Tempat Penemuan Koin Belanda di Bekasi Diusulkan Jadi Destinasi Wisata

Kompas.com - 11/12/2019, 19:19 WIB
Koin yang ditaksir peninggalan era kolonial Belanda ditemukan warga Desa Karangmukti, Karangbahagia, Kabupaten Bekasi, Jumat (6/12/2019). Dok. Camat Karangbahagia Kabupaten BekasiKoin yang ditaksir peninggalan era kolonial Belanda ditemukan warga Desa Karangmukti, Karangbahagia, Kabupaten Bekasi, Jumat (6/12/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Bekasi mempertimbangkan opsi menjadikan Desa Karangmukti di Kecamatan Karangbahagia sebagai destinasi wisata.

Hal ini sehubungan dengan penemuan situs dan koin yang ditaksir era Belanda ketika warga desa tengah menggali proyek embung di sawah di desa tersebut pada Jumat (6/12/2019) lalu.

"Kami berpikir nanti ke sananya barangkali bisa jadi destinasi wisata agrowisata pertanian juga. Apalagi itu kan ada nilai sejarahnya juga," ujar Camat Karangbahagia, Karnadi kepada Kompas.com, Rabu (11/12/2019).

Sebelum ditemukan situs era kolonial, lokasi galian embung merupakan sawah warga yang kontur tanahnya sedikit timbul.

Baca juga: Warga Bekasi Temukan Koin yang Diduga dari Era Belanda Saat Gali Embung

Karnadi berujar, warga sebelumnya tak tahu-menahu jika di sekitar sana ada jejak peninggalan bangunan era Belanda.

Dalam waktu dekat, proyek galian embung akan dihentikan sementara situs itu diteliti oleh Badan Pengelola Cagar Budaya.

Karnadi masih belum tahu bagaimana situs itu akan dikonservasi di tengah-tengah embung nantinya.

Yang jelas, situs tersebut tidak akan dibongkar. Keping koin yang ditemukan di situs itu pun tak dipindahkan.

"Situsnya mau diapakan tunggu dari Cagar Budaya dulu, apa nanti bisa dikelola oleh tingkat desa atau Kabupaten langsung," kata Karnadi.

Baca juga: Mau Menanam Jagung, Sugiyono Temukan Ribuan Koin Kuno Abad 10 M

"Mungkin akan kita tembok atau istilahnya kita bentengi supaya air tidak masuk," ia menambahkan.

Sebelumnya diberitakan, koin kuno yang ditemukan bersama situs tersebut berwarna cokelat kemerahan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Megapolitan
Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Megapolitan
Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Masjid Lautze Jadi Simbol Toleransi Kawasan Pecinan di Sawah Besar

Megapolitan
Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Menelusuri Arti Nama Glodok, Kawasan Pecinan di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Kronologi Penangkapan Satu Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan, Dikejar hingga Sumsel

Megapolitan
Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Underpass Ghandi Kemayoran Masih Banjir, Arus Lalu Lintas Dialihkan

Megapolitan
Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Kabur ke Sumsel, Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan Sudah Ditangkap

Megapolitan
Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Di Balik Tegaknya Masjid Lautze, Ada Peran BJ Habibie...

Megapolitan
Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Tradisi Bagi-bagi Angpau untuk Warga Kurang Mampu di Wihara Dharma Bhakti

Megapolitan
Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Sejak Pagi, Kelenteng Tertua di Tangerang Boen Tek Bio Dipadati Umat

Megapolitan
Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Kisah Rumah Tua Pondok Cina, Jejak Etnis Tionghoa di Depok

Megapolitan
Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Ketika Masyarakat Tionghoa di Wihara Dharma Bakti Berdoa Lebih Lama pada Tahun Tikus Logam

Megapolitan
Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Fakta tentang Virus Corona, Gejalanya Sangat Umum, Satu Orang Diduga Terinfeksi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

[POPULER JABODETABEK] Jakarta Banjir Lagi | Suspect Virus Corona di Jakarta Utara

Megapolitan
Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Cerita Singkat tentang Masjid Lautze yang Dibangun oleh Warga Keturunan Tionghoa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X