Progres Revitalisasi TIM, Masih Tahap Pembongkaran Gedung Lama

Kompas.com - 26/11/2019, 19:18 WIB
Taman Ismail Marzuki diabadikan pada tahun 2015. KOMPAS/RADITYA HELABUMI (RAD)Taman Ismail Marzuki diabadikan pada tahun 2015.
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengerjaan revitalisasi Taman Ismail Marzuki yang ditargetkan rampung pada tahun 2022 ini telah dimulai.

Direktur Utama PT. Jakarta Propertindo (Jakpro) Dwi Wahyu mengatakan progres pengerjaan revitalisasi TIM saat ini masih dalam pengerjaan tahap satu.

Ia menjelaskan, saat ini masih dalam proses perencanaan dan pembongkaran gedung lama untuk mulai pengerjaan revitalisasi tahap satu.

“Masih dalam tahap perencanaan dan proses penghapusan gedung TIM yang lama,” ujar Dwi saat ditemui di TIM, Selasa (26/11/2019).

Baca juga: Ini Fasilitas Wisma Berbasis Hotel Bintang Empat di TIM yang Jadi Polemik

Berdasarkan pengamatan Kompas.com pada Selasa (26/11/2019), di bagian depan Taman Ismail Marzuki proses pemasangan tiang pancang sudah dilakukan.

Sejumlah alat berat juga terus bekerja menancapkan beton yang ukurannya mencapai puluhan meter di atas lahan depan TIM tersebut.

Taman Ismail MarzukiKOMPAS/KARTONO RYADI (KR) Taman Ismail Marzuki

Rencananya, lahan depan TIM itu akan dibangun tempat parkir motor dan mobil pengunjung. Di atas tempat parkir itu akan dibangun ruang terbuka hijau (RTH) yang bisa dinikmati banyak orang.

Beberapa tiang pancang juga sudah tersusun rapi tertancap di lahan itu sebagai bentuk awal pembangunan kerangka lahan parkir dan RTH.

Baca juga: Sejarah Taman Ismail Marzuki, Dibangun di Bekas Kebun Binatang hingga Jadi Pusat Seni

Kemudian, ketika bergerak ke kiri tampak kantor pengelola revitalisasi Taman Ismail Marzuki ini juga telah dibangun. Sebelumnya, tempat itu diduduki sejumlah pedagang.

Di belakang kantor itu juga tampak ada batu-batu kubus beton yang ditumpuk tinggi. 

Ketika melangkah maju, tampak ada kerangka pembangunan Masjid Hamzah yang rencananya dibangun di area TIM itu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Saat Legalitas Revitalisasi Monas Dipertanyakan...

Megapolitan
Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Seorang Pasien RSPI Sulianti Saroso Diduga Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Ini Keunggulan PT Bahana Prima Nusantara sehingga Menangkan Tender Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

4 Fakta Warga AS Ditangkap karena Menyelundupkan Brownies Ganja

Megapolitan
Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Tuduhan PSI dan Perlawanan Kontraktor Proyek Revitalisasi Monas

Megapolitan
Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Gang Royal, Lokalisasi Setengah Abad yang Jual Anak di Bawah Umur

Megapolitan
Bukan Asli Betawi, 'Lu', 'Gue', 'Cincong' Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Bukan Asli Betawi, "Lu", "Gue", "Cincong" Ternyata Terpengaruh Kultur Tionghoa

Megapolitan
[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

[KLARIFIKASI] Spanduk Tolak Mandikan Jenazah Pendukung Pembangunan Gereja di Serpong

Megapolitan
Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Perjalanan Agung Wicaksono Pimpin Transjakarta hingga Mengundurkan Diri

Megapolitan
Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Spanduk Bernada Ujaran Kebencian yang Berujung Jeruji Besi Bagi Ketua Goib Jaktim

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

[POPULER JABODETABEK] Izin Revitalisasi Monas Dipersoalkan | Pembantaian Etnis Tionghoa di Kali Angke

Megapolitan
Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Wihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X