ruas Tol Becakayu Seksi 2A tidak akan terjadi lagi jika hujan deras kembali mengguyur.

Diketahui, air tumpah bak air terjun dari Tol Layang Becakayu ke Jalan KH Noer Ali hingga membanjiri jalan tersebut.

Direktur Teknik dan Operasi PT KKDM Ayuda Prihantono mengatakan, pihaknya tengah memperbaiki masalah tersebut dengan memasang pipa drainase dan terpal untuk mengantisipasi curahan air saat hujan deras.

"Insya Allah (sudah aman) sedang kami lakukan langkah-langkah perbaikan baik di saluran air arteri dan di elevated tol yang proses konstruksi," kata Ayuda saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (22/11/2019).

Pantauan Kompas.com di lokasi, curahan air itu berada di titik ruas Tol Becakayu di kawasan Ruko Jakasampurna, Jalan KH Noer Ali, Kota Bekasi.

Sejumlah petugas proyek tampak tengah memasang pipa drainase dan membentangkan sejenis terpal berwarna putih di sepanjang bantaran ruas tol tersebut.

Baca juga: Limpasan Air Terjun dari Tol Becakayu, Warga: Seperti Air Terjun Niagara

"Penanganan yang sudah dilakukan adalah dengan pembersihan dan mengerahkan pompa di lokasi kejadian. Selain itu, kami selaku pemilik konsesi akan melakukan pelebaran drainage existing dan akan segera dieksekusi berkoordinasi dengan Kementerian PUPR untuk mencegah terulangnya genangan," ujar Ayuda.

Sebelumnya, kucuran air terjun terjadi karena pengerjaan drainase di ruas tol tersebut belum selesai.

Seksi 2A ruas Tol Becakayu saat ini masih dalam proses konstruksi dan ditargetkan selesai pada Mei 2020. Ruas tol tersebut baru bisa beroperasi pada Juni 2020.

“Atas kejadian ini, kami PT Kresna Kusuma Dyandra Marga akan berupaya maksimal agar kejadian ini tidak terulang kembali. Kami meminta maaf kepada para pengguna jalan yang terganggu kenyamanan perjalanannya di sekitar lokasi kejadian,” kata Ayunda.

Baca juga: Ini Penyebab Munculnya “Air Terjun” di Tol Becakayu



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Gerbang Tol Bekasi Berlakukan Ganjil Genap

Tiga Gerbang Tol Bekasi Berlakukan Ganjil Genap

Megapolitan
Wagub DKI: Delapan Persen Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Berusia di Bawah 19 Tahun

Wagub DKI: Delapan Persen Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Berusia di Bawah 19 Tahun

Megapolitan
Satu Tahun Pascakejadian, Pemerkosa di Bintaro Akhirnya Ditangkap Setelah Korban Memviralkan Kisahnya

Satu Tahun Pascakejadian, Pemerkosa di Bintaro Akhirnya Ditangkap Setelah Korban Memviralkan Kisahnya

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kenangan Ahok soal Demo 411, Tolak Mengugsi ke Pulau | Pemerkosa di Bintaro Ditangkap

[POPULER JABODETABEK] Kenangan Ahok soal Demo 411, Tolak Mengugsi ke Pulau | Pemerkosa di Bintaro Ditangkap

Megapolitan
UPDATE 9 Agustus, Kasus Positif Covid-19 Aktif di Kota Bekasi Terbanyak Se-Jawa Barat

UPDATE 9 Agustus, Kasus Positif Covid-19 Aktif di Kota Bekasi Terbanyak Se-Jawa Barat

Megapolitan
Hal-Hal yang Harus Diingat Saat Sanksi Ganjil Genap Kembali Berlaku

Hal-Hal yang Harus Diingat Saat Sanksi Ganjil Genap Kembali Berlaku

Megapolitan
Hari Ini Putra Siregar Akan Jalani Sidang Perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Timur

Hari Ini Putra Siregar Akan Jalani Sidang Perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Timur

Megapolitan
Hari Ini Polisi Panggil Anji Terkait Konten Video Hoaks Temuan Obat Covid-19

Hari Ini Polisi Panggil Anji Terkait Konten Video Hoaks Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Sebaran Kasus Covid-19 di Jakarta 10 Agustus: Tertinggi di Pademangan Barat, Disusul Lagoa

Sebaran Kasus Covid-19 di Jakarta 10 Agustus: Tertinggi di Pademangan Barat, Disusul Lagoa

Megapolitan
Wagub DKI: Kebutuhan Stok Darah di Jakarta Meningkat Selama Pandemi Covid-19

Wagub DKI: Kebutuhan Stok Darah di Jakarta Meningkat Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Positivity Rate Covid-19 di Jakarta Sepekan Terakhir Mencapai 8 Persen

Positivity Rate Covid-19 di Jakarta Sepekan Terakhir Mencapai 8 Persen

Megapolitan
Anies Sorot Restoran yang Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Anies Sorot Restoran yang Berulang Kali Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
Melihat Tren Lonjakan Kasus Covid-19 di Depok Setelah PSBB Diperlonggar

Melihat Tren Lonjakan Kasus Covid-19 di Depok Setelah PSBB Diperlonggar

Megapolitan
UPDATE 9 Agustus: Total 1.422 Kasus Covid-19 di Depok, 1 Pasien Meninggal Dunia

UPDATE 9 Agustus: Total 1.422 Kasus Covid-19 di Depok, 1 Pasien Meninggal Dunia

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Mendung, Depok dan Bogor Kemungkinan Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Mendung, Depok dan Bogor Kemungkinan Hujan Ringan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X